Web Analytics Made Easy - Statcounter

Para Ahli Menjelaskan Mengapa Kopi Membuat Anda Buang Air Besar

Bagi sebagian orang, kopi merangsang buang air besar selain energi mereka. Terlepas dari popularitas minuman ini, tidak banyak penelitian tentang mengapa kopi membuat begitu banyak orang berlari ke kamar mandi dalam beberapa menit setelah meminumnya.

“Dalam beberapa kasus, seperti kopi dan buang air besar, kemungkinan tidak ada aplikasi medis yang memerlukan penyelidikan serius,” kata Dr. Kyle Staller, direktur Laboratorium Kinetika Gastrointestinal di Rumah Sakit Umum Massachusetts, melalui email.

“Ini mungkin juga kasus kejelasan, yang berarti tidak perlu banyak penelitian untuk mengetahui bahwa kopi merangsang buang air besar ketika itu adalah bagian dari kehidupan sehari-hari banyak orang.”

Mungkin ada sesuatu yang istimewa tentang kopi, dan penelitian yang ada membuktikan “pasien benar,” kata Staller, yang juga asisten profesor kedokteran di Harvard Medical School. Beberapa penelitian kecil menunjukkan bahwa minum kopi lebih efektif daripada air hangat dalam mendorong pergerakan usus – dan itu mengatakan sesuatu karena “air adalah bagian integral dari pencernaan normal sehingga sejumlah besar dilepaskan dan diserap kembali oleh sistem pencernaan setiap hari,” katanya. . .

Ini tentu saja tidak berarti bahwa asupan air yang cukup tidak diperlukan untuk kesehatan Anda secara keseluruhan. “Sekitar 60% dari tubuh Anda terdiri dari air,” Jerlin Jones, ahli diet bersertifikat dan juru bicara Academy of Nutrition and Dietetics, mengatakan melalui email.

Dan apakah kopi berkafein atau tanpa kafein tampaknya tidak menjadi masalah dalam semua penelitian, menurut penelitian lain – menunjukkan bahwa dalam beberapa kasus, senyawa kopi bersama dengan kafein mungkin bertanggung jawab atas gerakan usus yang tiba-tiba.

Identitas senyawa ini dan bagaimana mereka berinteraksi dengan sistem pencernaan sebagian besar masih belum diketahui, tetapi inilah yang telah ditemukan oleh para peneliti sejauh ini.

Baca Juga  Sakit dan kelelahan tubuh Anda bisa menjadi tanda-tanda naiknya sub-varian Omicron BA.2.75

Kopi dapat menyebabkan kram usus besar

Usus besar memiliki tiga jenis kontraksi yang bekerja sama untuk mencampur, menguleni, dan akhirnya mengeluarkan tinja. Terjadinya, waktu, dan frekuensi kontraksi ini dipengaruhi oleh faktor otot, saraf, dan kimia.

Kopi dapat merangsang aktivitas motilitas kolon ini dalam beberapa menit setelah dikonsumsi, kata Staller, berdasarkan penelitian terbatas yang tersedia. Dua belas orang sehat mengalami aktivitas ini selama penelitian tahun 1998 ketika mereka menyetujui penyisipan sensor ke dalam usus besar mereka. Lebih dari 10 jam keesokan harinya, peserta minum kopi hangat, kopi tanpa kafein, air, atau makanan dalam urutan acak. Kedua jenis kopi dan makanan menyebabkan lebih banyak kram dan tekanan kolon, dibandingkan dengan air. Kopi berkafein 60% lebih efektif daripada air dalam merangsang aktivitas motilitas usus besar dan 23% lebih efektif daripada kopi tanpa kafein.

Beberapa partisipan dalam penelitian lain mengatakan bahwa minum kopi membuat mereka ingin buang air besar, kemudian mereka menjalani tes serupa. Aktivitas usus besar mereka meningkat dalam waktu empat menit setelah minum kopi hitam tanpa pemanis, efek yang berlangsung setidaknya selama 30 menit.

Temuan ini kemungkinan berarti bahwa kopi tidak menyentuh lapisan usus besar secara langsung tetapi mempengaruhinya melalui “mekanisme usus-perut” – yang berarti bahwa kontak dengan kopi “mengarahkan lapisan perut ke sistem saraf atau respons hormonal yang menyebabkan usus besar untuk mulai berkontraksi,” kata Staller. Kontraksi usus besar menggerakkan tinja di usus besar menuju rektum, dan Anda memiliki keinginan untuk buang air besar.

Melanodin, yang terbentuk selama pemanggangan kopi, mengandung serat makanan yang membantu pencernaan dan mencegah sembelit, kata Jones.

Baca Juga  Penyakit Pheochromocytoma Adalah

Dapat mempengaruhi hormon dan asam lambung

Kopi juga tampaknya merangsang pelepasan hormon gastrin, kata Staller, yang memungkinkan produksi asam lambung (asam lambung). Asam lambung membantu mencerna makanan dan dapat merangsang aktivitas usus besar. Para peneliti menemukan pada tahun 1986 bahwa minum kopi berkafein atau tanpa kafein mempengaruhi kadar gastrin dengan cepat dan signifikan.

Setelah puasa semalaman, pria dalam sebuah penelitian kecil tahun 2009 menerima makanan dan kopi hitam, atau hanya makan. Minum kopi mempercepat waktu yang dibutuhkan makanan untuk meninggalkan lambung dan masuk ke usus kecil setelah makan.
“Beberapa senyawa dalam kopi juga dapat berinteraksi dengan reseptor opioid dalam sistem pencernaan,” tambah Staller, yang mempengaruhi fungsi usus.