Web Analytics Made Easy - Statcounter

Indonesia Sangat Bergantung Pada Vaksin Sinovac China. Gelombang Infeksi Baru Mengujinya

Indonesia mengalami gelombang baru infeksi Covid, dengan kasus harian mencapai level rekor minggu lalu.

Negara Asia Tenggara itu sangat bergantung pada vaksin virus yang tidak aktif yang diproduksi oleh China, yang penelitian sebelumnya terbukti kurang efektif daripada vaksin mRNA.

Messenger RNA, atau mRNA, vaksin menggunakan materi genetik untuk merangsang proses tubuh melawan infeksi, sedangkan vaksin tradisional menggunakan virus mati atau lemah untuk menghasilkan respon imun.

Pada hari Rabu, Indonesia melaporkan rekor tertinggi harian lebih dari 64.000 kasus — menggantikan infeksi harian pada gelombang sebelumnya, yang memuncak di bawah 57.000 pada Juli 2021.

Negara ini telah melaporkan 5,2 juta kasus Covid-19 sejauh ini dan setidaknya 146.000 kematian sejak awal pandemi, menurut kementerian kesehatan. Data Johns Hopkins menunjukkan itu memiliki jumlah kasus tertinggi di antara negara-negara Asia Tenggara.

Peningkatan baru-baru ini dalam kasus COVID di Indonesia telah menguji vaksin buatan China.

“Ini sebenarnya, maksud saya, manfaat pertama dan utama dari semua jenis vaksin di dunia,” kata Dr. Dickie Bodeman, peneliti keamanan kesehatan global di Griffith University di Australia.

kata Vin Gupta, profesor di Institute for Health Metrics and Evaluation, sebuah pusat penelitian kesehatan global independen di University of Washington.

Ancaman Omikron

Sebelum munculnya omicron, penelitian menunjukkan bahwa kemanjuran vaksin Cina lebih rendah daripada suntikan mRNA, yang melaporkan kemanjuran lebih dari 90%.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan bahwa efektivitas vaksin Sinopharm terhadap infeksi Covid bergejala adalah 79%, sementara peneliti Brasil mengatakan bahwa efektivitas suntikan Sinovac adalah 50%.

Pada bulan April, Associated Press mengutip direktur Pusat Pengendalian Penyakit China, Gao Fu, yang mengatakan bahwa vaksin China “tidak memiliki tingkat perlindungan yang sangat tinggi.” Dia kemudian mengatakan bahwa itu bukan pengakuan bahwa vaksin China memiliki tingkat perlindungan yang rendah, tetapi dia menawarkan visi ilmiah untuk meningkatkan efektivitas vaksin, surat kabar pemerintah China Global Times melaporkan.

Baca Juga  Cara Dapat BLT UMKM 2021: Nominal, Syarat, dan Prosedur Pendaftarannya

Badan kesehatan PBB telah menyetujui Sinopharm dan Sinovac untuk penggunaan darurat.

Ketika omicron menjadi viral pada bulan Desember, para peneliti dari Universitas Hong Kong menemukan bahwa vaksin Pfizer-BioNTech, yang menggunakan teknologi mRNA baru, berkinerja sedikit lebih baik daripada vaksin Sinovac terhadap varian tersebut, tetapi mereka mencatat bahwa tidak ada yang memberikan perlindungan yang memadai.

Dalam hal ini, semua negara tetap rentan terhadap jumlah kasus yang tinggi, kata Dr. Eddy Rahmat, Direktur Eksekutif Proyek HOPE Indonesia. Project HOPE, kependekan dari Health Opportunities for People Everywhere, adalah organisasi bantuan kesehatan dan kemanusiaan global.

Dia mencatat bahwa AS sebagian besar telah memberikan vaksin mRNA, yang dipandang lebih efektif – tetapi masih rentan terhadap omicron. Kasus meningkat di Amerika Serikat pada Januari ketika alternatif melanda negara itu. Kematian meningkat tetapi tetap lebih rendah dari pada gelombang sebelumnya.

Banyak negara berkembang di seluruh dunia mengandalkan vaksin Covid buatan China yang lebih mudah diangkut dan disimpan daripada yang dikembangkan oleh Pfizer atau Moderna, yang harus disimpan pada suhu yang lebih dingin.

Budiman dari Griffith University mengatakan negara-negara harus menggunakan vaksin yang tersedia yang telah disetujui oleh Organisasi Kesehatan Dunia.

“Jika kita menunggu RNA pembawa pesan, banyak orang akan mati selama gelombang delta,” katanya.

Dia juga mengatakan dia berharap dunia tidak akan melihat vaksin sebagai “Cina” atau “Barat”, melainkan sebagai “alat yang tersedia” yang kita miliki dan dapat digunakan sekarang.

Status virus

Kasus COVID-19 di Indonesia mulai meningkat pesat pada Januari dan terus meningkat. Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan dalam laporan epidemiologis tertanggal 15 Februari bahwa infeksi di negara itu meningkat 68% dari minggu sebelumnya.

Baca Juga  Cara Ganti User ID dan Password Internet Banking BRI Lewat Call Center

Rahmat dari proyek HOPE mengatakan peningkatan kasus terutama berasal dari kota-kota padat penduduk seperti Bandung, Yogyakarta dan ibu kota, Jakarta. Namun, katanya, virus itu mungkin akan segera menyebar ke daerah pinggiran kota.

Tingkat hunian tempat tidur rumah sakit juga meningkat. “Ini situasi yang mengkhawatirkan. Dia mengingatkan jika kasus meningkat tajam dalam beberapa minggu mendatang, akan ada lebih banyak orang yang membutuhkan perawatan di rumah sakit, dan kapasitas rumah sakit dapat segera tercapai.

Kabar baiknya, kata Rahmat, masyarakat Indonesia kini semakin sadar akan tracing dan testing, dan berinisiatif untuk melakukan tes ketika mereka berhubungan dekat dengan kasus terkonfirmasi.

Dia menambahkan bahwa negara berada dalam posisi yang lebih baik sekarang, mengingat tingkat vaksinasi yang tinggi.

Selain itu, kedua dokter mengatakan bahwa orang yang pulih dari jenis virus sebelumnya mungkin memiliki kekebalan, meskipun mereka memperingatkan bahwa tingkat perlindungan akan berkurang dalam beberapa bulan.

Namun, Bodeman mengatakan langkah-langkah kesehatan masyarakat tidak cukup kuat. Dia mengatakan kapasitas pengujian tidak cukup tinggi, yang berarti angka resmi dari jumlah kasus mungkin tidak mewakili gambaran lengkap.

Sekitar 50,64% populasi telah divaksinasi penuh, menurut laporan Our World in Data. Sebagai perbandingan, negara tetangga Malaysia telah memvaksinasi penuh 78,54% dari populasinya, sementara angka itu adalah 56% di Filipina.