Web Analytics Made Easy - Statcounter

Studi mengklaim minyak goreng ini dapat membantu mengurangi peradangan

Arthritis adalah suatu kondisi dimana terjadi pembengkakan pada area persendian. Kondisi ini menyebabkan rasa sakit yang parah dan peradangan di sekitar area sendi. Apa yang memperburuk kondisi ini adalah kenyataan bahwa hampir tidak mungkin untuk diobati dan seiring bertambahnya usia menjadi semakin tidak mungkin untuk diobati.

Satu-satunya cara Anda dapat menghibur pasien adalah dengan memberikannya. Ada banyak makanan dan obat-obatan yang dapat meredakan nyeri pasien.

Salah satu makanan yang luar biasa adalah jenis minyak goreng. Ini dikenal untuk mengurangi peradangan dan dengan demikian membantu menghilangkan rasa sakit di sekitar area sendi bagi mereka yang menderita radang sendi.

Makanan enak yang sedang kita bicarakan adalah minyak zaitun, terutama minyak zaitun extra virgin yang merupakan jenis minyak yang paling sedikit diproses.
Untuk yang tidak diketahui, ada tiga nilai atau bentuk utama minyak zaitun: minyak sulingan, minyak zaitun murni, dan minyak zaitun extra virgin.

Dari semua bentuk, minyak zaitun extra virgin adalah bentuk minyak zaitun yang paling sehat dan juga lebih unggul dalam rasa. Itu diekstraksi menggunakan metode higienis.

Selain menjadi bentuk minyak zaitun yang paling sehat, minyak zaitun extra virgin memiliki sifat anti-inflamasi. Kaya akan antioksidan.
Salah satu antioksidan utama yang ditemukan dalam minyak zaitun extra virgin adalah oleocanthal. Menurut sebuah studi penelitian, “Setelah penemuan dan identifikasinya, oleocanthal telah dilaporkan menunjukkan berbagai cara kerja dalam mengurangi penyakit inflamasi terkait, termasuk penyakit sendi degeneratif, penyakit neurodegeneratif, dan jenis kanker tertentu.”

Beberapa penelitian telah membahas pentingnya oleocanthal sebagai senyawa terapeutik untuk pengobatan penyakit sendi degeneratif.

Penelitian telah berhasil pada pemberian minyak zaitun topikal dan oral pada pasien dengan osteoartritis.

Baca Juga  Monkeypox melanda India: Ketahui tanda dan pedoman untuk mencegah penyebarannya

Sebuah studi penelitian tahun 2020 berdasarkan uji klinis acak yang dilakukan di Arak, Iran menemukan bahwa penggunaan minyak zaitun extra virgin secara topikal efektif dalam mengendalikan manifestasi rheumatoid arthritis.

Studi lain mengklaim bahwa antioksidan dalam minyak zaitun bekerja mirip dengan ibuprofen, pereda nyeri anti-inflamasi. Asam oleat juga dikenal untuk mengurangi jumlah protein C-reaktif dalam darah; Protein C-reaktif adalah penanda inflamasi pada osteoartritis.

Orang-orang cenderung mulai bekerja pada penyembuhan bahkan tanpa mengetahui detail lengkapnya.
Meskipun minyak zaitun extra virgin bermanfaat bagi tubuh manusia, kelebihannya dapat menyebabkan masalah.

Meski belum ada laporan konkrit mengenai hal ini, namun melihat berbagai laporan kesehatan, dapat dikatakan bahwa ada baiknya mengonsumsi 1-4 sendok makan minyak zaitun per hari. Meskipun jumlah minyak yang dikonsumsi seseorang sangat bergantung pada jenis makanan dan pola makan, disarankan agar minyak dikonsumsi dalam jumlah sedang, tidak peduli seberapa sehatnya.

Menurut para ahli kesehatan, minyak zaitun extra virgin dapat bekerja sangat baik bila dikonsumsi pada waktu tertentu dalam sehari. Praktik terbaik untuk mengonsumsi minyak zaitun untuk manfaat anti-peradangannya adalah dengan meminumnya di pagi hari.

Banyak ahli kesehatan yang mendukung manfaat mengonsumsi minyak zaitun di pagi hari. Selain mempromosikan kulit yang sehat dan membantu menurunkan berat badan, mengonsumsi minyak zaitun di pagi hari membantu mencegah kanker usus besar dan mendetoksifikasi tubuh.

Pasien arthritis harus selalu berusaha untuk mengontrol berat badan mereka, dan harus berhenti dari kebiasaan gaya hidup yang tidak sehat seperti merokok. Dengan postur yang baik, menjaga mobilitas sendi juga penting.

Seseorang harus terlibat dalam latihan berdampak rendah dan menghindari latihan berdampak tinggi.

Baca Juga  Tanda-Tanda Nyeri Tubuh Anda Bisa Mengindikasikan Kanker

Ketergantungan pada obat pereda nyeri yang dijual bebas harus sangat dikurangi.