Web Analytics Made Easy - Statcounter

Penelitian Terbaru Menunjukkan Penulis Anne Bront Adalah Seorang Kolektor Batu Yang Tajam

Novelis dan penyair Inggris Anne Bronte, sering disebut sebagai saudara perempuan Bronte yang “terlupakan” karena kematiannya pada usia 29 tahun karena tuberkulosis, terkenal karena buku-bukunya Agnes Gray (1847) dan The Tenant of Wildfell Hall (1848).

Namun, penelitian tersebut dilakukan oleh Sally Gaspard, yang mempelajari Bronte sebagai bagian dari Ph.D. di Universitas Aberdeen, Bronte juga seorang kolektor batu yang terampil dan memiliki minat aktif dalam geologi. Bahkan, penulis membuat koleksi spesimen yang menarik sebelum kematiannya pada tahun 1849.

Perlu dicatat bahwa Bronte sebelumnya dianggap mengumpulkan barang-barang karena nilai estetikanya. Namun, penelitian Gaspar mengungkapkan bahwa dia adalah seorang ahli geologi yang berpengetahuan dan terampil selama zaman keemasan sains.

“Ketertarikannya pada geologi disebutkan dalam karya sastranya – dan faktanya di The Tenant Of Wildfell Hall, dia merujuk langsung ke sains dan buku karya Sir Humphry Davy,” kata Gaspar seperti dikutip Guardian.

Bersama dengan para ahli dari Universitas Leeds dan perusahaan yang mengkhususkan diri dalam spektroskopi, Jaspars menemukan bahwa selain onyx dan onyx (kedua jenis batu) Bronte dikumpulkan di Scarborough, tempat dia bekerja sebagai pemulia, dan koleksi tersebut berisi flowstone dan a jenis langka obsidian merah yang berasal dari luar Inggris.

“Ini adalah pertama kalinya kelompok Anne secara sistematis dijelaskan dan diidentifikasi sepenuhnya, sehingga menambah pengetahuan Anne dan menunjukkan kepadanya bahwa dia berpikiran ilmiah dan terlibat dengan geologi. Dia adalah individu yang cerdas dan progresif yang selaras dengan ilmu pengetahuan. penyelidikan waktu itu.”

Penelitian ini sekarang telah diterbitkan dalam jurnal Bront Studies.
Sementara itu, bagi yang belum tahu, Anne Bronte adalah putri Maria dan Patrick Bronte, pendeta Irlandia yang miskin di Gereja Inggris. Pada tahun 1846 ia menerbitkan sebuah buku puisi dengan saudara perempuannya, dan kemudian menerbitkan dua novel, dengan nama samaran Acton Bell. Novel keduanya, The Tenant of Wildfell Hall, diyakini sebagai salah satu novel feminis pertama.

Baca Juga  Resep Nasi Mandi kambing Masakan Timur Tengah