Web Analytics Made Easy - Statcounter

Kanker Serviks: Rasa Sakit di Tiga Area Ini Bisa Menandakan Penyakitnya

Serviks adalah bagian bawah, ujung sempit rahim dan terletak di bagian atas vagina. Kanker serviks terjadi ketika sel-sel abnormal tumbuh secara tidak terkendali di lapisan serviks, yang menghubungkan rahim dengan vagina. Kanker ini dapat menyebar ke bagian lain dari tubuh seperti hati, kandung kemih, vagina dan rektum. Wanita antara usia 35 dan 44 yang paling mungkin untuk mengembangkan kanker ini. Menurut laporan, lebih dari 15% kasus baru terjadi pada wanita di atas usia 65 tahun.

Kanker serviks tumbuh perlahan, namun, semakin dini Anda melihat gejalanya, semakin baik peluang Anda untuk sembuh. Tanda utama kanker serviks adalah nyeri pada punggung bagian bawah, panggul, atau perut bagian bawah.

Sakit punggung atau rasa tidak nyaman, terutama di punggung bagian bawah, bisa menjadi tanda kanker serviks. Ini mungkin disebabkan oleh tekanan tumor yang membesar atau pertumbuhan abnormal. Nyeri panggul juga bisa menjadi gejala yang bisa dirasakan sebagai nyeri tumpul, nyeri atau tekanan pada perut di bawah pusar. Rasa sakit mungkin terus menerus atau mungkin datang dan pergi.

Meskipun gejala-gejala ini tidak selalu berarti bahwa Anda menderita kanker serviks, yang terbaik adalah melakukan pemeriksaan rutin dan jika Anda menerima diagnosis, Anda disarankan untuk memulai pengobatan sesegera mungkin.

Selain nyeri panggul dan punggung, ada juga tanda-tanda kanker serviks lainnya yang harus diwaspadai dan berkonsultasi dengan dokter kandungan jika mengalami gejala-gejala tersebut. Ini termasuk pendarahan vagina abnormal yang dapat terjadi setelah berhubungan seks, di antara periode atau mungkin juga ditunjukkan oleh aliran yang lebih deras dari biasanya selama periode Anda.

Anda juga harus berkonsultasi dengan dokter Anda jika Anda melihat adanya perubahan pada cairan vagina Anda. Namun, bisa juga karena penyebab lain, belum tentu kanker. Nyeri saat berhubungan seks mungkin merupakan tanda kanker.

Baca Juga  Gejala Kanker Serviks

Diperkirakan 79 persen kanker serviks disebabkan oleh kelompok virus umum yang disebut human papillomavirus (HPV). Ada lebih dari 100 jenis HPV, tetapi jenis yang paling sering dikaitkan dengan perubahan abnormal pada serviks dan perkembangan kanker disebut HPV risiko tinggi. Sangat mudah untuk menangkap banyak jenis HPV. Kebanyakan orang melepaskan virus secara spontan, tetapi beberapa memiliki infeksi persisten dan berisiko mengalami perubahan abnormal. Jika tidak diobati, perubahan ini dapat menyebabkan kanker.

Ada banyak faktor yang dapat meningkatkan risiko kanker serviks. Semakin tinggi jumlah pasangan seksual Anda dan jumlah pasangan seksual mereka; Semakin tinggi peluang Anda untuk tertular HPV. Berhubungan seks di usia muda dapat meningkatkan risiko infeksi HPV.

Memiliki penyakit menular seksual lainnya seperti gonore, sifilis, dan HIV/AIDS akan meningkatkan risiko terkena HPV. Jika sistem kekebalan Anda telah dilemahkan oleh kondisi kesehatan lain, Anda lebih mungkin terinfeksi HPV. Akhirnya, merokok juga dikaitkan dengan karsinoma sel skuamosa serviks.

Untuk menurunkan risiko kanker serviks, tanyakan kepada dokter Anda tentang vaksin HPV dan apakah vaksin HPV tepat untuk Anda. Vaksinasi dapat mengurangi risiko kanker serviks dan kanker terkait HPV lainnya.

Tes Pap rutin dapat mendeteksi kondisi prakanker serviks, sehingga Anda bisa mendapatkan pengobatan tepat waktu untuk mencegah kanker serviks. Sebagian besar organisasi medis menyarankan tes Pap rutin pada usia 21 dan setiap beberapa tahun.

Dengan mempraktikkan seks aman, seperti menggunakan kondom setiap kali berhubungan seks, serta membatasi jumlah pasangan seksual, juga dapat membantu mengurangi risiko kanker serviks. Terakhir, jika Anda merokok, Anda harus mencoba berhenti untuk menghindari risiko kanker, dan bagi yang tidak merokok, Anda tidak boleh mulai.