Web Analytics Made Easy - Statcounter

Tidur Siang Berlebihan Bisa Menjadi Tanda Awal Penyakit Alzheimer

Tidur siang lebih dari satu jam atau beberapa kali sehari mungkin merupakan tanda awal penyakit Alzheimer, menurut penelitian baru. Disarankan bahwa tidur siang yang berlebihan memiliki hubungan dua arah dengan penurunan kognitif, yang mencerminkan dan membentuk perubahan di otak.

Hubungan antara penyakit Alzheimer dan pola tidur yang terganggu sudah mapan. Para peneliti telah menemukan bahwa tidur yang terganggu atau terfragmentasi dapat mempercepat timbulnya tanda-tanda patologis penyakit Alzheimer, tetapi apakah tidur siang benar-benar menimbulkan ancaman bagi kesehatan otak jangka panjang?

“Perilaku tidur siang hari dari orang dewasa yang lebih tua sering diabaikan, dan masih ada kurangnya konsensus tentang tidur siang dalam praktik klinis dan perawatan kesehatan,” jelas Bing Li, salah satu penulis studi baru tersebut.

Studi baru melihat data baru dari memori pelacakan proyek jangka panjang dan penuaan di lebih dari seribu orang dewasa yang lebih tua. Selama 14 hari setiap tahun, peserta memakai pelacak gerak dan tidur siang dihitung dengan lama tidak aktif di siang hari.

Setiap peserta terdaftar dengan usia rata-rata 81 tahun dan diikuti selama 14 tahun. Tes tahunan digunakan untuk mengukur penurunan kognitif.

Hasilnya mengungkapkan hubungan dua arah yang berbeda antara tidur siang dan penurunan kognitif. Secara umum, frekuensi dan durasi tidur siang meningkat seiring bertambahnya usia, namun diamati bahwa orang-orang yang didiagnosis dengan penyakit Alzheimer mengalami peningkatan dua kali lipat dalam durasi dan frekuensi tidur siang dibandingkan dengan mereka yang tidak menderita penyakit Alzheimer.

“Tidur siang yang lama dan sering di siang hari dikaitkan dengan peningkatan risiko demensia Alzheimer,” tulis para peneliti dalam studi baru. “Menariknya, tidur siang yang berlebihan (lebih lama atau lebih sering) di siang hari dikaitkan dengan kognisi yang buruk setahun kemudian, dan sebaliknya, kognisi yang buruk dikaitkan dengan tidur siang yang lebih berlebihan setahun kemudian.”

Baca Juga  Cara menurunkan berat badan dengan teh hijau

Para peneliti menggambarkan hubungan ini sebagai “lingkaran setan”, di mana yang satu mempengaruhi yang lain dan sebaliknya. Orang yang secara klinis didiagnosis dengan Alzheimer pasti menunjukkan peningkatan frekuensi dan durasi tidur siang, tetapi mereka yang sehat pada awal penelitian memiliki kemungkinan 40% lebih besar untuk mengembangkan penyakit Alzheimer dalam enam tahun jika mereka tidur siang setidaknya sekali sehari atau tidur siang. lebih Dari satu jam sehari.

Tidak mungkin untuk mendapatkan tren kausal dari kumpulan data spesifik ini, kata Yue Leng, salah satu penulis utama studi tersebut. Pada titik ini, mungkin saja tidur siang yang berlebihan memainkan peran langsung dalam mempercepat penuaan otak, tetapi ada juga kemungkinan bahwa tidur siang merupakan tanda awal penyakit Alzheimer.

“Saya tidak berpikir kita memiliki cukup bukti untuk menarik kesimpulan tentang sebab-akibat, bahwa tidur siang itu sendiri menyebabkan penuaan kognitif, tetapi tidur siang yang berlebihan mungkin merupakan tanda penuaan yang dipercepat atau proses penuaan kognitif,” kata Laing. “Akan sangat menarik untuk penelitian di masa depan untuk mengeksplorasi apakah intervensi tidur siang dapat membantu memperlambat penurunan kognitif terkait usia.”

Laing juga mencatat bahwa hubungan antara tidur siang dan penurunan kognitif tidak dipengaruhi oleh kualitas tidur pada malam hari. Para peneliti menyesuaikan kuantitas dan kualitas tidur malam hari dan asosiasi tetap ada, menunjukkan bahwa tidur siang yang berlebihan bukan hanya seseorang yang mengkompensasi gangguan atau gangguan tidur malam hari.

Kun Ho, salah satu penulis utama studi tersebut, mengatakan tujuan utama dari temuan ini adalah untuk memantau dengan cermat kebiasaan tidur siang hari orang dewasa yang lebih tua. Menurut Hu, perubahan kebiasaan tidur siang dari waktu ke waktu mungkin merupakan sinyal awal yang kuat dari penyakit Alzheimer praklinis.

Baca Juga  Ahli Gizi Terkemuka Merekomendasikan 'Tidur Siang'; Inilah Mengapa Dia Menyebutnya Kebiasaan Yang Baik

“Kami berharap dapat menarik lebih banyak perhatian pada pola tidur di siang hari dan pentingnya pasien memperhatikan apakah jadwal tidur mereka berubah dari waktu ke waktu,” kata Hu. “Perubahan tidur penting dalam membentuk perubahan internal di otak yang terkait dengan jam sirkadian, penurunan kognitif, dan risiko demensia.”