Web Analytics Made Easy - Statcounter

Benjolan Payudara: Bagaimana Mengetahui Apakah Itu Kanker Atau Jinak

Bagi wanita, sangat penting untuk memeriksa payudara sendiri setiap hari. Apa pun yang tidak biasa, terutama benjolan payudara, harus dikomunikasikan dengan dokter kandungan atau dokter umum. Namun, tidak semua benjolan di payudara menandakan kanker. Sangat penting bagi Anda untuk memahami perbedaan antara benjolan payudara kanker dan jinak dan melakukan pendekatan yang sesuai.

Ciri-ciri benjolan kanker payudara

Benjolan kanker payudara mungkin tidak menimbulkan rasa sakit, itulah sebabnya sebagian besar waktu penyakit ini tidak terdiagnosis atau salah terdiagnosis. Ciri-ciri lain dari benjolan kanker payudara antara lain:

  • Tepi tidak beraturan
  • Tidak dapat digerakkan di bawah kulit
  • Pertumbuhan massa
  • Benjolan tersebut terletak di kuadran luar atas payudara Anda

Apa yang dimaksud dengan benjolan jinak payudara

Benjolan payudara jinak adalah benjolan payudara non-kanker yang menyebabkan sejumlah tekanan.

Berbeda dengan benjolan kanker payudara, benjolan payudara jinak bisa terasa lunak dan nyeri.

Seseorang mungkin mengalami nyeri umum, nyeri puting dan/atau keluarnya cairan berwarna kuning atau hijau dari puting.

Namun, beberapa jenis kanker payudara juga dapat menunjukkan gejala-gejala ini, oleh karena itu sebaiknya konsultasikan dengan spesialis atau dokter.

Penyebab umum benjolan payudara jinak

Dua penyebab paling umum dari benjolan payudara jinak adalah kista dan fibroadenoma.

Menurut Mayo Clinic, kista payudara adalah kantung berisi cairan di dalam payudara, yang biasanya tidak bersifat kanker (jinak). Sesuai dengan badan kesehatan, beberapa orang mungkin juga mengembangkan satu atau lebih kista di payudara mereka.

Fibroadenoma adalah tumor jinak yang terdiri dari benjolan padat jaringan fibrosa dan kelenjar. Menurut Stony Brook Cancer Center, ini paling sering terjadi pada wanita berusia antara 18 hingga 35 tahun dan menyebabkan hampir semua tumor payudara pada wanita di bawah 25 tahun.

Baca Juga  Penyakit Parkinson: Selain tremor, jangan abaikan tanda-tanda peringatan dini namun tidak kentara

Penyebab lain dari benjolan payudara jinak termasuk abses payudara yang menyebabkan peradangan dan benjolan yang sakit di payudara, nekrosis lemak, benjolan keras yang tidak nyeri yang disebabkan oleh jaringan lemak yang rusak, dan banyak lagi.

Tanda-tanda kanker payudara lainnya yang dapat membantu Anda mendeteksi penyakit tersebut

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), beberapa tanda peringatan kanker payudara meliputi:

  • Benjolan baru di payudara atau ketiak
  • Penebalan atau pembengkakan sebagian payudara
  • Iritasi atau lesung pada kulit payudara
  • Kemerahan atau kulit bersisik di area puting susu atau payudara
  • Puting tertarik ke dalam atau nyeri di area puting
  • Puting keluar cairan selain ASI, termasuk darah
  • Setiap perubahan ukuran atau bentuk payudara
  • Nyeri di area manapun di payudara

Dapatkan diri Anda diuji

Cara terbaik untuk mengetahui apakah Anda memiliki benjolan payudara kanker atau jinak adalah dengan memeriksakan payudara Anda ke dokter. Dokter Anda mungkin merekomendasikan USG payudara, mammogram atau MRI. Biopsi juga dapat direkomendasikan jika ada massa atau kanker yang mencurigakan.

Semua wanita harus memeriksa payudara mereka sendiri secara teratur. Jika Anda melihat ada benjolan di payudara dan di bawah lengan Anda, sebaiknya periksakan ke dokter.