Web Analytics Made Easy - Statcounter

Tes Baru Memprediksi Sepsis Jauh Sebelum Pembekuan Darah dan Kegagalan Organ

Dalam perubahan paradigma potensial untuk mendiagnosis sepsis, tes baru memprediksi sepsis segera setelah infeksi pada tikus; Sebelum trombosis dan kegagalan organ ; Aktifkan pengobatan dini dengan antibiotik dan secara signifikan meningkatkan kelangsungan hidup. Hasilnya menyediakan platform untuk pengembangan tes klinis yang cepat dan mudah dilakukan untuk deteksi dini sepsis dan intervensi klinis pada pasien manusia.

Upaya kolaboratif dirinci oleh tim peneliti yang mencakup ilmuwan dari University of California, Santa Barbara, University of California, San Diego, dan Sanford Burnham Priebus Medical Discovery Institute (SBPMDI) dalam sebuah studi baru yang diterbitkan di Lancet, eBioMedicine . Tim berhasil mengungkap perubahan besar dalam kelimpahan protein darah segera setelah infeksi yang dapat memprediksi sepsis sebelum gejala penyakit dan kerusakan organ muncul.

Proyek ini dipimpin oleh Profesor Michael Mahan dari UCSD, bersama dengan Profesor Dzong Lu dari UCSD, dan Jeffrey Smith dan Jamie Marth dari SBPMDI. Kolaborator tambahan termasuk ilmuwan UCSF Douglas Haythoff dan Scott Mahan, serta ilmuwan SBPMDI Gennaro Pimenta Won Ho Yang, dan ilmuwan kedokteran hewan Universitas Sydney John House.

Sepsis adalah penyebab kematian nomor satu di rumah sakit AS. Di klinik, sepsis didiagnosis dengan pendekatan berbasis gejala yang mungkin termasuk gagal ginjal atau hati, pembekuan darah, atau perdarahan–; Yang sering terjadi setelah kerusakan organ permanen. Dengan demikian, diagnostik molekuler yang mendeteksi infeksi pada tahap awal penyakit sangat dibutuhkan untuk mengurangi infeksi inang.

Untuk melakukan tes, sejumlah kecil darah dikumpulkan dan dianalisis untuk mengetahui peningkatan protein pembekuan yang dirangsang tetapi tidak aktif pada tahap awal infeksi. Penemuan ini memungkinkan pengobatan dini dengan antibiotik -; Jauh sebelum protein koagulasi diaktifkan oleh koagulasi -; Menghasilkan peningkatan yang nyata dalam kelangsungan hidup pada tikus. Teknologi ini open source dan tersedia secara bebas untuk semua orang.

Baca Juga  Studi menemukan kapan seseorang paling mungkin didiagnosis dengan efek kejiwaan pasca infeksi COVID

Studi tersebut juga menunjukkan bahwa antibiotik menjadi kurang efektif setelah protein darah meningkat sebagai respons terhadap infeksi. Kegagalan pengobatan mungkin karena infeksi inang yang disebabkan oleh hiperkoagulabilitas, memberikan wawasan mengapa penundaan terapi antibiotik pada sepsis manusia dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian.

“Rencana masa depan adalah untuk mengidentifikasi panel biologis protein darah awal sepsis untuk dimasukkan ke dalam tes darah saat ini, memungkinkan prediksi sepsis jauh sebelum pembekuan darah yang berlebihan dan kerusakan organ permanen,” jelas Heathof.

Para peneliti menunjukkan bahwa perubahan protein darah segera setelah infeksi diamati pada tikus mirip dengan yang dilaporkan untuk sepsis manusia. Dengan demikian, mereka optimis bahwa hasil ini dapat diterjemahkan untuk deteksi dini dan pengobatan sepsis pada manusia.

“Saat ini, satu dari empat pasien meninggal karena sepsis, dan banyak orang yang selamat menjadi lemah seumur hidup dengan penurunan kognitif,” kata Scott Mahan. “Kami berharap teknologi seperti ini akan menawarkan cara baru untuk menyediakan diagnostik molekuler terbaru yang memprediksi sepsis sebelum infeksi permanen terjadi.”

Penelitian ini didanai oleh hibah dari National Heart, Lung, and Blood Institute of National Institutes of Health, Santa Barbara Rural Hospital, dan US Army Research Office melalui perjanjian dan kontrak Collaborative Biotechnology Institute.