Web Analytics Made Easy - Statcounter

Heineken, Carlsberg bergabung dengan perusahaan yang menarik diri dari Rusia

Raksasa bir, Carlsberg dan Heineken, bergabung dalam pertempuran perusahaan yang menarik diri dari Rusia karena invasinya ke Ukraina.

Dalam sebuah pernyataan, pabrik bir Belanda mengatakan bisnisnya di Rusia “tidak lagi berkelanjutan atau layak di lingkungan saat ini”.

Dikatakan sedang mencari “transfer tertib bisnis kami ke pemilik baru sesuai sepenuhnya dengan hukum internasional dan lokal”.

Perusahaan sebelumnya telah mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan investasi dan ekspor baru ke Rusia dan akan mengakhiri produksi, penjualan, dan iklan mereknya. Itu juga mengumumkan bahwa mereka tidak akan menerima keuntungan finansial atau keuntungan dari bisnisnya di Rusia.

“Kami bertujuan untuk mentransfer bisnis kami secara tertib ke pemilik baru dengan sepenuhnya mematuhi hukum internasional dan lokal,” kata Heineken dalam sebuah pernyataan. “Untuk memastikan keselamatan dan kesejahteraan karyawan kami yang berkelanjutan dan untuk mengurangi risiko nasionalisasi, kami telah menyimpulkan bahwa kami melanjutkan operasi kami yang baru-baru ini diperkecil selama masa transisi ini.”

Heineken akan terus membayar 1.800 karyawannya di Rusia hingga akhir tahun. Perusahaan mengatakan tidak akan mendapat untung dari penjualan operasi Rusia dan mengharapkan untuk menerima 400 juta euro ($ 438 juta) sebagai hasilnya.

Beberapa jam setelah pengumuman Heineken, saingannya dari Denmark, Carlsberg, mengatakan pihaknya juga akan berpisah dengan Rusia yang, bersama dengan Ukraina, merupakan salah satu pasar utamanya di Eropa Tengah dan Timur.

Kelompok yang berbasis di Kopenhagen itu mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah membuat “keputusan yang sulit dan segera untuk berusaha sepenuhnya menghentikan bisnis kami di Rusia, yang kami yakini adalah hal yang benar untuk dilakukan di lingkungan saat ini.”

CEO perusahaan bir Denmark, Cees’t Hart, mengatakan keputusan itu berarti Carlsberg “tidak akan lagi hadir di Rusia,” dan bisnis di pasar Rusia yang luas tidak akan dimasukkan dalam pendapatan dan laba operasi Carlsberg. Bisnis “akan diperlakukan sebagai aset yang dimiliki untuk dijual sampai penyelesaian pelepasan.”

Baca Juga  Syarat-syarat Dalam Cara Daftar Internet Banking Mandiri

Pada tahun 2021, Carlsberg melaporkan pendapatan di Rusia masing-masing sebesar 6,5 miliar kronor ($959 juta) dan laba operasi di Rusia sebesar 682 juta kronor ($101 juta). Kelompok itu mengatakan akan memberikan rincian lebih lanjut tentang dampak akuntansi dari pelepasan yang direncanakan dan memperkenalkan kembali pedoman pendapatan di kemudian hari.

Carlsberg mengatakan setiap keuntungan yang diperoleh selama krisis kemanusiaan akan disumbangkan untuk organisasi bantuan.

Awal bulan ini, Carlsberg mengatakan akan segera menghentikan investasi dan ekspor baru ke Rusia, seperti yang dikatakan Hart pada saat itu bahwa penghentian juga termasuk ekspor dari perusahaan Grup Carlsberg lainnya ke Baltika Breweries.

Carlsberg sepenuhnya memiliki Baltika Breweries, salah satu perusahaan pembuatan bir terbesar di Rusia dan pengekspor bir Rusia terbesar. Pabrik bir Denmark menghasilkan sekitar 10% dari penjualannya di Rusia, di mana ia mempekerjakan sekitar 8.400 karyawan yang akan diberhentikan.