Web Analytics Made Easy - Statcounter

Para Peramal Melihat Peluang Resesi Yang Semakin Besar Karena Fed Menaikkan Suku Bunga Tahun Ini Untuk Melawan Inflasi

Para peramal menaikkan perkiraan mereka untuk resesi dan meningkatkan ekspektasi mereka untuk inflasi karena Federal Reserve menghadapi kesulitan kenaikan harga yang cepat dan meningkatnya ketidakpastian dari invasi Rusia ke Ukraina.

Probabilitas resesi AS telah dinaikkan menjadi 33% dalam 12 bulan ke depan, naik 10 poin persentase dari jajak pendapat 1 Februari. Peluang resesi di Eropa adalah 50%.

Responden memperdebatkan apakah kenaikan harga komoditas baru-baru ini akan menyebabkan Federal Reserve menaikkan suku bunga lebih cepat karena meningkatkan inflasi atau menaikkan suku bunga lebih sedikit karena mengurangi pertumbuhan.

“Dampak pajak dari harga komoditas yang lebih tinggi lebih cenderung memperlambat laju kenaikan daripada efek inflasi yang mempercepatnya,” tulis Guy Lepas, analis pendapatan tetap senior di Janie Montgomery Scott.

Tetapi Rob Morgan, wakil presiden senior di MOSAIC, menulis: “Saya memperkirakan kenaikan suku bunga enam perempat poin dari The Fed pada tahun 2022. Jika CPI mencapai 9% dalam laporan Maret atau April, The Fed dapat berada di bawah tekanan kenaikan. menjadi 50 basis poin. Naik di bulan Mei.”

33 responden, termasuk pengelola dana, ahli strategi, dan ekonom, memperkirakan The Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 4,7 kali tahun ini, sehingga suku bunga dana hingga akhir tahun sebesar 1,4% dan 2% pada akhir tahun 2023. Hampir setengahnya responden melihat bank sentral Ini naik 5-7 kali tahun ini.

Siklus kenaikan suku bunga diperkirakan akan berakhir pada puncak suku bunga 2,4%, di sekitar suku bunga netral Fed. Tetapi setengah dari responden percaya bahwa The Fed pada akhirnya mungkin harus menaikkan suku bunga di atas netral untuk mengendalikan inflasi.

Baca Juga  Indodax dan perkembangannya

Kenaikan suku bunga diperkirakan akan mencapai puncak CPI di 8,5% di bulan Maret, tetapi secara bertahap menurun hingga akhir tahun di masih tinggi di 5,2%. Itu hampir poin persentase penuh lebih tinggi dari jajak pendapat Februari. CPI pada tahun 2023 diperkirakan akan naik sebesar 3,3%, tingkat yang masih di atas target The Fed.

“Kita mungkin berada di puncak kenaikan suku bunga Fed pada saat yang sama ketika ada tanda minus di depan PDB,” tulis Peter Bokfar, kepala investasi di Bleakley Consulting Group. “Situasi yang mengerikan, tetapi sampai inflasi turun tajam, mereka tidak punya pilihan selain melanjutkan.”

Resesi bukanlah kondisi penting
Sementara resesi dipandang sebagai kemungkinan yang lebih besar daripada di bulan Februari, itu bukan kasus dasar bagi sebagian besar responden. Perkiraan rata-rata untuk PDB tahun ini turun 0,8 poin persentase tetapi masih sedikit di atas tren 2,8%. Perkiraan PDB untuk 2023 turun sekitar setengah poin dari survei terakhir, menjadi 2,4%.

Ekspektasi inflasi sudah tinggi tahun ini, tetapi invasi Rusia ke Ukraina memperburuk situasi dengan hampir 90% mengatakan mereka telah meningkatkan ekspektasi inflasi untuk 2022 karena perang. Mereka menambahkan rata-rata 0,8 poin persentase ke ekspektasi inflasi mereka. 60% responden mengatakan mereka telah menurunkan perkiraan PDB mereka karena invasi rata-rata setengah poin.

Sementara ekspektasi inflasi meningkat dan ekspektasi pertumbuhan turun, ekspektasi saham relatif bullish. Responden menurunkan ekspektasi mereka untuk saham, tetapi hanya 53% sekarang yang mengatakan saham dinilai terlalu tinggi dibandingkan ekspektasi pendapatan dan pertumbuhan. Itu turun dari 88% tahun lalu, dan ini merupakan penurunan responden terendah sejak pandemi dimulai.