Web Analytics Made Easy - Statcounter

Cara Mencegah Serangan Asma

Serangan asma adalah gejala asma yang memburuk secara tiba-tiba akibat penyempitan saluran udara (bronkokonstriksi) akibat peradangan, pembengkakan dan produksi lendir. Ini bisa menjadi pengalaman yang menakutkan, membuat Anda merasa seolah-olah ada beban besar di dada Anda dan membuat Anda kesulitan bernapas.

Serangan seperti ini bisa berakibat fatal, jadi mengetahui apa yang harus dilakukan jika terjadi serangan asma dapat menyelamatkan nyawa Anda, nyawa anak Anda, atau siapa pun di sekitar Anda.

Buat rencana tindakan asma

Bagi siapa pun yang menderita asma, rencana tindakan asma sangat penting untuk mencegah gejala yang dapat berkembang menjadi serangan asma yang parah. Ini adalah dokumen tertulis yang Anda dan spesialis asma Anda akan kembangkan bersama berdasarkan pemicu asma Anda, gejala khas, pembacaan aliran puncak, dan apa yang harus Anda lakukan pada berbagai tahap gejala yang memburuk secara bertahap.

Rencana tindakan asma yang khas menggunakan kode warna lampu lalu lintas dan dibagi menjadi tiga area.

Hijau : Asma Anda terkendali, pembacaan aliran puncak Anda berada dalam kisaran sehat Anda, dan Anda merasa sehat.
Kuning : Gejala Anda memburuk dan/atau pembacaan aliran puncak Anda menurun.
Merah  : Gejala Anda sangat parah dan Anda harus segera mendapatkan bantuan darurat.

Mengenai pencegahan, rencana aksi akan mengidentifikasi semua pemicu yang diketahui dan cara untuk menghindarinya. Ini juga akan mencantumkan obat-obatan Anda dan bagaimana Anda harus meminumnya.

Hindari pemicu

Jika Anda menderita asma alergi, ini berarti gejalanya dimulai saat Anda terpapar zat tertentu. Alergen asma setiap orang berbeda – serbuk sari dapat menyebabkan satu orang mengi, sementara yang lain mungkin sensitif terhadap bulu hewan peliharaan.

Baca Juga  Berapa Lama Menunggu Antara Makan dan Tidur

Tinggal jauh dari pemicu Anda sebanyak mungkin merupakan aspek penting dari pencegahan asma. Misalnya, jika perokok pasif menyebabkan gejala Anda, mintalah siapa pun yang merokok dalam hidup Anda untuk tidak menyalakannya di rumah Anda, dan untuk menjauh dari situasi di mana orang merokok.

Ketika datang ke alergen dalam ruangan, ada tindakan khusus yang dapat Anda ambil untuk menghilangkannya. Pada bulan Desember 2020, National Institutes of Health (NIH) memperbarui pedoman manajemen asma dan membuat rekomendasi khusus untuk mengurangi alergen dalam ruangan.

Yang pertama adalah memastikan Anda alergi terhadap alergen dalam ruangan: Jika Anda belum diuji dan ternyata Anda alergi terhadap tungau debu, misalnya, tidak ada alasan untuk mencoba melindungi diri Anda darinya.

Yang kedua adalah mengambil pendekatan multi-bahan untuk menghilangkan apa pun yang menyebabkan asma Anda. Misalnya, jika Anda alergi terhadap tungau debu, menutupi bantal dan kasur dengan penutup kedap air tidak akan cukup. Anda juga harus mengambil tindakan lain, seperti memasang pembersih udara dan menggunakan penyedot debu dengan filter HEPA.

Belajar mengenali gejalanya
Penting untuk mengenali tanda-tanda peringatan dini serangan asma dan segera mengobatinya. Manajemen yang tepat sejak dini dapat mencegah perjalanan ke ruang gawat darurat atau membuat Anda keluar dari rumah sakit.

Tanda-tanda peringatan dini dari eksaserbasi asma dan serangan asma yang akan datang meliputi:

  • Penurunan laju aliran ekspirasi puncak
  • Meningkatnya batuk/batuk kronis
  • siulan
  • Sesak napas
  • kesedihan
  • Beberapa kesulitan melakukan aktivitas normal sehari-hari
  • Faktor individu yang diamati dari waktu ke waktu yang menunjukkan eksaserbasi asma atau serangan asma

Gejala-gejala ini kemungkinan akan terdaftar di area kuning rencana manajemen asma Anda, jadi Anda harus memperlakukannya dengan tepat. Ini mungkin berarti mengambil dosis ekstra obat penyelamat dan memulai kursus kortikosteroid oral.

Baca Juga  Hipertensi: Tanda peringatan yang kurang diketahui yang harus Anda ketahui

Pantau aliran puncak Anda
Memeriksa laju aliran ekspirasi puncak (PEFR) Anda – ukuran seberapa cepat paru-paru Anda mengeluarkan udara selama pernafasan yang kuat setelah menghirup penuh – adalah kunci untuk mencegah serangan asma. PEFR ditentukan menggunakan perangkat portabel sederhana yang disebut peak flowmeter.

Tergantung pada tingkat keparahan asma Anda, penyedia layanan kesehatan Anda mungkin meminta Anda untuk memeriksa aliran puncak Anda beberapa kali sehari, sekali sehari, setiap beberapa hari, atau hanya pada waktu-waktu tertentu.

Jika jumlah aliran puncak Anda menurun, asma Anda semakin parah dan Anda harus bertindak cepat untuk mencegah serangan. Ikuti petunjuk dalam rencana manajemen asma Anda untuk mencegah gejala menjadi lebih parah dan berubah menjadi serangan besar-besaran.

Gunakan obat-obatan sesuai petunjuk
Kebanyakan orang dengan asma diresepkan setidaknya dua jenis obat: obat kontrol yang digunakan setiap hari untuk mencegah peradangan dan obat penyelamat yang digunakan untuk mengobati gejala akut ketika terjadi. Paling sering, obat ini dihirup melalui inhaler atau nebulizer sehingga langsung masuk ke saluran udara dan paru-paru.

Kebanyakan inhaler konsol mengandung kortikosteroid inhalasi (ICS). Penyedia layanan kesehatan Anda akan menentukan seberapa sering Anda harus menggunakannya berdasarkan tingkat keparahan asma Anda. Jika Anda menderita asma ringan, Anda mungkin tidak perlu menggunakan ICS setiap hari, menurut Rekomendasi Manajemen Asma NIH 2020.

Jika Anda menderita asma ringan, sedang, atau berat, Anda mungkin perlu menggunakan inhaler setiap hari untuk mencegah gejala.

Ketika Anda mulai mengalami gejala yang memburuk, Anda dapat menggunakan inhaler Anda untuk mencoba menghentikan seluruh serangan sejak awal. Kemungkinan mengandung short-acting beta-agonis (SABA) seperti albuterol, yang bertindak sebagai bronkodilator untuk memperlebar saluran udara.

Baca Juga  Sakit Punggung Sangat Umum dan Biasanya Membaik Dalam Beberapa Minggu atau Bulan

Tarik napas dalam-dalam
Serangan asma yang akan datang menimbulkan kekhawatiran, yang pada gilirannya dapat memperburuk gejala dengan menyebabkan saluran udara semakin menyempit. Latihan pernapasan dalam seperti Buteyko dapat membantu pada saat-saat seperti itu.

Meskipun tidak akan menghilangkan kebutuhan Anda akan inhaler penyelamat, ini dapat membuat perbedaan besar dalam manajemen asma Anda. Ini mungkin juga merupakan teknik yang dapat Anda andalkan jika Anda merasakan kejang datang dan Anda tidak memiliki inhaler.

Tahu kapan harus mendapatkan bantuan
Gejala yang menempatkan Anda di “zona merah” dari rencana pengendalian asma Anda berbahaya. Jika Anda mengalami salah satu dari kondisi ini, ikuti petunjuk dalam rencana Anda dan dapatkan perawatan darurat segera:

  • Menghirup dan menghembuskan napas
  • batuk terus-menerus
  • Kesulitan bernafas/dispnea (dispnea).
  • kulit pucat
  • Cemas

Tidak ada obat untuk asma, tetapi dapat dikelola. Saat Anda pertama kali didiagnosis, mengendalikan penyakit mungkin tampak seperti tugas yang menakutkan, tetapi tindakan yang perlu Anda ambil untuk mencegah gejala memburuk akan menjadi kebiasaan. Jika suatu saat Anda merasa mereka tidak bekerja, beri tahu penyedia layanan kesehatan Anda. Beberapa penyesuaian dalam rencana pengendalian asma Anda harus membuat Anda seaman mungkin dari serangan asma.