Web Analytics Made Easy - Statcounter

Puasa Bagi Yang Bermasalah Dengan Pencernaan

Ramadhan adalah bulan kesembilan dalam kalender Islam dan merupakan waktu untuk refleksi spiritual dan perbaikan diri. Selama periode peningkatan pengabdian dan ibadah ini, umat Islam berpuasa dari fajar hingga matahari terbenam.

Namun, ini juga merupakan saat peningkatan masalah pencernaan karena peningkatan kadar asam saat perut kosong. Selain itu, penderita gangguan pencernaan seperti gastritis perlu memperhatikan cara berpuasa agar tidak memperparah kondisinya.

Masalah umum yang saya tangani selama Ramadhan adalah gastritis, penyakit refluks gastroesofageal, sakit maag, dan gastroenteritis akut. Gejala biasanya sakit perut, ketidaknyamanan setelah makan, gangguan pencernaan, kembung, bersendawa, diare, dan perut kembung.

Penderita gastritis sering merasakan sakit yang tajam dan kesemutan di perut, yang dapat memburuk saat makan. Sedangkan penderita GERD akan mengalami rasa tidak nyaman pada perut atau mengalami nyeri ulu hati dengan rasa asam di bagian belakang tenggorokan.

Saya pernah merawat seorang pasien lanjut usia yang tinjanya berdarah. Meskipun menderita sakit perut, pasien bersikeras berpuasa, yang memperburuk kondisinya dan pendarahan dari sakit maag. Dia harus membatalkan puasa selama beberapa minggu.

Oleh karena itu, penting untuk melakukan penyesuaian yang diperlukan pada cara Anda berpuasa untuk memastikan bahwa Anda dapat melakukannya dengan sehat dan aman.

Penyesuaian Puasa

Pertama dan terpenting, minum setidaknya dua liter air per hari sangat penting. Ini sangat penting karena beberapa orang mungkin mengalami diare saat berpuasa, yang dapat menyebabkan dehidrasi parah dan menyebabkan gagal ginjal.

Namun, pelan-pelan dan teguk sedikit. Menelan air dalam jumlah besar dapat menyebabkan perut kembung (kembung) dan menyebabkan mulas.

Peningkatan kasus diare juga dapat terjadi karena kebersihan yang buruk di beberapa warung makan, oleh karena itu masyarakat perlu lebih jeli terhadap warung yang mereka layani, terutama di bazar.

Baca Juga  Apakah Presentasi Bisnis Penting dalam Pemasaran Jaringan?

Persingkat durasi puasa Anda dengan makan terlambat saat sahur dan berbuka sesegera mungkin saat berbuka puasa. Juga, hindari makan berlebihan dan atur kecepatan sendiri. Saat sarapan, mulailah makan dalam porsi kecil. Mengisi perut kosong secara tiba-tiba terkadang dapat menyebabkan refluks asam.

Kunyah makanan Anda lebih lama dan lebih lambat agar lebih mudah dicerna. Juga sebaiknya hindari berbaring selama tiga jam setelah makan berat karena ini dapat dengan mudah menyebabkan mulas dan mual – yang berarti tidak tidur setelah sahur.

Jika Anda harus berbaring, dukung kepala Anda pada permukaan yang lebih tinggi karena hal ini dapat mencegah refluks asam. Selain itu, hindari mengenakan ikat pinggang yang ketat karena tekanan pada perut Anda dapat mendorong makanan dan asam ke kerongkongan Anda.

Utamakan kesehatan

Mereka yang memiliki masalah pencernaan yang sudah ada sebelumnya akan belajar dari pengalaman masa lalu dan biasanya mengambil obat perut yang sudah ada sebelumnya sebagai tindakan pencegahan. Efek dari sebagian besar obat ini sering berlangsung sepanjang hari.

Ini menjadi sedikit lebih rumit bagi mereka yang memiliki keasaman di tengah hari. Jika mereka memilih untuk minum obat hanya saat sarapan, mereka harus minum, minum obat dan berdoa terlebih dahulu. Setengah jam kemudian mereka bisa makan.

Walaupun obat lambung paling efektif diminum sebelum makan, Anda juga bisa memilih untuk sarapan terlebih dahulu lalu menunggu tiga jam sebelum minum obat.

Namun, jika rasa sakit menjadi tak tertahankan, disarankan untuk berbuka puasa untuk mengambil antasida untuk menghilangkan rasa sakit. Jika perawatan medis diperlukan dan gastroskopi atau kolonoskopi diperlukan, prosedur tersebut membatalkan puasa.

Yang terpenting, mereka yang memiliki kondisi medis lain seperti diabetes dan

Baca Juga  Vaksin Pfizer Melindungi Anak-anak Dari COVID Parah Bahkan Dalam Omicron

Tekanan darah tinggi perlu berkonsultasi dengan dokter mereka ketika datang ke jadwal pengobatan mereka karena penderita diabetes mungkin berisiko terkena hipoglikemia.

Juga perlu diingat bahwa Anda perlu mendapatkan perhatian medis segera jika ada penurunan berat badan yang signifikan, kulit pucat dan tinja hitam karena ini berarti Anda memiliki darah dalam tinja Anda.

Dibolehkan jika seseorang tidak dapat berpuasa karena alasan medis atau agama, jadi dia tidak boleh memaksakan diri untuk melakukannya.

Anda harus selalu menjaga kesehatan dan kebugaran Anda.