Web Analytics Made Easy - Statcounter

Umur Berapa Anda Harus Mengalami Stroke? Lebih Muda Dari yang Anda Pikirkan

Bagi kebanyakan orang muda, kemungkinan terkena stroke tampaknya tidak mungkin, tetapi tidak ada yang namanya terlalu muda untuk terkena stroke. Memang benar bahwa risiko stroke meningkat seiring bertambahnya usia, tetapi stroke terjadi pada orang dewasa muda, bahkan bayi, anak-anak, dan remaja. Faktanya, antara 10 dan 15 persen stroke terjadi pada orang berusia antara 18 dan 50 tahun, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada Februari 2020 di jurnal Stroke. Secara umum, sebagian besar ahli menganggap usia dini stroke kurang dari 45 tahun.

Meskipun tingkat keseluruhan stroke menurun, terutama pada orang di atas 65 tahun, sebenarnya meningkat di antara orang muda dan setengah baya.

Analisis per negara, yang diterbitkan pada November 2019 di jurnal Stroke, menemukan bahwa antara 2010 dan 2016, stroke di kalangan orang paruh baya meningkat 3 kali lipat jumlah stroke pada orang di atas usia 64 tahun. Statistik ini juga tidak lagi dibatasi. untuk apa yang dia sebut Epidemiolog “sabuk stroke,” sepetak Amerika Serikat bagian tenggara di mana tingkat stroke antara 2 dan 4 kali rata-rata nasional.

Bagaimana stroke pada orang dewasa muda bisa berbeda

Jenis stroke yang terlihat pada orang yang lebih muda biasanya berbeda dari apa yang dilihat dokter pada pasien yang lebih tua.

“Ada beberapa masalah terkait jantung yang tampaknya menjadi penyebab stroke pada orang muda yang tampaknya kurang penting seiring bertambahnya usia,” kata Andrew Rossman, MD, ahli saraf dan direktur medis dari Comprehensive Stroke Center. di Klinik Cleveland di Ohio, menambahkan bahwa banyak orang dewasa muda tidak menyadari bahwa mereka memiliki kondisi mendasar yang berkontribusi terhadap stroke sampai mereka memilikinya.

Baca Juga  Apakah Asupan Air Anda Cukup Untuk Tubuh Anda?

Faktor-faktor yang berkontribusi terhadap stroke pada orang dewasa muda, yang biasanya berbeda dari apa yang dilihat dokter pada orang dewasa yang lebih tua yang pernah mengalami stroke, meliputi:

Sekitar 1 dari 4 orang memiliki lubang kecil di atrium jantung, yang muncul saat lahir tetapi biasanya tidak diperiksa, jadi kebanyakan orang tidak tahu bahwa mereka memilikinya, kata Dr. Rossman.

Anatomi arteri Hingga 25 persen stroke pada orang di bawah 45 tahun disebabkan oleh anatomi pembuluh darah di leher. Menurut Rossman, ini bisa terjadi karena sejumlah alasan, termasuk cedera atau trauma terkait olahraga, meskipun sebagian besar otopsi terjadi secara spontan tanpa trauma, katanya. Pembuluh darah terdiri dari tiga lapisan: lapisan sel dalam yang tipis, lapisan otot, dan lapisan fibrosa. Lapisan permukaan yang tipis bisa pecah, lalu darah bisa masuk ke dinding pembuluh darah. Ini menyebabkan penyempitan pembuluh darah dan bisa menjadi penyebab stroke, “kata Rossman. Menurut Klinik Cleveland, gejala diseksi arteri dapat meliputi:

  • Sakit kepala
  • Nyeri leher dan wajah, terutama nyeri di sekitar mata
  • Penglihatan ganda atau kelopak mata terkulai
  • Penurunan indera perasa secara tiba-tiba

Gangguan pembekuan: Beberapa kondisi, termasuk penyakit sel sabit, menyebabkan gumpalan darah terbentuk yang dapat berubah menjadi gumpalan dan menyebabkan stroke pada orang dewasa muda, kata Rossman. “Seringkali stroke mungkin merupakan indikasi pertama bahwa mereka memiliki gangguan pembekuan darah,” kata Rossman.

Penyalahgunaan zat Secara khusus, penggunaan kokain menyebabkan pembuluh darah menyempit sambil meningkatkan penggumpalan sel darah yang menyebabkan pembekuan, Rossmann menjelaskan, itulah bagaimana obat tersebut berkontribusi terhadap stroke pada orang dewasa muda. Menghindari penggunaan narkoba dan konsumsi alkohol yang berlebihan akan mengurangi risiko terkena stroke pada usia berapa pun.

Baca Juga  Virus Yang Ditemukan di Jantung Babi Ditransplantasikan ke Manusia

Faktor-faktor yang dapat dikendalikan oleh kaum muda untuk mengurangi risiko stroke

Meskipun memiliki kondisi jantung yang mendasari berada di luar kendali Anda, beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa banyak faktor risiko yang mempengaruhi seseorang untuk terkena stroke di kemudian hari, seperti tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, diabetes dan obesitas, menjadi lebih umum di dewasa muda. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), lebih dari 42 persen orang dewasa di Amerika Serikat dan lebih dari 18 persen anak-anak di Amerika Serikat mengalami obesitas.

“Jika Anda menerima bahwa stroke meningkat pada orang di bawah usia 45 tahun, kemungkinan salah satu penyebab utamanya adalah obesitas. Obesitas pada anak-anak dan remaja di Amerika, dan itu meningkatkan risiko stroke. Obesitas meningkatkan risiko stroke. Tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi dan diabetes, ini semua adalah faktor risiko penting untuk stroke pada usia berapa pun.

Makan makanan sehat, segar, tidak diproses dan tidak minum minuman manis semuanya terkait dengan risiko penyakit kardiovaskular yang lebih rendah. Namun menurut Rossman, penyesuaian pola makan yang paling penting untuk diperhatikan adalah mengurangi asupan garam. “Jika Anda rentan terhadap tekanan darah tinggi dan makan banyak garam, Anda akan kesulitan untuk mengontrol tekanan darah tinggi, yang merupakan penyebab utama stroke,” katanya.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, 90 persen anak-anak Amerika makan banyak garam, rata-rata tambahan 1.000 miligram (mg) lebih dari batas harian yang direkomendasikan 2.300 miligram. “Junk food dan makanan siap saji mengandung sodium tinggi dan sebaiknya hindari,” kata Rossman. “Jika Anda kesulitan mendapatkan makanan selain makanan cepat saji, Anda dapat mengubah pesanan Anda, seperti meminta mereka untuk tidak menambahkan garam ke kentang goreng.”

Baca Juga  Kesalahan Dalam Investasi Reksadana Untuk pemula

Berhenti merokok, bahkan jika Anda memilih untuk tidak berhenti merokok bersama-sama, dapat mengurangi risiko stroke di masa dewasa. Sebuah penelitian yang diterbitkan pada Mei 2018 di jurnal Stroke menemukan hubungan yang kuat antara jumlah rokok yang dihisap oleh pria di bawah usia 50 tahun dan risiko stroke. Para peneliti menyimpulkan bahwa meskipun berhenti merokok harus menjadi tujuan, berhenti merokok bisa menjadi cara yang efektif untuk mengurangi stroke pada pria di bawah usia 50 tahun.