Web Analytics Made Easy - Statcounter

Nutrisi Yang Dapat Mempertajam Otak dan Memori Anda

Kebiasaan makan Anda memengaruhi perkembangan otak dan perkembangan kognitif sejak tahap awal kehidupan. Oleh karena itu, penting untuk mengetahui makanan yang tepat untuk kesehatan otak.

Penelitian telah menunjukkan bahwa suplementasi awal zat besi dan asam folat selama tahap awal kehamilan mengurangi risiko cacat tabung saraf pada janin. Seribu hari pertama (kehamilan hingga usia 2 tahun) adalah yang paling penting karena ada pertumbuhan perkembangan otak yang cepat. Telah ditemukan bahwa anak-anak yang diberi ASI eksklusif memiliki perkembangan kognitif yang lebih tinggi dan memiliki kualitas hidup yang lebih tinggi daripada mereka yang diberi susu botol.

Ibu hamil yang kekurangan gizi memiliki risiko lebih besar untuk melahirkan prematur dengan berat badan lahir rendah dan perkembangan otak yang tidak memadai. Anak-anak ini sering memiliki cacat perilaku dan kognitif, termasuk bahasa yang lambat dan perkembangan motorik halus, IQ rendah, dan kinerja sekolah yang buruk.

Berat bayi saat lahir dan ukuran otaknya bergantung pada kualitas nutrisi ibu selama kehamilan. Pemberian makan dini setelah lahir juga membantu memberi bayi nutrisi yang dibutuhkan untuk perkembangan otak selama menyusui. Lobus frontal, yang berhubungan dengan perkembangan kognitif, terjadi dengan kecepatan tinggi dalam dua tahun pertama kehidupan.

Nutrisi penting yang mempengaruhi kesehatan otak adalah:

1. Zat besi dan asam folat
Asam folat berperan penting dalam perkembangan awal otak dan sumsum tulang belakang sebagai tabung saraf pada janin. Ibu hamil disarankan untuk mengonsumsi suplemen asam folat oral pada minggu-minggu pertama kehamilan karena tabung saraf terbentuk sekitar 4-6 minggu kehamilan.

Sumber alami asam folat adalah daun bayam, daun aghathi, kangkung, brokoli, biji-bijian, semua lentil, kacang polong, bayam, dan sereal sarapan yang diperkaya dengan asam folat.

Baca Juga  Moderna Mengatakan Vaksin COVID-19 Bekerja Untuk Anak di Bawah 6 Tahun

Besi penting untuk sintesis neurotransmiter, sintesis neuron, dan untuk fungsi mitokondria. Sumber zat besi termasuk sayuran berdaun gelap, kacang-kacangan dan biji-bijian, dan jika menyangkut zat besi heme, sumber zat besi yang baik adalah kuning telur, unggas, dan jeroan. Sumber zat besi sebaiknya dikombinasikan dengan sumber vitamin C seperti buah jeruk (lemon, jeruk, jeruk nipis).

2. Seng
Elemen jejak yang membantu meningkatkan kekebalan juga telah ditemukan untuk meningkatkan kesehatan otak. Hippocampus adalah domain pembentukan memori dan penyimpanan jangka panjang dari ingatan baru ini, seng membantu dalam pembentukan neuron baru di hippocampus dan dengan demikian membantu dalam pembentukan memori. Jika Anda kekurangan seng, proses ini terpengaruh dan suplemen diperlukan. Seng juga berperan penting dalam transmisi aksonal dan sinaptik serta pertumbuhan tubulin di otak dan fisbrillium.

Defisiensi zinc pada anak berhubungan dengan penurunan kemampuan kognitif, apatis, dan keterbelakangan mental. Pada orang dewasa, skizofrenia, alkoholisme, penyakit Wilson, dan penyakit Pick sebagai gangguan otak berhubungan dengan defisiensi seng.

Sumber seng termasuk biji-bijian, kacang-kacangan, kacang-kacangan, biji-bijian, cokelat hitam, telur, unggas, rempah-rempah, rempah-rempah, dan produk susu.

3. Protein
Asam amino adalah blok bangunan protein dan protein pada gilirannya membentuk organ. Protein memainkan peran penting dalam fungsi otak dan produksi neurotransmiter.

Studi terbaru menunjukkan bahwa pola diet terkait dengan perubahan suasana hati karena neurotransmiter bergantung pada jumlah protein yang dicerna. Sumber makanan protein dipecah menjadi asam amino yang mengatur suasana hati dan gangguan terkait otak. Misalnya, ketika ayam dikonsumsi dan dicerna, tubuh memproduksi asam amino L-Tirosin yang menghasilkan neurotransmiter Dopamin.

Tingkat dopamin menentukan suasana hati dan gangguan mental lainnya seperti skizofrenia, penyakit Alzheimer, ADHD, dan kecanduan zat. Sumber protein termasuk kacang-kacangan, kacang-kacangan, telur, unggas, daging, dan produk susu.

Baca Juga  Penderita Diabetes Membawa Banyak Kekhawatiran

4. Omega 3 dan Omega 6
Omega 3 dan Omega 6 bersifat neuroprotektif. Studi telah menemukan bahwa ini mengurangi risiko kehilangan kognitif selama penuaan.

EPA (Eicosapentaenoic Acid) dan DHA (Docosahexaenoic Acid) penting untuk perkembangan saraf. DHA telah ditemukan untuk meningkatkan aliran darah ke otak selama tugas mental. Studi terbaru menunjukkan bahwa attention deficit hyperactivity disorder (ADHD) pada anak-anak dan orang dewasa ketika diobati dengan suplementasi DHA menunjukkan peningkatan perilaku dan perhatian.DHA juga ditemukan bermanfaat dalam mengobati autisme, disleksia, disleksia, dan agresi.

Sumbernya adalah ikan berlemak seperti salmon, tuna, sarden, mackerel, dan tiram,
Udang dan sumber tanaman seperti kenari, biji chia, biji rami, biji rami, dan kedelai. Perhatian harus dilakukan saat mengambil minyak hati ikan karena mengandung vitamin A tingkat tinggi.

5. Vitamin
Diketahui bahwa vitamin mengatur fungsi normal tubuh manusia
Kesehatan otak juga tergantung pada ketersediaan vitamin setiap hari.
Kekurangan tiamin menyebabkan ensefalopati Wernicke, yang berakibat fatal jika tidak diobati. Penyebab defisiensi termasuk alkoholisme kronis di mana penyerapan terganggu, atau asupan makanan yang kaya vitamin ini buruk, dan status sosial ekonomi yang buruk mengakibatkan kerawanan pangan. Salah satu perawatan utama melibatkan suplementasi vitamin yang relevan ketika kekurangan didiagnosis.

Sumber utama vitamin termasuk berbagai sayuran, sayuran berdaun hijau tua, biji-bijian, telur, unggas, dan buah-buahan.

6. Tembaga
Selain menjaga kesehatan tulang dan pembentukan hemoglobin, tembaga berperan penting dalam fungsi dan pemeliharaan otak yang sehat. Neuron dan ganglia membutuhkan tembaga untuk enzim pernapasan dan antioksidan. Neurotransmitter seperti dopamin dan serotonin membutuhkan tembaga untuk pembentukannya.

Setiap distorsi dalam metabolisme oksidasi tembaga secara langsung akan mempengaruhi fungsi otak. Koagulasi tembaga sangat penting karena defisiensi tembaga (hipoglikemia) dan toksisitas berhubungan dengan gangguan neurologis obstetrik seperti penyakit Menkes, penyakit Alzheimer, penyakit Parkinson dan penyakit Wilson. Sumber makanannya adalah jeroan, terutama hati, kerang, spirulina, jamur merang, kacang-kacangan dan biji-bijian, lobster, dan kakao.

Baca Juga  Berapa biaya langganan netflix