Web Analytics Made Easy - Statcounter

Kurangi Stres Dengan Meningkatkan Asertif

Tips untuk mengurangi stres biasanya berkisar pada melakukan atau membicarakan beberapa olahraga. Ketegasan biasanya tidak ada dalam daftar cara untuk mengurangi stres. Namun, Anda mungkin terkejut betapa meningkatkan suasana hati Anda dengan menjadi lebih asertif.

Apa itu Asertif?
Ketegasan adalah kemampuan untuk mengekspresikan perasaan Anda dan menegaskan hak Anda sambil menghormati perasaan dan hak orang lain. Komunikasi asertif adalah komunikasi yang langsung, terbuka, dan jujur, serta menjelaskan kebutuhan Anda kepada orang lain.

Bersikap tegas adalah hal yang wajar bagi sebagian orang, tetapi itu juga merupakan keterampilan yang dapat dipelajari. Dan ada banyak keuntungan menjadi lebih tegas, yang membuatnya sepadan dengan usaha.

Manfaat Asertif
Orang yang asertif cenderung memiliki lebih sedikit konflik dalam berurusan dengan orang lain, dan ini berarti lebih sedikit stres dalam kehidupan sehari-hari mereka. Mereka mendapatkan kebutuhan mereka terpenuhi (yang sama dengan lebih sedikit frustrasi atas kebutuhan yang tidak terpenuhi) dan membantu orang lain memenuhi kebutuhan mereka sendiri juga.

Memiliki hubungan yang lebih kuat dan lebih mendukung berarti bahwa jika Anda dalam masalah, Anda memiliki orang-orang yang dapat Anda andalkan. Ini juga membantu dalam mengelola stres dan mengarah ke tubuh yang sehat.

Studi juga menemukan bahwa ketegasan secara positif terkait dengan harga diri, dengan kata lain, semakin asertif Anda, semakin baik Anda cenderung memikirkan diri sendiri.

Asertif versus perilaku lain
Terkadang orang mengacaukan ketegasan dengan perilaku berbasis hubungan lainnya. Bagaimana ketegasan dibandingkan dengan agresif atau pasif secara spesifik?

Menjadi asertif vs. menjadi agresif
Ketegasan dapat dikacaukan dengan agresivitas, karena kedua jenis perilaku tersebut melibatkan membela hak seseorang dan mengekspresikan kebutuhannya. Perbedaan utama antara kedua gaya adalah bahwa individu yang bertindak asertif mengekspresikan diri dengan cara yang menghormati orang lain.

Baca Juga  Sandal Wanita Yang Bagus Untuk Dibawa ke Tempat Yang Bagus

Sebaliknya, individu yang bertindak agresif cenderung menggunakan taktik yang tidak sopan, manipulatif, memalukan, atau kasar. Mereka sering membuat asumsi negatif tentang motif orang lain dan berpikir dendam, atau tidak memikirkan sudut pandang orang lain sama sekali.

Agresi dapat mengasingkan orang lain dan menciptakan stres yang tidak semestinya. Mereka yang mengalami perilaku agresif sering merasa diserang dan, akibatnya, menghindari individu yang agresif.

Seiring waktu, orang yang bertindak agresif dapat memiliki serangkaian hubungan yang gagal dan sedikit dukungan sosial. Mereka tidak selalu mengerti bahwa ini terkait dengan perilaku mereka sendiri. Ironisnya, mereka mungkin merasa diri mereka korban.

Asertif dibandingkan dengan negatif
Individu negatif adalah kebalikan langsung dari ketegasan. Mereka tidak tahu bagaimana mengomunikasikan perasaan mereka dengan tepat dan cenderung sangat takut akan konflik sehingga mereka tidak mengungkapkan perasaan mereka untuk “menjaga perdamaian”. Mereka membiarkan kebutuhan mereka tidak terpenuhi, yang lain menang sementara yang lain kalah.

Perilaku negatif merusak hubungan dalam jangka panjang, dan terkadang membuatnya menjadi racun. Dengan menghindari konfrontasi, mudah untuk menjadi semakin marah, jadi ketika Anda akhirnya mengatakan sesuatu, itu menjadi agresif.

Jika Anda tetap diam sebagian besar waktu, pihak lain sering kali bahkan tidak tahu ada masalah sampai padam. Ini mengarah pada perasaan yang keras, hubungan yang lebih lemah, dan lebih banyak hal negatif (untuk menghindari konflik lagi) di masa depan.

Agresivitas pasif ada di antara keduanya
Beberapa orang bersifat pasif agresif, yang berarti bahwa mereka tampak pasif, tetapi mereka tampak agresif secara tidak langsung. Contohnya adalah perasaan terluka karena pasangan Anda bahkan tidak memasak makanan atau mencuci pakaiannya.

Baca Juga  Apakah Anda ingin membeli perhiasan tradisional bekas?

Jenis gaya komunikasi ini juga dapat merusak hubungan. Ini mengirimkan pesan campuran ketika kata-kata Anda mengatakan Anda baik-baik saja tetapi tindakan Anda menunjukkan bahwa Anda tidak.

Seperti apa Asertif?
Berikut adalah beberapa skenario umum, dengan contoh setiap pola perilaku:

Skenario A: Seseorang memotong di depan Anda di supermarket.

Tanggapan agresif terhadap situasi ini mungkin mengasumsikan mereka melakukannya dengan sengaja dan menjawab dengan marah dengan mengatakan, “Oh, idiot! Tidak ada pemotongan!”

Tanggapan negatif mungkin membiarkan orang tersebut tetap berada di depan Anda dan tidak mengatakan apa-apa sama sekali.

Respons pasif-agresif mungkin membiarkan orang tersebut tetap berada di depan Anda tetapi mendesah keras untuk menunjukkan rasa jijik Anda.

Tanggapan yang tegas adalah dengan berasumsi bahwa mereka mungkin tidak melihat Anda dalam antrean dan dengan sopan berkata, “Maaf, tapi saya sedang menunggu bantuan.”

Skenario Dua: Teman Anda menelepon Anda untuk melampiaskan hari buruknya. Sayangnya, Anda memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan dan tidak ada waktu untuk berbicara.

Tanggapan agresif mungkin berupa kemarahan karena mereka jelas tidak menghargai waktu Anda, mempersingkatnya, dan berkata dengan sinis, “Oh, lupakan saja! Saya punya masalah sendiri!”

Tanggapan negatif mungkin adalah membiarkan teman Anda berbicara selama mereka membutuhkannya dan bersikeras bahwa Anda tidak akan mencapai tenggat waktu Anda karena mereka membutuhkan bantuan Anda.

Respons pasif-agresif mungkin membiarkan mereka berbicara, melemparkan beberapa “pukulan”, seperti mengatakan, “Saya mengerti Anda merasa gugup karena tidak memiliki cukup waktu untuk menyelesaikan semuanya hari ini. Saya juga merasa seperti itu karena saya terus mengganggu.”

Respons yang tegas mungkin dengan mendengarkan selama satu atau dua menit, dan kemudian berkata dengan belas kasih, “Wow, Anda tampaknya mengalami hari yang sulit! Saya ingin membicarakannya dengan Anda, tetapi saya tidak punya waktu. sekarang. Bisakah kita mengobrol nanti malam?”

Baca Juga  Bagaimana Diselingkuhi Mempengaruhi Kesehatan Mental Dan Perilaku Anda