Web Analytics Made Easy - Statcounter

Gejala awal kanker yang harus diwaspadai

Hari Kanker Paru Sedunia diperingati setiap tanggal 1 Agustus setiap tahunnya. Diluncurkan oleh LUNG FORCE dari American Lung Association, inisiatif ini menciptakan kesadaran tentang penyakit dan menyoroti pentingnya deteksi dini melalui skrining kanker paru-paru.

Di India, kanker paru-paru menyumbang 5,9% dari semua kanker dan 8,1% dari semua kematian terkait kanker. Menurut laporan itu, beban kanker yang diproyeksikan di India diperkirakan akan meningkat menjadi 29,8 juta pada tahun 2025.

Deteksi dini kanker sangat diperlukan untuk kesehatan manusia. Seseorang harus waspada terhadap kelainan kesehatan sekecil apa pun sehingga ia dapat memperoleh pertolongan medis tepat waktu dan perkembangan penyakitnya diperiksa sebelum menyebabkan kerusakan pada tubuh.

Ketika kanker terjadi, atau pertumbuhan abnormal dan reproduksi sel-sel di paru-paru, itu disebut sebagai kanker paru-paru. Ini dianggap sebagai salah satu penyebab utama kematian akibat kanker di seluruh dunia.
Paru-paru adalah organ pernapasan tubuh. Mereka menyaring udara yang kita hirup dan memasok oksigen ke aliran darah. Selain itu, paru-paru membantu membawa udara ke suhu tubuh yang tepat. Organ kembar ini juga membantu indera penciuman tubuh.

“Kanker paru-paru mempengaruhi kedua jenis kelamin dan dapat hadir dengan segudang gejala. Meskipun muncul terutama pada perokok, 10 hingga 15 persen kanker paru-paru juga terjadi pada non-perokok,” kata Dr. Viswisvaran Balasubramanian, Konsultan Intervensi Pulmonologi dan Obat Tidur , Rumah Sakit Yashoda, Hyderabad.

Mengenai tanda-tanda awal penyakit yang melemahkan, Dr. Viswesvaran Balasubramanian mengatakan pasien dengan kanker paru-paru biasanya mengalami batuk terus-menerus atau batuk dengan bercak darah, nyeri dada, kesulitan bernapas, penurunan berat badan dan nafsu makan.

“Meskipun beberapa pasien mungkin datang dengan gejala yang beragam seperti suara serak, kelelahan, nyeri tulang, berat di dada, atau dengan gejala yang berhubungan dengan organ tempat kanker telah menyebar,” tambah ahli tersebut.

Baca Juga  Point Penting Asuransi Jika Pemilik Meninggal Dunia

Kanker sering disebut sebagai silent killer. Gejala penyakit ini tidak muncul sampai terlambat. Itulah sebabnya para dokter dan pakar kesehatan selalu menyarankan masyarakat untuk melakukan pemeriksaan kesehatan secara rutin agar penyakit tersebut dapat dideteksi sejak dini. Mengobati penyakit pada tahap awal menjamin hasil yang memadai, dapat menyelamatkan nyawa dan memberi seseorang tahun yang lebih lama untuk bertahan hidup.

Mengenai gejala kanker paru-paru, Dr. Balasubramanian mengatakan bahwa sebagian besar kasus tidak menunjukkan gejala, tetapi beberapa pasien mungkin tidak memiliki gejala dan didiagnosis secara kebetulan pada rontgen dada atau CT scan.

Kanker paru-paru dapat berupa sel kecil atau sel non-kecil. Ini mungkin dimulai di paru-paru seseorang atau mungkin karena metastasis ketika sel kanker menyebar dari satu organ ke organ lainnya.

Merokok adalah salah satu penyebab utama kanker paru-paru. Kanker paru-paru juga terjadi ketika seseorang terpapar zat berbahaya seperti asbes untuk jangka waktu yang lebih lama. Juga, paparan bahan kimia berbahaya di rumah dan di tempat kerja membuat seseorang rentan terhadap kanker paru-paru.

Orang dengan riwayat keluarga kanker paru-paru juga lebih mungkin mengembangkan penyakit ini.

Orang yang merokok lebih mungkin mengembangkan kanker di paru-paru.

Prevalensi kanker paru-paru di kalangan non-perokok juga diamati. Perokok pasif, atau mereka yang merokok secara pasif melalui udara yang dikeluarkan oleh perokok merupakan 10-15% dari mereka yang terkena kanker paru-paru.

Penggunaan suplemen beta-karoten yang berlebihan meningkatkan risiko kanker paru-paru, terutama pada perokok atau terpapar asbes.

“Satu studi pada 29.000 perokok pria menemukan peningkatan 18% pada kanker paru-paru pada kelompok yang menerima 20 mg beta-karoten setiap hari selama 5 hingga 8 tahun. Studi lain pada 18.000 orang menemukan peningkatan 28% pada kanker paru-paru orang. Mereka yang menderita kanker paru-paru. riwayat kanker paru-paru. Merokok dan/atau terpapar asbes. Orang-orang ini mengonsumsi 30 mg beta-karoten ditambah 25.000 unit retinol (suatu bentuk vitamin A) setiap hari selama 4 tahun,” sebuah laporan dari MayoClinic menyatakan.

Baca Juga  Cara Cek Penerima Bansos Sembako Setiap Bulan

Namun, mendapatkan jumlah beta-karoten yang cukup dari makanan alami bermanfaat bagi tubuh.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC AS) juga mengatakan bahwa orang yang minum air yang mengandung arsenik dan radon juga lebih mungkin mengembangkan penyakit yang mengancam jiwa ini.