Web Analytics Made Easy - Statcounter

Tips Nutrisi untuk Mengurangi Bekas Karbon Anda

Banyak orang merasakan kebutuhan mendesak untuk mengurangi dampaknya terhadap Bumi karena efek bencana perubahan iklim dan ekstraksi sumber daya.

Salah satu strateginya adalah mengurangi jejak karbon Anda, yang merupakan ukuran total emisi gas rumah kaca dari tidak hanya mengemudi kendaraan atau menggunakan listrik tetapi juga pilihan gaya hidup, seperti pakaian yang Anda kenakan dan makanan yang Anda makan.

Meskipun ada banyak cara untuk mengurangi jejak karbon Anda, mengubah pola makan Anda adalah awal yang baik.

Faktanya, beberapa penelitian menunjukkan bahwa mengubah pola makan Barat ke pola makan yang lebih berkelanjutan dapat mengurangi emisi gas rumah kaca hingga 70% dan penggunaan air hingga 50%.

1. Berhenti membuang-buang makanan
Limbah makanan merupakan penyumbang utama emisi gas rumah kaca. Ini karena makanan yang dibuang terdegradasi di tempat pembuangan sampah dan mengeluarkan metana, gas rumah kaca yang sangat kuat.

Selama periode 100 tahun, metana diperkirakan memiliki dampak 34 kali lebih besar daripada karbon dioksida pada pemanasan global.

Saat ini diperkirakan bahwa setiap orang di planet ini membuang rata-rata 428-858 pon (194-389 kg) makanan setiap tahunnya.

Mengurangi limbah makanan adalah salah satu cara termudah untuk mengurangi emisi karbon. Merencanakan makanan sebelumnya, menghemat sisa makanan, dan hanya membeli apa yang Anda butuhkan sangat membantu menghemat makanan.

2. Buang plastiknya
Menggunakan lebih sedikit plastik adalah bagian penting dari transisi ke gaya hidup ramah lingkungan.

Bungkus plastik, kantong plastik, dan wadah penyimpanan plastik biasanya digunakan oleh konsumen dan industri makanan untuk mengemas, mengirim, menyimpan, dan mengangkut bahan makanan.

Namun, plastik sekali pakai merupakan penyumbang utama emisi gas rumah kaca.

Baca Juga  Tekanan darah tinggi: Bintik merah di mata bisa jadi pertanda

Berikut adalah beberapa tips untuk menggunakan lebih sedikit plastik:

  • Hindari kantong plastik dan bungkus plastik saat membeli produk segar.
  • Bawa tas belanjaan Anda ke toko.
  • Minumlah dari botol air yang dapat digunakan kembali – dan jangan membeli air kemasan.
  • Simpan makanan dalam wadah kaca.
  • Belilah makanan yang kurang diminati, karena sering dikemas dalam styrofoam atau plastik.

3. Makan lebih sedikit daging
Penelitian menunjukkan bahwa mengurangi asupan daging adalah salah satu cara terbaik untuk mengurangi emisi karbon.

Dalam sebuah penelitian terhadap 16.800 orang Amerika, makanan yang melepaskan paling banyak gas rumah kaca lebih tinggi pada daging daripada daging sapi, sapi muda, babi, dan ruminansia lainnya. Sementara itu, diet terendah dalam emisi gas rumah kaca adalah yang terendah dalam daging.
Studi dari seluruh dunia mendukung temuan ini.

Ini karena emisi dari produksi ternak – terutama sapi dan sapi perah – menyumbang 14,5% dari emisi gas rumah kaca dunia yang disebabkan oleh manusia.
Anda dapat mencoba membatasi hidangan daging Anda menjadi satu kali makan per hari, memotong daging satu hari per minggu, atau bereksperimen dengan gaya hidup vegetarian atau vegan.

4. Coba protein vegan
Makan lebih banyak protein nabati dapat secara signifikan mengurangi emisi gas rumah kaca.

Dalam satu penelitian, orang dengan emisi gas rumah kaca terendah memiliki jumlah protein nabati tertinggi, termasuk kacang-kacangan, kacang-kacangan dan biji-bijian – dan jumlah protein hewani terendah.

Namun, Anda tidak perlu menghilangkan protein hewani dari diet Anda sepenuhnya.

Satu studi pada 55.504 orang menemukan bahwa orang yang makan daging dalam jumlah rata-rata per hari – 1,8-3,5 ons (50-100 gram) – memiliki jejak karbon yang jauh lebih rendah daripada mereka yang makan lebih dari 3,5 ons (100 gram) per hari.

Baca Juga  Apakah Asupan Air Anda Cukup Untuk Tubuh Anda?

Sebagai referensi, satu porsi daging adalah sekitar 3 ons (85 gram). Jika Anda secara teratur makan lebih dari itu setiap hari, cobalah mengganti lebih banyak protein nabati, seperti kacang-kacangan, tahu, kacang-kacangan dan biji-bijian.

5. Kurangi produk susu
Mengurangi produk susu, termasuk susu dan keju, adalah cara lain untuk mengurangi jejak karbon Anda.

Satu studi pada 2.101 orang dewasa Belanda mengungkapkan bahwa produk susu adalah penyumbang terbesar kedua untuk emisi gas rumah kaca individu – di belakang hanya daging.

Studi lain juga menyimpulkan bahwa produksi susu merupakan kontributor utama perubahan iklim. Sapi perah dan kotorannya mengeluarkan gas rumah kaca seperti metana, karbon dioksida, oksida nitrat, dan amonia.

Faktanya, karena keju membutuhkan begitu banyak susu untuk diproduksi, keju dikaitkan dengan emisi gas rumah kaca yang lebih besar daripada produk hewani seperti daging babi, telur, dan ayam.

Untuk memulai, cobalah makan lebih sedikit keju dan ganti susu dengan alternatif nabati seperti susu almond atau kedelai.

6. Makan lebih banyak makanan kaya serat
Makan lebih banyak makanan kaya serat tidak hanya meningkatkan kesehatan Anda tetapi juga dapat mengurangi jejak karbon Anda.

Sebuah studi di 16.800 orang Amerika menemukan bahwa diet terendah dalam emisi gas rumah kaca adalah makanan nabati yang kaya serat dan rendah lemak jenuh dan natrium.

Makanan ini dapat membantu Anda tetap kenyang, secara alami membatasi asupan makanan yang mengandung banyak karbon.

Plus, menambahkan lebih banyak serat ke dalam makanan Anda dapat meningkatkan kesehatan pencernaan Anda, membantu menyeimbangkan bakteri usus Anda, meningkatkan penurunan berat badan, dan melindungi dari penyakit seperti penyakit jantung, kanker kolorektal, dan diabetes.

Baca Juga  Ciri-Ciri dan Penyebabnya Penyakit Vertigo

7. Tanam produk Anda sendiri
Menanam produk Anda sendiri di kebun komunitas atau halaman belakang Anda dikaitkan dengan banyak manfaat, termasuk pengurangan stres, kualitas diet yang lebih baik, dan peningkatan kesejahteraan emosional.

Mengolah sebidang tanah, berapa pun ukurannya, dapat mengurangi jejak karbon Anda juga.

Itu karena menanam buah dan sayuran mengurangi penggunaan kemasan plastik dan ketergantungan Anda pada produk yang diangkut jarak jauh.

Mempraktikkan metode pertanian organik, mendaur ulang air hujan, dan pengomposan dapat mengurangi dampak lingkungan Anda lebih jauh.