Web Analytics Made Easy - Statcounter

Studi menemukan kapan seseorang paling mungkin didiagnosis dengan efek kejiwaan pasca infeksi COVID

Selain risiko kesehatan fisik, beberapa penelitian telah menemukan hubungan antara COVID-19 dan krisis kesehatan mental. Laporan tentang depresi, kecemasan, stres, dan gangguan penggunaan zat semakin umum di antara mereka yang didiagnosis dengan COVID-19. Sebuah studi baru telah menemukan kapan komplikasi kesehatan mental ini paling mungkin didiagnosis. Menurut penelitian terbaru ini, efek psikologis yang paling terlihat dari virus mungkin empat bulan setelah tertular penyakit.

Dalam studi tersebut, 46.610 pasien yang terinfeksi virus COVID-19 dicocokkan dengan kontrol yang didiagnosis dengan berbagai infeksi pernapasan. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui bagaimana COVID mempengaruhi kesehatan mental pasien.

Tingkat diagnosis psikiatri dipelajari dalam dua periode – dari 21 hingga 120 hari setelah diagnosis pasien, dan dari 120 hingga 365 hari setelah diagnosis. Data dibatasi untuk pasien tanpa riwayat penyakit mental dan yang secara khusus menangani gangguan kecemasan dan mood.

Temuan terbaru menunjukkan bahwa risiko diagnosis psikiatri mungkin lebih tinggi antara 120 dan 365 hari setelah diagnosis.
Menurut temuan, pasien COVID memiliki tingkat 3,8 persen lebih tinggi terkena gangguan mental dibandingkan dengan 3,0 persen untuk infeksi pernapasan lainnya. Para penulis mencatat bahwa perbedaan 0,8 persen ini setara dengan sekitar 25 persen peningkatan risiko relatif.

Dalam berbagai gangguan kesehatan mental yang diamati hingga saat ini, para peneliti mencatat bahwa yang paling mengkhawatirkan adalah ide bunuh diri dan penggunaan opioid.

Para peneliti masih bekerja untuk memahami bagaimana COVID-19 memengaruhi fungsi otak. Ada spekulasi bahwa peningkatan peradangan di otak dapat menyebabkan efek psikologis di antara para penyintas virus corona. Kemerosotan ekonomi yang mengikuti pandemi juga diyakini memicu gangguan kesehatan mental.

Baca Juga  Penyebab Bau Mulut Yang Tak Sedap

“Untuk orang yang telah menderita COVID, jika Anda khawatir, jika Anda melihat beberapa perubahan dalam cara hidup dari sudut pandang psikologis, itu sangat tepat,” kata Lauren Chan, rekan penulis studi dari The Ohio State University. Sekolah Kesehatan Masyarakat dan Ilmu Pengetahuan Manusia. Anda harus berjuang untuk kesehatan. Dan jika Anda seorang pengasuh, Anda harus berada di sisi proaktif dan mulai memeriksa kondisi kejiwaan tersebut dan kemudian menindaklanjuti pasien tersebut.”

Nona Chan menambahkan bahwa disarankan untuk mencari bantuan jika orang mengalami masalah kesehatan mental setelah COVID. “Pasti ada orang yang mengalami hal baru seperti ini, dan mereka membutuhkan dukungan atau tekanan ekstra untuk meminta bantuan. Saya tidak bermaksud mengatakan bahwa semua orang dengan Covid akan mengalami masalah seperti ini, tetapi jika Anda mulai khawatir tentang diri sendiri atau seseorang anggota keluarga Anda, ini tidak pernah terdengar.”