Web Analytics Made Easy - Statcounter

Facebook, YouTube, dan TikTok Memblokir RT dan Sputnik Media Rusia di Eropa

Setelah invasi ke Ukraina, sanksi menghujani Rusia. Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen telah menuntut agar media Rusia RT (sebelumnya Russia Today) dan Sputnik dikeluarkan dari Eropa. “Media pemerintah, Russia Today, dan Sputnik, bersama dengan anak perusahaan mereka, tidak akan lagi dapat menyebarkan kebohongan mereka untuk membenarkan perang Putin dan menabur perpecahan dalam persatuan kita,” kata Ursula von der Leyen, menuduh kedua media tersebut melakukan propaganda.

Secara konkret, panitia menyerukan penghapusan saluran media YouTube, akun Twitter, akun Facebook, aplikasi iOS dan Android di Play Store dan App Store, serta pemblokiran situs web oleh penyedia akses Internet.

Facebook, TikTok, dan YouTube menyerang media milik Rusia

Beberapa jam sebelum tindakan itu berlaku, Facebook menghapus halaman media pejabat pemerintah Rusia, Russia Today (RT) dan Sputnik. Dan segera Instagram, anak perusahaan Facebook, melakukan hal yang sama. Nick Clegg, kepala urusan publik Facebook, mengatakan dia ingin bekerja sama dengan pemerintah dan Uni Eropa “karena sifat situasi yang luar biasa”.

Jejaring sosial Meta dengan cepat ditiru oleh TikTok, aplikasi milik grup Cina Bytedance. Video yang diposting oleh dua media Rusia pada 28 Februari tidak diakses. Namun, urutannya masih dapat dilihat oleh pengguna Internet yang berada di luar Eropa atau yang dilengkapi dengan VPN.

Pada 1 Maret 2022, YouTube juga mematuhi persyaratan Eropa. “Kami memblokir saluran YouTube RT dan Sputnik di seluruh Eropa dengan segera. Sistem kami membutuhkan waktu untuk berfungsi penuh,” Facebook menjelaskan kepada BFM TV. RT France memiliki 1,15 juta pelanggan dibandingkan dengan 220.000 pelanggan ke Sputnik France.

Terlepas dari ketidaksabaran yang ditunjukkan oleh banyak pemerintah Eropa, termasuk Prancis, pemain lain yang terlibat, seperti Twitter dan ISP, belum mengesampingkan media Rusia. Untuk menghindari sanksi, saluran RT France memindahkan pembacanya ke grup Telegramnya. Kantor berita milik Moskow yakin tindakan itu melanggar hukum Prancis dan kebebasan berekspresi.

Baca Juga  Ada Apa Dengan Bitcoin? Mengapa Harga Crypto Terus Menerjang