Web Analytics Made Easy - Statcounter

Menggoda Rekan Kerja Membantu Mengurangi Stres

Godaan di tempat kerja yang diterima dengan baik yang tidak mengarah ke wilayah pelecehan seksual terkait dengan emosi positif yang menghilangkan stres – mempertanyakan kebijakan pembatasan perusahaan tentang interaksi karyawan di era #MeToo, kata para peneliti.

“Ketika pacaran dinikmati, itu membuat penerima merasa baik tentang diri mereka sendiri – itu membuat mereka merasa menarik, termasuk, dan kuat,” pemimpin penulis studi Leah Sheppard, asisten profesor manajemen di Washington State University, mengatakan kepada MarketWatch. “Ini semua adalah sumber psikososial yang mengarah pada pengurangan stres.”

Dengan tiga penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Organizational Behavior and Human Decision Processes, Sheppard dan rekan penulisnya menganalisis survei terhadap beberapa ratus pekerja di Amerika Serikat, Kanada, dan Filipina tentang pengalaman mereka menerima “perilaku seksual sosial,” yang didefinisikan dalam penelitian sebagai “interaksi sosial antara karyawan atau lebih yang mengandung konten seksual atau sindiran tetapi tidak, menurut definisi, dipandang sebagai menyinggung atau merendahkan.”

“Yang penting, perilaku ini tidak selalu dimotivasi oleh romansa dan cenderung menjadi perilaku naluriah bahkan di antara mereka yang menjalin hubungan platonis dengan lawan jenis,” tulis mereka.

Mereka juga menilai tingkat stres karyawan dan memeriksa apakah perilaku prososial tersebut berfungsi sebagai penghalang terhadap konsekuensi dari berbagai stresor.

Penulis membedakan antara perilaku seksual prososial yang tidak melecehkan—dikategorikan di sini sebagai flirting (misalnya, penampilan provokatif atau pujian sebagai cantik atau tampan) dan seksual storytelling (seseorang yang berbagi cerita pribadi tentang pengalaman seksual masa lalu atau menceritakan kisah yang menarik atau lelucon, misalnya).Contoh) – suatu bentuk pelecehan seksual yang tidak diinginkan.

Mereka menambahkan bahwa perilaku prososial “umumnya lebih ringan” daripada perilaku yang cenderung berada di bawah payung pelecehan seksual.

Baca Juga  Tips Cara Mengatasi Patah Hati

Pekerja cenderung membenci bos yang pacaran

Hasilnya menunjukkan bahwa “peserta yang mengalami tingkat pacaran yang lebih tinggi lebih terlindungi dari efek negatif ketidakadilan di tempat kerja pada insomnia dan stres kerja,” kata Sheppard. Namun, pekerja cenderung membenci perilaku prososial jika itu berasal dari seseorang yang memiliki kekuasaan atas mereka.

Partisipan juga sebagian besar netral dalam “bercerita tentang seks”, dan cenderung memiliki pendapat yang lebih positif tentang flirting.

Pengacara tenaga kerja Paula Brantner, presiden dan CEO PB Work Solutions, mengatakan dia tidak terkejut menemukan bahwa beberapa orang menikmati godaan dan melihatnya sebagai penghilang stres dan pendorong harga diri.

“Temuan penelitian ini juga terkait dengan definisi hukum lama tentang pelecehan yang mengharuskan semua jenis olok-olok seksual, godaan, atau interaksi serupa lainnya menjadi konsensual,” katanya kepada MarketWatch dalam email.

“Jenis pacaran dan olok-olok seksual yang dipandang baik oleh penelitian ini berasal dari teman sebaya di tempat kerja atau klien/klien, yang menunjukkan kepada saya bahwa setiap perilaku yang terjadi dalam rantai komando ini berpotensi membuat orang tidak nyaman ( seperti yang sudah kita ketahui) dan berusaha untuk melarang).

Para peneliti tidak mempelajari variabel lain yang dapat memiliki efek negatif, seperti perasaan pasangan mereka saat melihat godaan ini (mungkin jengkel atau cemburu) atau persepsi orang lain tentang perilaku (sebagai tidak profesional, mungkin), mereka menambahkan sebagai peringatan.

Yang pasti, kata Sheppard, peneliti mencegah orang pergi keluar dan menargetkan rekan kerja untuk menggoda karena penelitian ini. Dia juga mengatakan manajer seharusnya tidak merasa berani untuk terlibat dalam perilaku ini, mengingat potensi ketidakseimbangan kekuasaan.

“Kami tentu tidak mengatakan, ‘Pergi besok dan main mata dengan teman-teman Anda yang belum pernah Anda goda sebelumnya,'” kata Sheppard.

Baca Juga  Mengapa Anda tidak boleh melewatkan sarapan?

Sebaliknya, bentuk menggoda yang menyenangkan yang dibahas dalam penelitian ini beresonansi dengan orang-orang yang melihat perilaku seperti itu muncul secara alami di lingkaran sosial mereka di tempat kerja, kata Sheppard – kemungkinan besar di antara rekan kerja yang sudah memiliki semacam hubungan positif yang ada.

Sangat menggembirakan, tulis para penulis, bahwa perusahaan saat ini menganggap serius pelecehan seksual dan menghukum pelanggarnya.

Beberapa majikan menekan pacaran di tempat kerja

Sementara itu, beberapa pengusaha telah memperbarui kebijakan kencan mereka sehubungan dengan gerakan #MeToo. Sheppard mengatakan bahwa sementara organisasi tentu harus memiliki kebijakan tanpa toleransi untuk pelecehan seksual, pedoman pembatasan tentang bagaimana karyawan harus berinteraksi mungkin “agak terlalu jauh” – menanamkan rasa malu dan ketakutan ke dalam hubungan sosial di tempat kerja (misalnya, pelukan polos antara teman) yang sebelumnya mungkin dianggap biasa.

“Ini dapat berdampak jangka panjang pada seberapa bahagia karyawan Anda,” kata Sheppard. “Dalam lingkungan seperti ini, saya mungkin akan terlalu takut, karena hal kecil apa pun yang saya lakukan bisa disalahpahami.”

Brantner melihat kebijakan anti-rayuan sebagai perpanjangan dari kebijakan tanpa toleransi tentang kencan di tempat kerja, yang katanya dapat mendorong hubungan di bawah tanah dan memberi seseorang yang berusaha untuk menyakiti orang lain senjata untuk melakukannya, jika hubungan berakhir buruk.

“Bagaimana Anda mendefinisikan apa itu pacaran?” Dia menambahkan. Dia mengatakan penerima perilaku genit tahu kapan mereka berpikir itu menakutkan dan tidak diinginkan, sebagai lawan dari pengenalan konsensual untuk hubungan yang lebih dekat (jika itu rekan kerja atau kolega) atau cara untuk mendorong saran yang lebih baik atau istilah keuangan bermanfaat lainnya ( jika itu klien atau pelanggan).

Baca Juga  Tanaman untuk Taman Rumah Minimalis

Sebaliknya, kata Brantner, perusahaan harus fokus pada penerapan “sistem pelaporan eksternal netral yang mengurangi pembalasan” daripada mencoba menyusun kebijakan legislatif untuk setiap aspek perilaku di tempat kerja.

“Jika seorang karyawan dapat dengan aman melaporkan perilaku yang tidak diinginkan dan membuatnya merasa tidak aman dan dengan demikian tidak meningkatkan pekerjaannya, berlawanan dengan perilaku yang dia rasa sepenuhnya baik-baik saja dengan yang dia nikmati dan tingkatkan hubungan kerjanya [dan tidak perlu disebutkan demikian], kebijakan ini Itu tidak perlu dan tidak akan terdengar terlalu ekstrem dalam bahasa dan penerapannya.”