Web Analytics Made Easy - Statcounter

Sahabatku menyukai suamiku

Sahabatku tertarik pada suamiku. Saya sudah mengenalnya selama 20 tahun terakhir dan dapat memberitahunya dengan jelas, tidak peduli seberapa keras dia berusaha menyembunyikannya. Saya mempercayai suami saya sepenuhnya tetapi saya melihat sedikit perubahan dalam sikap saya terhadap pacar saya. Saya tidak ingin meninggalkan dia sendirian dengan suami saya bahkan untuk sedikit – semua kemungkinan menakutkan mulai mengaburkan pikiran saya. Aku tidak ingin kehilangan sahabatku tapi aku tidak tahan dia berfantasi tentang suamiku.

Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam hal ini. Jika Anda mempercayai suami Anda sepenuhnya, Anda tidak perlu khawatir. Namun, jika Anda merasa pacar Anda mungkin tertarik pada pasangan Anda, penting untuk menyadari potensi risiko yang ada.

Pertama, Anda harus berbicara dengan suami Anda tentang perasaan Anda. Penting bahwa Anda berdua berada di halaman yang sama dalam hal naksir pacar Anda. Jika Anda khawatir dengan reaksi suami, cobalah berbicara dengannya dengan tenang dan rasional. Beri tahu dia bahwa Anda khawatir tentang bagaimana hal ini dapat mengubah hubungan Anda dengan sahabat Anda, dan mintalah pendapatnya tentang cara menangani situasi tersebut.

Sudahkah Anda menghabiskan cukup waktu dengan sahabat Anda? Apakah Anda melihat ada perubahan dalam perilakunya? Sudahkah Anda mencoba berbicara dengannya tentang perasaannya? Apakah ada sesuatu yang mengganggunya? Apakah Anda yakin Anda benar untuk mengukur perasaannya terhadap suami Anda, atau apakah Anda terlalu posesif? Mungkin pacar Anda merasa nyaman dengan Anda berdua dan karena itu lebih konservatif di hadapan pasangan Anda.

Salah satu pilihan untuk menghadapi situasi ini adalah berbicara dengan sahabat Anda tentang perasaan Anda. Jelaskan kepadanya bahwa Anda tahu bahwa dia tertarik pada suami Anda dan beri tahu dia betapa hal itu mengganggu Anda. Dengan cara ini, Anda tetap bisa menjaga persahabatan sekaligus melindungi pasangan Anda dari segala potensi godaan.

Pilihan lain adalah menjauhkan diri dari sahabat Anda. Ini mungkin lebih sulit, tetapi ini mungkin solusi terbaik jika Anda tidak merasa nyaman berada di dekat pasangan Anda. Anda masih dapat tetap berhubungan dengannya, tetapi cobalah untuk menghabiskan lebih sedikit waktu bersama secara langsung, atau setidaknya saat suami Anda ada.

Jika Anda memutuskan untuk mengonfrontasi pacar Anda tentang perasaannya, pastikan untuk melakukannya di tempat pribadi. Jelaskan kepada mereka bahwa Anda tahu bagaimana perasaannya, dan bahwa Anda ingin membicarakannya dengannya. Beri dia kesempatan untuk menjelaskan dirinya sendiri, dan bersiaplah untuk mendengarkan dengan seksama. Jika Anda meminta maaf dan setuju untuk tidak mengejar apa pun dengan pasangan Anda, yang terbaik adalah memaafkannya dan melanjutkan. Namun, jika dia tidak menyesal atau bersikeras, mungkin sudah waktunya untuk menetapkan beberapa batasan yang sehat dalam persahabatan.

Seringkali, asumsi dan hipotesis kita mengarah pada pusaran gagasan, dan bahkan orang yang menginginkan kebaikan tampak jauh. Penting agar Anda tidak membiarkan sahabat Anda merasa malu saat Anda menghadapi masalah ini.

Juga, atasi perasaan Anda dan waspadai reaksi/perilaku Anda di sekitarnya. Menunjukkan kedewasaan, komunikasi yang nyata, dan menunjukkan empati dapat sangat mendukung semua orang pada saat itu. Membangun kepercayaan diri membutuhkan waktu, jadi biarkan diri Anda melakukannya. Bekerja untuk membangun fondasi yang kuat melalui kata-kata, tindakan, dan perilaku yang tepat. Untuk sementara, menjauhlah dari teman Anda, jika perlu; Ketahuilah bahwa batasan yang sehat baik untuk setiap hubungan. Kita sering takut akan jarak dan jarak, berpikir bahwa itu akan menyebabkan putusnya hubungan, namun, memberi ruang dan mempertahankan batasan sebenarnya membantu hubungan berkembang.

Baca Juga  Cara Meredakan Pusing Setelah Minum Kopi

Jaga diri Anda dalam prosesnya. Setiap kali Anda merasa kewalahan oleh pikiran, tuliskan perasaan Anda dalam jurnal untuk mengatasinya dengan lebih baik. Tangani situasi dengan belas kasih dan rasa terima kasih daripada bersikap defensif.