Web Analytics Made Easy - Statcounter

Ponsel Berfokus Privasi Ini Tidak Memiliki Layanan Google

Ada pasar yang berkembang untuk smartphone yang berfokus pada privasi, dan Volla Phone 22 buatan Jerman menginginkan bagiannya. Banyak orang sekarang khawatir tentang privasi mereka ketika mereka menggunakan ponsel cerdas, yang menyebabkan produsen menyediakan lebih banyak alat bagi pengguna untuk mengontrol apa yang dibagikan. Misalnya, Google mengizinkan pengguna untuk menonaktifkan izin untuk aplikasi individual. Selain itu, Android 12, versi stabil terbaru dari sistem operasi seluler, memungkinkan pengguna memilih apakah mereka ingin aplikasi mengakses lokasi persis atau perkiraan mereka.

Mereka yang menginginkan kontrol lebih dapat memutuskan untuk memilih ponsel dengan fitur yang lebih fokus pada privasi, seperti Benco V8s, ponsel tanpa kamera dan GPS. Ada juga opsi untuk beralih ke sistem operasi lain dengan lebih banyak fitur, seperti GrapheneOS, yang merupakan sistem operasi berbasis Android yang berfokus pada privasi tetapi open source yang berfungsi pada ponsel Pixel tertentu.

Dibuat oleh startup Jerman Hallo Welt Systeme UG, Volla Phone 22 akan menjadi ponsel ketiga sejak diluncurkan. Ponsel ini tidak akan kesulitan untuk menonjol dari persaingan karena memiliki desain yang sederhana namun elegan. Kamera belakang dikelilingi oleh panel belakang kaca yang dapat dilepas. Menurut daftar Kickstarter, itu akan tersedia dalam warna hitam dan putih yang elegan, yang keduanya memiliki sentuhan piano. Sama seperti banyak ponsel yang berfokus pada privasi, Volla Phone 22 menjalankan versi Android yang bebas dari aplikasi dan layanan Google. OS kustom dengan desain minimalis juga memiliki berbagai fitur keamanan yang disembunyikan, seperti firewall untuk memasukkan alamat IP ke daftar hitam atau putih, pengunci aplikasi, kontrol orang tua, penyimpanan perangkat terenkripsi, dan penggunaan aplikasi sumber terbuka.

Baca Juga  Game Multiplayer Terbaik untuk PC

Itu dapat menjalankan sistem operasi lain juga

Selain fitur yang berfokus pada privasi, tambahan yang menarik adalah fungsi dual boot. Selain menjalankan Volla OS berbasis AOSP, pengguna akan dapat menginstal sistem operasi kedua seperti Ubuntu Touch pada perangkat. Saat ponsel dihidupkan, pemilik dapat memilih mana dari dua sistem operasi yang ingin dijalankan dengan mengakses menu multiboot. Menurut Winfuture, sistem operasi kedua hanya dapat diinstal pada kartu MicroSD, tetapi pembaruan fitur akan menambahkan dukungan untuk instalasi pada memori internal. Selain itu, pabrikan mengungkapkan bahwa mereka sedang berupaya membawa sistem operasi berbasis Linux lainnya ke perangkat, seperti Sailfish OS, Manjaro, dan Droidian.

Spesifikasi Volla Phone 22 menempatkannya tepat di kategori mid-range. Memiliki layar Full HD+ 6,3 inci dengan bukaan kamera depan 16 MP. Ponsel ini ditenagai oleh prosesor MediaTek Helio G85, yang merupakan chip 4G. Pendukung Kickstarter akan bisa mendapatkannya hanya dalam satu konfigurasi yang memiliki RAM 4GB dan penyimpanan 128GB. Sebuah slot kartu MicroSD (mendukung hingga 512GB) disertakan bagi mereka yang ingin menambahkan lebih banyak penyimpanan. Dua kamera di bagian belakang adalah sensor utama 48MP dan kamera sudut lebar 8MP yang juga dapat mengambil foto makro. Ponsel ini juga memiliki NFC, Bluetooth 5.0, Wi-Fi dual-band, GPS, dukungan SIM ganda (hanya nano), dan pemindai sidik jari yang dipasang di belakang.

Volla Phone 22 memiliki baterai 4.500mAh yang dapat dilepas. Hallo mengatakan itu mendukung pengisian cepat tetapi tidak menentukan peringkatnya. Namun, pembeli akan mendapatkan adaptor daya yang disertakan dalam kotak. Pengisian daya dengan kabel dilakukan melalui port USB-C di bagian bawah bersama dengan jack audio 3,5mm. Fitur yang luar biasa namun keren adalah ponsel ini mendukung pengisian nirkabel Qi meskipun memiliki panel belakang yang dapat dilepas. Smartphone telah terdaftar di Kickstarter dan telah melampaui targetnya empat kali pada saat penulisan. Namun, beberapa fasilitas awal tersedia dengan label harga di bawah harga eceran resmi €398 (~$430). Pembeli yang tertarik di AS yang ingin dapat memesan telepon, asalkan mereka telah mengkonfirmasi bahwa mereka dapat bekerja dengan operator mereka. Mereka yang menginginkan ponsel yang lebih kuat lebih baik menunggu OSOM OV1, yang dijadwalkan diluncurkan akhir tahun ini.