Web Analytics Made Easy - Statcounter

Shell Sedang Mempertimbangkan Kembali Untuk Keluar Dari Ladang Minyak di Shetland

Pada bulan Desember, Shell mengatakan situasi ekonomi – bersama dengan potensi penundaan peraturan – berarti mereka menarik diri dari ladang minyak Campo, yang berjarak 75 mil di lepas pantai barat Pulau Shetland.

Saat itu harga minyak mentah di bawah $70 per barel.  Sejak itu, harga itu telah menyentuh dua kali lipat dan secara konsisten di atas $100. Harga minyak bergejolak karena kekhawatiran bahwa minyak Rusia akan dihindari atau dihentikan.

Dan keinginan untuk mengurangi ketergantungan Eropa pada ekspor Rusia telah membuat pemerintah Inggris siap untuk mempercepat investasi bahan bakar fosil dalam negeri.

Shell belum menjual kepentingannya di area ini. Sumber yang dekat dengan masalah tersebut mengatakan bahwa meskipun posisi resmi perusahaan tidak berubah, namun diakui bahwa lingkungan ekonomi, politik, dan peraturan telah berubah secara signifikan sejak keputusan tersebut diumumkan tiga bulan lalu.

Shell minggu lalu mengajukan kembali aplikasi untuk mengembangkan ladang gas North Sea Jackdaw – di lepas pantai timur Skotlandia – setelah ditolak oleh regulator lingkungan pada bulan Oktober.

Perusahaan mengatakan telah memodifikasi proses kimia yang digunakan untuk mengekstrak gas untuk memenuhi persyaratan peraturan.

Pemerintah Inggris telah mengatakan keputusan investasi adalah masalah bisnis bagi perusahaan yang terlibat, tetapi mereka tetap berkomitmen untuk sektor minyak dan gas lepas pantai domestik saat Inggris bergerak ke nol emisi gas rumah kaca.

Regulator Laut Utara Inggris berencana akhir tahun ini untuk melakukan putaran lisensi minyak dan gas pertama untuk ladang baru sejak 2020.

Keputusan Shell Desember lalu untuk menarik diri dari proyek dibuat dua minggu setelah COP26 – konferensi iklim global tingkat tinggi di Glasgow – dan disambut oleh para aktivis lingkungan, yang menggambarkan keputusan Shell sebagai pukulan besar bagi proyek tersebut.

Baca Juga  Apa Manfaat Intelijen Kompetitif Membantu Lebih Memahami Pasar Anda?

Tessa Khan, direktur kelompok lingkungan Uplift, mengatakan aset minyak dan gas baru seperti Campo tidak akan membantu menurunkan harga atau mengamankan pasokan energi Inggris.

“Bertentangan dengan apa yang [Menteri Bisnis] Kwasi Quarting katakan, ini bukan ‘minyak kita’,” katanya.

“Itu milik Shell yang akan menjualnya ke luar negeri kepada penawar tertinggi. Menurut angka pemerintah, 80% minyak Laut Utara ditempatkan di kapal tanker dan diekspor.

“Apa yang akan dilakukannya adalah menghasilkan emisi karbon yang setara dengan 18 pembangkit listrik tenaga batu bara, pada saat kita sudah melihat efek krisis iklim. Campo hari ini sama tidak berartinya seperti tahun lalu.”

Pemerintah dijadwalkan akan mengungkap strategi pasokan energinya awal pekan depan.