Web Analytics Made Easy - Statcounter

Tips Nutrisi untuk IBS Dengan Sembelit

Jika Anda pernah merasa sangat tidak nyaman makan terlalu banyak, Anda tidak sendirian. Orang dengan sindrom iritasi usus besar (IBS) dengan sembelit, atau IBS-C, sering menyebut sensasi ini sebagai keluhan utama.

Anda tidak perlu hanya menggelengkan kepala dan menerima ketidaknyamanan ini. Saatnya untuk mengatur pola makan Anda dan melakukan beberapa perbaikan.

minum. Berapa banyak air yang Anda minum setiap hari? Itu mungkin tidak cukup  Institute of Medicine menyarankan 9 cangkir cairan untuk wanita dan 13 cangkir untuk pria per hari. Bawalah botol air isi ulang untuk memudahkan Anda menyesap sepanjang hari. Tambahkan sedikit lemon atau jeruk  atau bahkan sepotong mentimun  untuk sedikit rasa.

Makan lebih banyak serat. Serat membuat sistem Anda bergerak, artinya cukup melunakkan feses sehingga dapat melewati tubuh Anda dengan lebih mudah. Wanita harus menargetkan 25 gram serat per hari, sedangkan pria harus makan 38 gram. Letakkan barang-barang ini di daftar belanja Anda: kacang-kacangan, roti gandum, sayuran, dan buah. Juga coba taburkan beberapa biji rami tanah pada sereal sarapan Anda atau pada beberapa buah persik atau aprikot. Kuncinya adalah menggunakan serat larut, serat tidak larut lebih cenderung menyebabkan perut kembung dan kembung.

Makan lebih banyak serat secara perlahan. Kami tahu, kami tahu: Saat Anda mengonsumsi banyak serat, Anda cenderung merasa lebih banyak mengandung gas dan kembung. Ini bisa menyakitkan. Itulah mengapa penting untuk secara bertahap meningkatkan konsumsi makanan berserat tinggi. Tambahkan sedikit serat ekstra setiap hari – katakanlah 2 atau 3 gram ekstra – sampai Anda mencapai tingkat yang diinginkan, sehingga tubuh Anda punya waktu untuk beradaptasi.

Pilih suplemen serat. Beberapa makanan berserat tinggi ini mungkin tidak cocok untuk Anda. Pertimbangkan untuk mengonsumsi suplemen serat sebagai gantinya. Pastikan untuk minum banyak air. Bicaralah dengan dokter Anda sebelum menambahkan suplemen ke dalam diet Anda.

Perhatikan makanan tinggi lemak. Makanan tinggi lemak dapat memperparah sembelit. Produk susu penuh lemak juga dapat menyebabkan beberapa masalah, jadi Anda mungkin perlu berhati-hati dalam mengonsumsi keju, krim asam, es krim, dan produk susu lainnya. Dan berbicara tentang susu, banyak orang dengan IBS yang tidak toleran laktosa dan orang lain dengan IBS melaporkan perbaikan gejala mereka sambil menghindari laktosa – bahkan jika mereka tidak “tidak toleran laktosa”!

Tetapkan waktu makan yang teratur. Jaga tubuh Anda pada jadwal yang teratur dengan makan pada waktu yang sama setiap hari. Jangan lewatkan sarapan. Yayasan Internasional untuk Gangguan Gastrointestinal Fungsional menunjukkan bahwa ini adalah makanan yang paling mungkin untuk merangsang usus besar dan menghasilkan buang air besar.

Tentukan titik pemicu Anda. Pernahkah Anda memperhatikan bahwa makanan tertentu – atau kombinasi makanan – memperburuk sembelit? Beberapa makanan cenderung menjadi masalah bagi banyak penderita IBS, termasuk makanan yang mengandung kafein, coklat, dan kacang-kacangan, tetapi mungkin ada makanan lain yang menyebabkan Anda bermasalah. Catat atau catat di buku catatan, lalu hindari makanan tersebut sebisa mungkin.

Tidak ada diet satu ukuran untuk semua yang sempurna untuk semua orang dengan IBS, menurut Yayasan Internasional untuk Gangguan Gastrointestinal Fungsional. Tubuh setiap orang bereaksi berbeda.

Jadi, misalnya, jika Anda telah meningkatkan asupan serat tetapi sudah mengalami masalah dengan gas, bicarakan dengan dokter Anda. Dokter Anda mungkin menyarankan untuk menghindari beberapa makanan yang menyebabkan gas, seperti kembang kol, brokoli, dan minuman ringan. Anda akan belajar tentang stresor lain yang cenderung memicu gejala Anda.

Baca Juga  Cara jitu untuk mengenali seorang narsisis

Dokter Anda mungkin juga bersedia mendiskusikan perawatan potensial lainnya, seperti probiotik atau jenis pencahar tertentu, yang mungkin dapat membantu meringankan beberapa gejala Anda.