Web Analytics Made Easy - Statcounter

Asian Flush Syndrome: Apakah Alkohol Membuat Wajah Anda Merah?

Wajah memerah setelah minum minuman beralkohol bukanlah tanda kekuatan (aliran energi) atau sirkulasi darah yang baik, melainkan indikasi bahwa tubuh Anda tidak memetabolisme alkohol secara efisien. Fenomena yang dikenal sebagai “Sindrom Aliran Asia” ini biasa terjadi pada orang Asia keturunan Cina, Jepang, dan Ko Rin.

“Jika Anda orang Asia dan sering minum alkohol, Anda mungkin berisiko lebih besar terkena kanker perut atau kerongkongan atau tukak lambung karena ketidakmampuan genetik untuk memproses asetaldehida secara efisien, produk sampingan beracun dari metabolisme alkohol,” kata Dr. , Konsultan Associate di Departemen Bedah Transplantasi Hati, Pankreas dan Bilier, Singapore General Hospital (SGH), Anggota Grup SingHealth.

Cara utama tubuh memetabolisme atau memecah alkohol bergantung pada dua enzim:

  1. alkohol dehidrogenase yang pertama mengubah alkohol menjadi asetaldehida dan
  2. Acetaldehyde dehydrogenase (ALDH2) yang memecah asetaldehida menjadi senyawa yang tidak berbahaya.

Karena perbedaan genetik, 80 persen orang Asia memiliki dehidrogenase hiperalkohol. Oleh karena itu, mereka menguraikan alkohol menjadi asetaldehida dengan sangat cepat – bahkan hingga 100 kali lebih cepat. Karena alkohol terdegradasi lebih cepat, inilah mengapa Anda mungkin mengalami sedikit atau tidak sama sekali “rewel” dari alkohol.

Di sisi lain, kebanyakan orang Asia memiliki varian tidak aktif dari enzim hati kedua yang disebutkan sebelumnya ALDH2. Ini berarti bahwa produk sampingan asetaldehida membutuhkan waktu lebih lama untuk menghilangkan darah mereka.

Asian Flow Syndrome meningkatkan risiko penyakit dan kanker tertentu

Akumulasi asetaldehida menyebabkan pembuluh darah melebar dan wajah menjadi merah – yang disebut “sindrom aliran Asia”. Masalahnya melampaui estetika: asetaldehida lebih beracun daripada alkohol dan karsinogen yang diketahui.

“Asetaldehida dapat menyebabkan peradangan pada saluran pencernaan bagian atas, menyebabkan kerusakan DNA, dan meningkatkan risiko penyakit gastrointestinal, seperti kanker esofagus dan lambung serta tukak lambung,” kata Dr. Tan.

Baca Juga  Kekurangan vitamin B12: Area di tubuh Anda yang dapat menunjukkan tanda-tanda

Jika Anda memiliki sindrom aliran Asia dan minum dua bir sehari, risiko Anda terkena kanker kerongkongan adalah 10 kali lebih tinggi daripada orang dengan penyakit ALDH2 normal.

Tanda-tanda Sindrom Aliran Asia

  • memerah
  • detak jantung cepat
  • mual
  • sakit kepala

Asian flush syndrome adalah istilah yang diberikan untuk fenomena yang diamati ketika wajah seseorang menjadi merah setelah minum alkohol. Ini populer di kalangan orang Asia keturunan Cina, Jepang dan Korea.

Kata Dr. Tan Ek Kun, Konsultan Rekanan di Departemen Bedah Transplantasi Hati, Pankreas, dan Bilier, Singapore General Hospital (SGH), anggota Grup SingHealth.

Inilah yang dapat Anda lakukan untuk mengatasi Asian Flow Syndrome dengan lebih baik.

1. Jangan minum atau minum secukupnya
Jika Anda harus minum, minumlah secukupnya. Pria harus membatasi diri untuk dua minuman beralkohol biasa per hari, dan wanita harus tetap maksimal satu minuman beralkohol per hari. Satu minuman beralkohol standar: 1 kaleng bir (355 ml / 5% alkohol) atau 1 gelas anggur (sekitar 150 ml / 12,5% alkohol).

2. Hindari minum berlebihan
Minum berlebihan meningkatkan beban pada kemampuan tubuh untuk memetabolisme alkohol. Jika Anda memiliki sindrom Asian flush, tunggu sampai kemerahan mereda sebelum minum minuman lain untuk menghindari kelebihan asetaldehida. Selain itu, hati dapat memetabolisme sekitar 1 ons (30 ml) alkohol per jam (setara dengan kurang dari satu kaleng bir atau satu gelas anggur).

3. Pilih minuman dengan sedikit alkohol
Baca label botol. Pilih anggur merah atau putih yang mengandung 12,5% atau kurang alkohol per volume (APV). Bir, pendingin anggur, anggur meja, dan anggur bersoda memiliki persentase APV yang lebih rendah daripada minuman beralkohol.

4. Makan sebelum dan/atau sambil minum
Perut yang penuh melindungi lapisan lambung dari iritasi berlebihan akibat alkohol. Ngemil makanan yang kaya lemak dan karbohidrat seperti biji-bijian, kacang-kacangan, keju, pizza, pasta, dan roti dapat mencegah alkohol memasuki usus kecil terlalu cepat dan dengan demikian dapat memperlambat laju penyerapan alkohol.

Baca Juga  Waspadai Makanan Yang Merusak Ginjal

5. Perbanyak minum air putih dan/atau ganti dengan minuman non-alkohol
Karena alkohol bersifat diuretik, alkohol dapat meningkatkan rasa haus. Puaskan dahaga Anda dengan air atau minuman ringan alih-alih minum lebih banyak alkohol.