Web Analytics Made Easy - Statcounter

Pembekuan Darah: Gejala Yang Harus Diwaspadai dan Kapan Harus Menghubungi Dokter

Pembekuan darah, atau koagulasi, adalah proses vital yang mencegah pendarahan berlebihan atau kehilangan darah jika terjadi cedera. Ketika seseorang terluka, gumpalan darah di daerah itu menghentikan pendarahan dan ketika itu selesai, biasanya pecah. Ini adalah proses yang sederhana, tetapi hal-hal bisa salah dan seseorang mungkin mulai mengembangkan gumpalan ini di pembuluh darah tanpa alasan apa pun. Ini dapat mengganggu aliran oksigen ke jantung dan bagian tubuh lainnya, menyebabkan keadaan darurat yang mengancam jiwa, seperti serangan jantung atau stroke.

Darah kita umumnya cair, tetapi gumpalan darah disebut sebagai massa darah seperti jeli. Trombosis menyelamatkan nyawa jika terjadi infeksi, tetapi ketika terbentuk di dalam pembuluh darah tanpa sebab apa pun, itu bisa mengancam jiwa. Secara umum, bekuan darah yang tidak bergerak tidak berbahaya, tetapi jika terlepas dan mengalir ke organ seperti jantung dan paru-paru, itu bisa menjadi macet dan menghalangi aliran darah. Berikut adalah beberapa gejala umum pembekuan darah yang harus Anda ketahui.

Pembekuan yang terbentuk di vena dalam di lengan atau kaki Anda disebut deep vein thrombosis (DVT). Jenis gumpalan ini sangat berbahaya karena dapat dengan mudah menyebar ke jantung atau paru-paru Anda. Anda mungkin mengalami pembengkakan, nyeri, nyeri tekan, sensasi dan perubahan warna kemerahan di daerah yang terkena. Gejala tergantung pada ukuran gumpalan.

Gumpalan darah umumnya tidak berkembang di jantung, tetapi bukan tidak mungkin. Bekuan di jantung bisa menjadi penyebab serangan jantung. Berat di dada, pusing, dan sesak napas adalah beberapa gejala umum dari trombosis di jantung.

Pembekuan darah di paru-paru dimulai jauh di dalam vena di lengan dan kaki. Ketika mereka mencapai paru-paru, mereka disebut sebagai emboli paru (PE). Orang tersebut mungkin merasakan nyeri dada, jantung berdebar-debar, masalah pernapasan, atau mungkin batuk darah.

Baca Juga  Cyang secara diam-diam dapat merusak kesehatan Anda

Pembekuan darah dapat terjadi di pembuluh darah usus. Ini dapat disebabkan oleh masalah hati atau penggunaan pil KB yang berlebihan. Dalam kasus seperti itu, Anda mungkin merasakan sakit parah di perut, diare, tinja berdarah, dan Anda mungkin merasa kembung.

Pertama-tama, sulit untuk membaca sendiri tanda-tanda pembekuan darah karena tumpang tindih dengan gejala kondisi kesehatan lainnya. Dalam beberapa kasus, orang tidak memiliki gejala yang jelas. Hanya setelah diagnosis yang tepat dapat ditentukan apakah Anda benar-benar memiliki masalah ini atau tidak. Jika Anda merasa memiliki gumpalan darah atau melihat gejala apa pun, segera dapatkan bantuan medis. Sel-sel kita mulai mati empat menit setelah penyumbatan peredaran darah. Karena itu, untuk menghindari risiko komplikasi apa pun, bertindak secepat mungkin