Web Analytics Made Easy - Statcounter

Serangan Jantung: Tanda-tanda Peringatan di Wajah Anda Yang Harus Diwaspadai

Serangan jantung terjadi ketika bagian dari otot jantung tidak mendapatkan cukup darah. Sebagian besar serangan jantung disebabkan oleh penyumbatan di arteri yang menumpuk sepanjang hidup, yang akhirnya mengganggu aliran darah ke jantung. Semakin banyak waktu berlalu tanpa pengobatan untuk memulihkan aliran darah, semakin besar kerusakan pada otot jantung.

Dalam kasus yang jarang terjadi, tanda-tanda peringatan dapat muncul beberapa bulan sebelum kejang. Dalam penelitian awal, para ilmuwan menemukan hubungan antara berbagai fitur wajah dan peningkatan risiko penyakit jantung. Namun, beberapa tanda di wajah bisa menjadi petunjuk kondisi jantung Anda.

Kebotakan bisa menjadi tanda risiko penyakit jantung, terutama pada pria dengan faktor risiko lain seperti tekanan darah tinggi atau kolesterol tinggi. Pria dengan kolesterol tinggi dan kebotakan parah pada vertex, atau ubun-ubun, memiliki risiko penyakit jantung hampir tiga kali lipat dibandingkan dengan pria yang memiliki kolesterol tinggi tetapi tidak botak, kata para peneliti.

Hubungan biologis antara kerontokan rambut dan penyakit jantung dapat mencakup peningkatan kadar hormon pria. Kulit kepala memiliki kepadatan reseptor hormon pria yang lebih tinggi, dan kadar hormon yang lebih tinggi seperti testosteron dikaitkan dengan peningkatan risiko aterosklerosis dan pembekuan darah.

Lemak alami, termasuk kolesterol, dapat membentuk pertumbuhan kekuningan yang datar atau sedikit meninggi di sekitar kelopak mata, yang disebut xanthelasma. Memiliki xanthelasma dikaitkan dengan kadar lipid abnormal dalam darah, yang dikenal sebagai dislipidemia. Dislipidemia meningkatkan risiko penumpukan kolesterol di dinding arteri. Penumpukan ini dapat membatasi aliran darah ke jantung, otak, dan area tubuh lainnya, meningkatkan risiko serangan jantung, stroke, dan penyakit arteri perifer.

Telah dicatat bahwa orang dengan timbunan kolesterol di wajah juga dapat menderita arkus kornea, di mana timbunan kolesterol mengubah warna mata menjadi cincin buram putih, abu-abu atau biru yang muncul di tepi luar kornea.

Baca Juga  9 Cara Meredakan Asam Lambung Tanpa Obat

Sebuah penelitian terhadap 340 pasien menemukan lipatan daun telinga menjadi tanda yang terkait dengan penuaan dan Penyakit Arteri Koroner (CAD). Lipatan menunjukkan adanya bentuk penyakit jantung yang lebih parah pada orang yang menunjukkan gejala. Lipatan daun telinga, tulis para peneliti, “dapat mengidentifikasi subset pasien yang rentan terhadap penuaan dini dan perkembangan awal penyakit arteri koroner, yang prognosisnya dapat ditingkatkan dengan tindakan pencegahan dini.”

Penelitian lain mempelajari jenazah 300 pasien yang meninggal karena berbagai sebab. Dalam penelitian ini, lipatan diagonal dikaitkan dengan penyebab kematian kardiovaskular. Para peneliti menulis, “Kami menemukan hubungan yang kuat antara lipatan daun telinga dan penyebab kematian kardiovaskular pada pria dan wanita setelah usia, tinggi, dan diabetes telah dikendalikan.”