Web Analytics Made Easy - Statcounter

Sakit atau Benjolan? Ketahui Semua Tentang Masalah Terkait Payudara

Apakah itu karena rasa sakit, benjolan atau sekresi – wanita dapat mengalami beberapa masalah terkait payudara. Diketahui bahwa tidak semua benjolan yang ditemukan di dada bersifat kanker, dan beberapa mungkin juga merupakan tumor jinak payudara. Penting untuk mengetahui tentang gangguan payudara ini.
Persyaratan evaluasi bervariasi dengan usia pasien, jenis masalah klinis, dan faktor risiko.

Jenis kelainan payudara:

1. Nyeri payudara
Nyeri payudara adalah salah satu gangguan payudara yang paling umum sehingga wanita mengunjungi dokter untuk perawatan. Kesadaran akan kanker payudara dan kekhawatiran tentang nyeri payudara adalah alasan utama mengapa lebih banyak orang mengakui masalah ini. Nyeri payudara yang berhubungan dengan nyeri payudara umum terjadi pada wanita pada periode sebelum dan sesudah menopause, dan merupakan gejala kanker payudara yang jarang. Seseorang perlu mengevaluasi nyeri payudara melalui pemeriksaan fisik. Sebagian besar nyeri payudara terkait dengan siklus menstruasi dan parah sebelum menstruasi. Nyeri payudara harus ditangani dan dirawat dengan serius.

2. Benjolan payudara:
Seringkali sulit untuk menentukan apa yang merupakan massa yang dominan, terutama pada wanita sebelum menopause. Hal ini dibedakan dengan berapa lama berlangsung sepanjang siklus menstruasi. Benjolan dapat terpisah atau tidak jelas, mereka berbeda dalam karakter dari jaringan payudara lainnya. Prognosis untuk massa yang dominan dapat dari berbagai jenis yang meliputi nekrosis lemak, kista besar, fibroadenoma, area perubahan fibrokistik yang menonjol, atau bahkan kanker. Benjolan payudara dapat terdiri dari dua jenis, benjolan payudara kistik, dan benjolan payudara padat. Menjadi sangat penting untuk berkonsultasi dengan dokter jika Anda menemukan segala jenis benjolan di dalam dan di sekitar payudara.

3. Sekresi puting:
Hal ini sering disebabkan oleh proses jinak. Ini adalah masalah payudara umum yang dilaporkan pada sekitar 15 persen wanita dengan penyakit payudara jinak dan 4 persen wanita dengan kanker payudara. Sekresi puting susu dievaluasi untuk menentukan apakah sekret tersebut fisiologis atau patologis. Pelepasan fisiologis hanya dapat dijelaskan dengan tekanan dan intervensi ganda. Ini sebagian besar biner. Dan jika pelepasannya spontan atau terkait dengan massa, itu dapat diklasifikasikan sebagai patologis. Ini adalah unilateral dan saluran terbatas. Dalam kedua kasus tersebut, kotorannya bisa berwarna bening, putih, kuning, atau hijau tua.

Baca Juga  Makanan Bagus Yang Harus Anda Sertakan Dalam Diet Kesuburan Anda

Penilaian Gangguan Payudara:

Dokter sebenarnya bertanya tentang gejala yang dimiliki seseorang atau penyebab apa pun untuk semua jenis gangguan payudara. Jika ada benjolan payudara, beberapa gejala mungkin berupa penebalan, perubahan ukuran atau bentuk, atau kemerahan. Seseorang perlu tahu bagaimana mengevaluasi atau memeriksa diri sendiri:

Tes payudara:
Ini dapat dilakukan sendiri atau dokter melakukan pemeriksaan. Seseorang dapat melakukan pemeriksaan diri. Saat mandi atau berpakaian, lihat payudara, dan periksa apakah ada perubahan ukuran atau bentuk. Atau ambil tangan dari belakang kepala dan pegang erat-erat. Ini membantu untuk melihat setiap perubahan yang berhubungan dengan kanker. Atau letakkan tangan Anda dengan kuat di pinggul, dorong bahu dan siku ke depan, dan periksa apakah ada perubahan bentuk atau lingkar. Jika ada perubahan, konsultasikan dengan dokter dan jelaskan hal tersebut kepada dokter.

Jika dokter menemukan adanya perubahan, individu tersebut mungkin akan diminta untuk melakukan tes dengan mamografi, sonografi, atau magnetic resonance imaging (MRI). Yang membantu untuk mendapatkan gambaran yang jelas tentang pertumbuhan atau perubahan bentuk atau ukuran pada payudara. Tes ini memeriksa kelainan payudara dan menilai kelainan yang teridentifikasi, seperti benjolan.

Cara mencegah gangguan payudara

Gangguan payudara terutama dapat dicegah melalui olahraga, gaya hidup sehat, pemeriksaan payudara sendiri secara teratur, dan mammogram secara teratur. Jika seseorang melihat adanya benjolan atau perubahan ukuran atau bentuk payudara, disarankan untuk segera berkonsultasi dengan dokter dan melakukan pemeriksaan medis. Individu perlu menjelaskan semua gejala dan rasa sakit secara rinci kepada dokter sehingga dokter mendapatkan gambaran yang jelas tentang apa yang sedang dialami orang tersebut.