Web Analytics Made Easy - Statcounter

Tanda-Tanda Nyeri Tubuh Anda Bisa Mengindikasikan Kanker

Kanker merupakan penyakit kronis yang dapat disembuhkan jika diketahui sejak dini. Namun, tidak ada tanda atau gejala spesifik yang dapat mengindikasikan kanker. Dalam banyak kasus, kanker terdeteksi saat sudah berada pada stadium lanjut, sehingga menyulitkan dokter dan profesional medis untuk mengobatinya.

Nyeri tubuh dapat mengindikasikan kanker. Namun, itu bukan gejala awal, melainkan menunjukkan penyebaran kanker ke bagian tubuh lain termasuk saraf dan organ. Dalam keadaan seperti itu, dokter Anda mungkin meresepkan beberapa obat untuk menghilangkan rasa sakit dan akan memeriksa di mana rasa sakit itu.

Namun, jumlah rasa sakit yang Anda rasakan atau alami tergantung pada beberapa faktor, termasuk jenis kanker yang Anda derita, seberapa parah stadiumnya, dan area di mana ia berada. Kebanyakan orang menyadari nyeri kanker akut dan kronis, tetapi ada jenis nyeri kanker yang mungkin belum pernah Anda dengar.

Sebagian besar nyeri kanker terjadi ketika tumor menekan tulang, saraf, atau organ lain dalam tubuh.

Di lain waktu, nyeri kanker dapat dipicu oleh perawatan lanjutan yang diterima seseorang untuk penyakit tersebut. Misalnya, beberapa obat kemoterapi dapat menyebabkan mati rasa dan kesemutan pada tangan dan kaki.

Demikian pula, terapi radiasi dapat menyebabkan kerusakan tertentu pada kulit, yang mengakibatkan iritasi dan kemerahan pada kulit.

Fisik: Nyeri fisik adalah jenis nyeri paling umum yang dialami pasien kanker. Hal ini ditandai dengan rasa sakit atau nyeri berdenyut atau kram lokal yang konstan dan intermiten.

Neuropati: Nyeri neuropatik adalah jenis lain dari nyeri kanker yang disebabkan oleh kerusakan saraf yang disebabkan oleh kanker itu sendiri atau oleh perawatan seperti kemoterapi, radioterapi, dan/atau pembedahan. Jenis nyeri ini dikenali dengan sensasi terbakar atau kesemutan.

Baca Juga  Apakah Nasi Yang Dipanaskan Kembali Aman Untuk Dimakan?

Usus: Nyeri visceral merupakan 28% dari nyeri terkait kanker. Jeroan mengacu pada organ internal yang terletak di dalam rongga tubuh seperti dada, perut atau panggul. Setiap rasa sakit di daerah tersebut disebut nyeri visceral. Berkenaan dengan kanker, ketika tumor menekan satu atau lebih dari organ-organ ini, dapat menyebabkan rasa sakit yang berdenyut.

Nyeri akut dan kronis: Nyeri akut biasanya disebabkan oleh aktivitas tertentu seperti cedera dan biasanya berumur pendek, artinya bisa datang dan pergi dari waktu ke waktu. Di sisi lain, nyeri kronis dapat berlangsung selama beberapa bulan.

Menurut Mayo Clinic, rasa sakit yang terkait dengan kanker bisa “ringan, sakit, tajam, atau terbakar.” Ini juga bisa “konstan, intermiten, ringan, sedang, atau parah.”

Tubuh yang sehat menjelaskan, “Nyeri dapat terjadi jika kanker tumbuh ke dalam atau menghancurkan jaringan di sekitarnya. Saat tumor tumbuh, ia dapat menekan saraf, tulang, atau organ. Tumor juga dapat melepaskan bahan kimia yang dapat menyebabkan rasa sakit.”

Sangat penting bagi Anda untuk menghubungi dokter Anda jika Anda mengalami rasa sakit yang parah, terus-menerus dan berulang yang mengganggu rutinitas harian Anda. Untuk membantu penyedia layanan kesehatan Anda memahami rasa sakit Anda dan mendiagnosis kondisi Anda, inilah yang perlu Anda persiapkan.

  • Tingkat keparahan rasa sakit Anda
  • Tempat sakit
  • Apa jenis rasa sakit yang Anda rasakan (apakah itu tajam, tumpul, menusuk, sakit?)
  • Apakah ada yang lebih menyakitkan?
  • Apa yang membuat rasa sakit lebih buruk atau lebih baik?
  • Tindakan pereda nyeri apa yang telah Anda ambil dan apa yang membantu Anda?

Seberapa banyak rasa sakit yang Anda rasakan mungkin bergantung pada berbagai faktor termasuk jenis kanker yang Anda derita, lokasi dan stadium kanker Anda, dan apakah penyakit itu sendiri atau pengobatan telah merusak saraf Anda.

Baca Juga  Ingin Tidur Nyenyak? Konsumsi Makanan Ini Sebelum Tidur

Berikut adalah beberapa gejala kanker yang tidak boleh Anda abaikan.

  • Kelelahan yang luar biasa
  • Pendarahan dan memar yang tidak dapat dijelaskan
  • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
  • Pertumbuhan benjolan yang tiba-tiba
  • Perubahan kulit

Nyeri kanker dapat diobati. Tergantung pada tingkat keparahan rasa sakit, pilihan Anda mungkin berbeda. Dokter mungkin meresepkan obat pereda nyeri yang dijual bebas, obat turunan opioid, atau obat resep lainnya.

Anda juga dapat menjalani prosedur blok saraf yang dapat menghentikan sinyal rasa sakit. Selain itu, ada terapi integratif seperti pijat, fisioterapi, akupunktur, latihan relaksasi, meditasi dan hipnosis.