Web Analytics Made Easy - Statcounter

Vaksin COVID Moonshot mengklaim melindungi dari semua varian

Lebih dari setahun telah berlalu sejak peluncuran vaksin virus corona di seluruh dunia. Selain dua dosis standar vaksin COVID-19, orang-orang juga menerima dosis booster pertama mereka. Sekarang setelah banyak negara mengizinkan dosis booster kedua vaksin COVID-19 diberikan kepada orang-orang yang berisiko, banyak yang bertanya-tanya bagaimana masa depan vaksin COVID akan terungkap. Dengan variabel baru yang muncul, perlindungan vaksin semakin berkurang, mendorong para ilmuwan dan ahli vaksin untuk mengembangkan vaksin universal untuk COVID yang dapat melindungi dari semua varian.

Angkatan Darat Amerika Serikat telah mengembangkan vaksin COVID single-shot baru yang disebut ‘Moonshot’ dalam upaya untuk menghilangkan semua varian virus corona.

Setelah melihat hasil awal dari uji coba vaksin, Profesor Luke O’Neill dari Trinity College Dublin menggambarkan vaksin itu sebagai “mengesankan” dan mengatakan hasilnya dapat dipublikasikan “kapan saja sekarang”.

Vaksin ini pertama kali diuji pada hewan. Setelah sukses, saat ini berada di tengah-tengah fase pertama percobaan manusia.

Menurut Profesor O’Neill, “Mereka mengambil RBD … dan mereka meletakkannya di sebuah nanopartikel, partikel yang sangat kecil, terbuat dari zat yang disebut feritin, bertatahkan sejumlah besar RBD ini.”

“[Itu] masuk ke monyet dan luar biasa melindungi terhadap SARS, virus asli, SARs-CoV-2, Alpha, Beta, Delta, Omicron. Ini melindungi dari semua [virus] pada monyet.

“Mereka berada di tengah uji coba Fase 1 pada manusia – kapan saja sekarang, kami akan segera mendapatkan data dari Fase 1 itu,” tambahnya.

Mengingat bahwa vaksin tersebut disetujui untuk digunakan, itu dapat mengubah masa depan virus.

Pemberian vaksin yang berpotensi melindungi terhadap semua varian akan memungkinkan orang untuk divaksinasi hanya sekali daripada divaksinasi lebih dari sekali.

Baca Juga  Gejala Serangan Jantung Dan Menopause Bisa Serupa

Profesor O’Neill mengatakan duel vaksin COVID saat ini “seperti setumpuk kartu dan terus berkembang”.

“Anda tahu sistem kekebalan pada dasarnya dapat mengenali kartu yang sama. Jadi sekarang, mungkin ada kekhawatiran bahwa setumpuk kartu baru keluar, dan kemudian kita mungkin berada dalam ikatan yang lebih besar, tetapi untuk saat ini seperti yang saya katakan pada dasarnya adalah setumpuk kartu yang sama sedang dimodifikasi”.

“Saat ini, vaksin menghentikan penyakit berbahaya terhadap spesies lain, tetapi sekali lagi kita harus memantaunya,” tambahnya.

Di tengah variabel baru yang muncul, pembuat vaksin sedang mencari vaksin yang dapat melawan strain apa pun di masa depan.

Drew Weissman, seorang profesor di University of Pennsylvania dan pelopor dalam teknologi mRNA yang digunakan dalam vaksin COVID Pfizer, saat ini terlibat dalam satu proyek semacam itu.

Menurutnya, varian baru kemungkinan akan muncul setiap tiga atau enam bulan, itulah sebabnya memperbarui atau memodifikasi vaksin untuk menangani strain di masa depan bukanlah solusi yang layak. Oleh karena itu, ia dan timnya sekarang sedang mengembangkan vaksin universal untuk virus corona, sebuah suntikan yang dapat melindungi dari semua jenis virus.

“Kami mungkin memiliki vaksin universal dalam dua atau tiga tahun, tetapi kami harus terus mengerjakannya dan mengubahnya dari waktu ke waktu untuk mengikuti perkembangan virus,” kata Wiseman kepada AFP.