Web Analytics Made Easy - Statcounter

Twitter Sedang Mengerjakan Fitur Baru Untuk Memungkinkan Posting Bentuk Panjang

Salah satu fitur utama Twitter dan alasan di balik kesuksesan dan popularitasnya adalah batas 280 karakter yang membuat semua ekspresi singkat di platform. Namun, ada kasus di mana pengguna dibiarkan menginginkan dan mampu mengekspresikan perasaan mereka secara memadai, dan Twitter telah mencoba mengatasi masalah ini dengan mengizinkan orang untuk memposting utas.

Sekarang, sepertinya Twitter sedang mengerjakan fitur baru yang akan mendukung posting panjang dengan lebih baik.

Pakar media sosial dan insinyur balik Jane Manchun Wong telah menemukan bahwa Twitter sedang mengerjakan fitur baru yang disebut Artikel Twitter. Sekarang, belum banyak yang diketahui tentang fitur ini, tetapi tampaknya fitur ini memungkinkan pengguna untuk menulis artikel lengkap di Twitter tanpa harus khawatir tentang batas 280 karakter.

Wong membagikan tangkapan layar fitur baru dan dapat dibayangkan dari fakta bahwa artikel Twitter mungkin mendapatkan tab atau bagian khusus untuknya, seperti yang telah kita lihat dengan Spaces dan tab Jelajahi. Namun, masih terlalu dini untuk mengetahui dengan pasti dan belum ada informasi yang cukup. Masih harus dilihat apakah Twitter akan menempatkan batas karakter terpisah untuk bagian artikel.

Fitur Artikel sedang dalam pengembangan dan belum dipublikasikan ke pengguna dan Twitter belum secara resmi mengomentari perkembangan ini. Dan juga tidak ada yang tahu apakah dan kapan fitur ini akan diluncurkan, atau apakah Twitter akan menghapusnya sepenuhnya.

Selain artikel, Twitter juga menguji fitur baru lainnya yang disebut Flock yang memungkinkan pengguna membuat daftar sekitar 150 pengguna untuk membuat Flock. Ini berfungsi seperti daftar teman dekat di Instagram di mana pengguna dapat memutuskan apakah mereka ingin semua pengikut mereka melihat cerita mereka atau mereka ingin menyimpannya ke daftar kecil orang saja. Demikian juga, Twitter Flock akan memungkinkan pengguna untuk membatasi tampilan tweet mereka ke sekelompok orang tertentu dan hanya banyak orang yang dapat membalas tweet tersebut.

Baca Juga  Sekarang Ada Peretasan Untuk Mendapatkan Apple CarPlay & Android Auto di Tesla Anda