Web Analytics Made Easy - Statcounter

Mengapa AstraZeneca Bukan Vaksin COVID-19 Pilihan Untuk Banyak Negara Internasional

Sudah lebih dari setahun sejak vaksin COVISHIELD, yang dikembangkan oleh raksasa farmasi AstraZeneca Inc. dan Universitas Oxford, di India. Sementara vaksin awalnya berkembang pesat di pasar internasional, karena perkembangan yang kontroversial, vaksin tersebut ditangguhkan untuk digunakan oleh lebih dari selusin negara termasuk Denmark, Jerman dan Prancis.

Selain itu, meskipun beberapa negara, termasuk India dan Inggris, terus memberikan vaksin tersebut, profesor kesehatan telah berbagi mengapa vaksin tersebut tidak mungkin digunakan sebagai dosis booster di banyak negara.

Namun, mari kita pertimbangkan kembali bagaimana semuanya dimulai dan mengapa AstraZeneca bukan vaksin COVID pilihan bagi banyak negara internasional.

Semuanya dimulai pada Maret 2021, ketika Denmark menjadi negara pertama yang berhenti menggunakan vaksin AstraZeneca COVID. Setelah laporan pembekuan darah pada beberapa orang, otoritas kesehatan Denmark berhenti memberikan vaksin dan berkata, “Saat ini, tidak dapat disimpulkan apakah ada hubungan antara vaksin dan pembekuan darah.”

Namun, negara-negara seperti Irlandia, Norwegia, Bulgaria, Thailand dan Kongo telah mengikuti dan menangguhkan penggunaan vaksin. Pasien dirawat di rumah sakit karena perdarahan, tromboemboli, dan jumlah trombosit yang rendah.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Badan Obat Eropa (EMA) mengatakan tidak ada hubungan antara vaksin dan pembekuan darah.

“Dalam kampanye vaksinasi massal, biasanya negara-negara menunjukkan potensi efek samping setelah imunisasi. Ini tidak berarti bahwa kejadian ini terkait dengan vaksinasi. Namun, ini adalah praktik rutin untuk menyelidikinya – mereka menunjukkan bahwa sistem surveilans bekerja. dan kontrol yang efektif sudah ada,” katanya.

Awalnya, ketika banyak orang divaksinasi secara bersamaan, masalah dan laporan efek samping diharapkan, mengingat kelompok besar orang divaksinasi, kata para ahli.

Namun, para ahli masih mengkaji dan menyelidiki kapan laporan akhir akan dirilis.

Meskipun negara-negara seperti India dan Inggris masih menawarkan vaksin AstraZeneca untuk dua suntikan pertama, saat kita melangkah lebih jauh dan suntikan booster telah berperan, profesor kesehatan menjelaskan mengapa vaksin tidak mungkin digunakan sebagai booster.

Berdasarkan penelitian, Profesor Linda Bauld dari University of Edinburgh mengatakan bahwa pemberian vaksin AstraZeneca sebagai booster bukan lagi cara ‘paling efektif’ untuk mengimunisasi orang terhadap SARs-COV-2.

Mengutip penelitian tersebut, dia berkata, “Studi CovBoost menunjukkan bahwa vaksin mRNA memiliki nilai khusus untuk booster.”

“Artinya Pfizer dan Moderna telah digunakan pada booster awal dan sekarang untuk perangkat tambahan yang sedang diluncurkan.

“Ketika itu di atas vaksinasi pertama, tampaknya itu adalah pendekatan yang paling efektif,” tambahnya.

Namun, juga dinyatakan bahwa orang yang sensitif terhadap komponen tertentu dari vaksin mRNA dapat terus mendapatkan vaksin AstraZeneca, yang menggunakan virus hewan yang tidak berbahaya (vektor virus) untuk merangsang respons imun.

Denmark adalah negara pertama yang menangguhkan vaksin COVID-19 AstraZeneca, diikuti oleh Irlandia, Thailand, Belanda, Norwegia, Islandia, Kongo, dan Bulgaria.

Negara-negara Eropa, termasuk Jerman, Prancis, Italia, dan Spanyol telah menghentikan penggunaan vaksin COVID AstraZeneca.

Swedia, Latvia dan Slovenia bergabung dengan liga dalam melarang penggunaan vaksin.

Vaksin AstraZeneca COVID juga dikenal sebagai COVISHIELD, dibuat oleh Serum Institute di India, adalah salah satu vaksin yang dilisensikan untuk digunakan di negara tersebut, bersama dengan COVAXIN dan Sputnik V.

COVISHIELD terdiri dari versi vektor adenovirus simpanse yang dilemahkan, dimodifikasi agar lebih terlihat seperti virus corona untuk merangsang respons imun yang kuat.

Meskipun tidak ada vaksin yang 100% efektif, tingkat kemanjuran terhadap infeksi parah ditemukan 80% dengan dua dosis Covishield versus 69% dengan dua dosis Covaxin, menurut studi ICMR.

Baca Juga  Obat Alami untuk Meredakan Sakit Maag

Laporan menunjukkan bahwa COVISHIELD yang diproduksi di Serum Institute saat ini menyumbang lebih dari 50% dosis vaksin yang disediakan di negara tersebut. Selain itu, India juga sedang mempelajari penggunaan COVISHIELD sebagai booster injeksi yang tepat, meskipun penelitian menunjukkan sebaliknya.

Kombinasi dan pencocokan vaksin COVID dipandang sebagai teknologi lain untuk meningkatkan kemanjuran vaksin. Para ilmuwan bekerja untuk memperluas cakrawala dan meneliti kemungkinan pencampuran vaksin, untuk mengeksplorasi peluang peningkatan kemanjuran.

Sebuah penelitian di Inggris oleh The Lancet menemukan bahwa mencampur dosis AstraZeneca dengan vaksin mRNA menghasilkan respons kekebalan yang lebih kuat terhadap COVID-19 daripada dua dosis AstraZeneca.

Di beberapa negara Eropa, teknik ini telah digunakan dan dikatakan terbukti efektif. Namun, India belum mengeksplorasi metode ini.