Web Analytics Made Easy - Statcounter

TikToker Terkenal Ungkap Gejala Cacar Monyet yang Muncul di Malam Hari

Baru-baru ini, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS menyatakan wabah cacar monyet sebagai darurat kesehatan masyarakat setelah jumlah kasus melonjak. Ini terjadi pada saat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menyatakan penyakit itu sebagai darurat kesehatan global.

Virus cacar monyet saat ini terdeteksi di lebih dari 80 negara, dengan lebih dari 17.000 kasus di seluruh dunia.

Beberapa gejala yang paling umum diidentifikasi sejauh ini termasuk demam, menggigil, pembengkakan kelenjar getah bening, kelelahan, sakit kepala, nyeri otot dan punggung, dan masalah pernapasan. Namun, gejala infeksi yang paling jelas adalah ruam yang melewati beberapa tahap.

Banyak yang datang ke depan untuk berbicara tentang pengalaman mereka dengan infeksi. Baru-baru ini, bintang media sosial muda Oli Sinha secara terbuka membagikan konfrontasinya dengan virus tersebut.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), cacar monyet dapat menyebar ke siapa saja melalui kontak pribadi yang dekat, seringkali dari kulit ke kulit, termasuk:

  • Kontak langsung dengan ruam, koreng, atau cairan tubuh cacar monyet dari penderita cacar monyet.
  • Menyentuh benda, kain (pakaian, tempat tidur, atau handuk) dan permukaan yang pernah digunakan oleh penderita cacar monyet.
  • Kontak dengan sekret pernapasan.

Selanjutnya, Badan Kesehatan AS memperingatkan terhadap aktivitas seksual termasuk berpelukan, berciuman dan melakukan hubungan seksual.

Pengguna TikToker Oli Sinha baru-baru ini berbagi pengalamannya dengan infeksi virus.

Dia mengatakan selama liburannya di Madrid, Spanyol, dia pertama kali tertular virus. Berbicara tentang cobaannya melalui video TikTok, dia berkata, “Saya memiliki sistem kekebalan yang lemah karena alasan kesehatan pribadi dan juga cenderung memilih kulit saya karena kecemasan. Saya tidak mengerti ini dengan s-e-x.

“Saya pikir [saya terkena cacar monyet] terutama karena pergi ke klub. Ada banyak kontak dekat yang terjadi. Saya juga mencium beberapa orang.

“Saya ingin berbagi pengalaman pribadi saya dan hal-hal yang membantu saya melewatinya juga, karena saya menemukan masih banyak informasi tentang masalah ini,” tambahnya.

Selain berbagi bagaimana dia tertular virus, TikToker juga menjelaskan beberapa gejalanya sambil berbicara tentang jumlah korban yang ditimbulkannya.

Dia berkata: “Gejala pertama saya adalah demam yang sangat tinggi dan banyak berkeringat di malam hari. Dua hari sebelum lesi pertama muncul. Kami awalnya khawatir ayah saya dinyatakan positif Covid dan batuknya agak parah juga.

“Tetapi saya melakukan tiga tes untuk Covid, hari demi hari, dan tidak ada yang muncul. Tetapi setelah dua hari hal semacam ini hilang dan saya pikir saya baik-baik saja. Kemudian saya melihat benjolan merah kecil di kulit saya.

“Benjolan itu semakin besar dan mereka berada di tempat yang sangat disayangkan. Saya mungkin mengalami rasa sakit yang paling parah dalam hidup saya.”

Selain itu, ia mengungkapkan bahwa ia tidak bisa tidur nyenyak karena rasa sakit.

“Saya akan bangun setiap jam di malam hari dan akan membutuhkan waktu lama untuk kembali tidur hanya karena saya sangat kesakitan,” katanya.

Beberapa tanda umum cacar monyet yang telah dilaporkan secara luas adalah:

  • Demam
  • Sakit kepala
  • Nyeri otot dan sendi
  • Sakit punggung
  • Pembengkakan kelenjar getah bening
  • Ruam kulit
  • Kelelahan

Menurut Sinha, gejala yang pertama kali dialaminya memberinya kesan bahwa dirinya adalah COVID. Namun, mendapatkan tiga hasil negatif dari tes COVID berturut-turut memastikan itu bukan infeksi SARs-CoV-2.

Saat gejalanya hilang, dia melihat benjolan merah kecil terbentuk di kulitnya, yang terus melebar dan berada di “tempat yang sangat disayangkan,” katanya.

Baca Juga  Gejala, Penyebab dan Cara Mengobati Penyakit Sinusitis

Saya tidak bisa tidur karena sakit. Saya akan bangun setiap jam di malam hari dan akan membutuhkan waktu lama untuk kembali tidur hanya karena saya sangat kesakitan.”

Ole lebih lanjut menjelaskan, “Itu menyakitkan. Saya menangis mencoba keluar dari mobil, masuk dan bahkan duduk di dalam mobil. Berjalan menjadi sangat menyakitkan.”

Setelah tidak ada efek parasetamol, TikToker diberi kodein, yang membantu lukanya menjadi ulserasi.

“Saat ini saya menggunakan minyak rosehip dan minyak pohon tee untuk mencegah jaringan parut,” lanjut Ole.

“Saya juga menghindari sinar matahari, karena akan mengobati bekas jerawat saya. Saya juga tidak menggaruk atau memencetnya.”