Web Analytics Made Easy - Statcounter

Rekor Harga Minyak Moreng Menambah Lonjakan Inflasi Pangan Pasca Krisis Ukraina

Harga minyak goreng, yang digunakan dalam ribuan produk mulai dari cokelat hingga margarin dan pasta instan, berada di ambang kehancuran dan itu berarti pembeli perlu mempersiapkan bahan makanan yang lebih mahal.

Dari minyak mentah hingga biji-bijian dan minyak nabati, komoditas telah terguncang oleh invasi Rusia ke Ukraina dan sanksi AS dan Eropa yang mengikutinya.

Pelabuhan Ukraina ditutup, transportasi dan logistik terputus, dan pembeli tidak mau – atau tidak mampu – membayar asuransi dan biaya pengiriman yang diperlukan untuk mengamankan pengiriman dari Laut Hitam.

Ukraina dan Rusia bukan hanya pemasok utama gandum, jagung, dan jelai, tetapi juga menyumbang lebih dari 75 persen ekspor global minyak bunga matahari, salah satu dari empat minyak nabati terkemuka di dunia. Hal ini semakin mempersempit pasar global, dan mendorong harga minyak sawit dan kedelai, dua minyak yang paling banyak digunakan, ke rekor tertinggi.

“Ekspor minyak bunga matahari dari Laut Hitam dihentikan, dan operasi fracking di Ukraina turun,” kata Anilkumar Pagani, Kepala Riset Sunvin Group, broker dan konsultan minyak nabati yang berbasis di Mumbai.

“Ini akan menciptakan kekosongan besar dalam pasokan minyak nabati global.”
Kekosongan ini tidak akan mudah diisi karena pemasok biji minyak dan minyak nabati lainnya bergulat dengan masalah mereka sendiri.

Kekeringan mengurangi hasil kanola di Kanada tahun lalu, dan mengurangi hasil kedelai di Brazil dan Argentina. Malaysia memiliki kekurangan kronis pekerja pertanian, dan Indonesia telah membatasi ekspor minyak sawit untuk mengamankan pasokan domestiknya.

Akibatnya, harga empat minyak esensial—kelapa sawit, kedelai, rapeseed, dan bunga matahari—telah naik, dan kenaikan itu akan jatuh ke pembeli dalam bentuk biaya yang lebih tinggi untuk segala hal mulai dari permen hingga sampo di toko-toko lokal.

Baca Juga  Shell Sedang Mempertimbangkan Kembali Untuk Keluar Dari Ladang Minyak di Shetland

Harga minyak sawit, yang merupakan sepertiga dari pasokan global, telah meningkat lebih dari dua kali lipat sejak pertengahan Juni tahun lalu, sementara minyak kedelai naik hampir 50 persen.

Minyak bunga matahari dari Ukraina juga naik sekitar 50 persen, menurut harga dari UkrAgroConsult, yang paling baru tertanggal 24 Februari, hari invasi Rusia. Begitu juga dengan minyak lobak.

Tanpa tanda-tanda perang mereda, pembeli berlomba-lomba mencari persediaan. China mengeluarkan perintah untuk memprioritaskan keamanan komoditas, dan mengarahkan pembeli milik negara untuk mencari pasar bahan baku. Negara juga menjual cadangan minyak nabati dan kedelai negara di pasar lokal untuk mendinginkan harga.

India, importir minyak nabati terbesar, dan negara-negara di Timur Tengah sangat berisiko menjelang Ramadhan. India mengimpor sekitar 60 persen minyak gorengnya, dan harga pangan konsumen telah meningkat dengan laju tercepat dalam 14 bulan.

Ramadhan adalah bulan suci Islam yang ditandai dengan puasa dari fajar dan berpesta saat senja, dimulai pada awal April dan diikuti dengan Idul Fitri di bulan Mei. Dirayakan oleh umat Islam di seluruh dunia, acara ini biasanya meningkatkan permintaan minyak sawit dan minyak nabati lainnya yang digunakan untuk membuat manisan seperti biryani dan manisan.

Ada juga risiko bahwa krisis pasokan akan mendorong lebih banyak negara produsen untuk membatasi ekspor untuk melindungi ketahanan pangan mereka dan mengendalikan inflasi.

“Konsumen harus menghadapi harga yang lebih tinggi dan kemungkinan lebih banyak masalah pasokan,” kata Khor Yu-ling, ekonom regional di Segi Enam Advisors.

“Dari perspektif ekspor, kita harus mengharapkan lebih banyak populisme politik domestik untuk menambah guncangan eksternal yang mengganggu sektor pangan dan rantai pasokan.”

Baca Juga  Investasi AFM dan Crypto