Web Analytics Made Easy - Statcounter

Organ tubuh utama yang terkena COVID; gejala yang harus diwaspadai

Dua tahun dalam epidemi, kami telah belajar bahwa Covid bukan hanya penyakit pernapasan. Ini mempengaruhi bagian lain dari tubuh, juga. Terjadinya COVID di bagian tubuh lain sangat berbahaya sehingga terkadang pasien mungkin perlu dirawat di rumah sakit.

Dengan COVID, masih dalam tahap epidemi, dan mengingat konsekuensinya pada organ lain, perlu diketahui gejala dasar terkait COVID yang dapat mengarahkan pasien untuk mencari bantuan medis sesegera mungkin.

Virus corona membutuhkan jenis sel reseptor khusus untuk masuk ke dalam tubuh. Apapun organ yang mengandung sel reseptor ini, mereka rentan terhadap serangan virus. Diketahui bahwa virus memperburuk kondisi organ yang dilaluinya untuk masuk ke dalam tubuh.

Pada jantung, penyakit Covid dapat menyebabkan sindrom koroner akut, gagal jantung kongestif, miokarditis, dan aritmia.

Meskipun penyebab mendasar dari komplikasi jantung ini beragam, hubungan COVID tidak dapat dikesampingkan karena banyak kasus telah muncul sejak pecahnya epidemi.

Para peneliti telah bekerja untuk menghubungkan COVID dengan penyakit jantung. Satu studi menyatakan: “Respons inflamasi sistemik seperti badai sitokin dapat menyebabkan miokarditis tanpa infiltrasi virus langsung. Mereka dapat menyebabkan gagal jantung dan aritmia. Ini dapat terjadi bahkan setelah fase akut infeksi telah sembuh dan tanpa adanya kerusakan paru-paru.”

Orang yang sudah memiliki masalah jantung harus berhati-hati karena COVID dapat memperburuk kondisi.

Gejala umum gangguan jantung saat terinfeksi virus Corona adalah dada sesak, keringat dingin, gangguan pernapasan, detak jantung tidak teratur, serta rasa tidak nyaman pada lengan, leher, dan rahang.

COVID memiliki efek paru langsung. Karena virus corona diketahui menginfeksi tubuh manusia sebagian besar melalui sistem pernapasan, dampaknya terhadap paru-paru tidak dapat dihindari. Karena reaksi kekebalan, banyak kotoran dan cairan menumpuk di paru-paru.

Baca Juga  Tips untuk memudahkan hidup pasangan yang berjuang dengan kecemasan

Dalam kasus kritis, telah diamati bahwa virus Corona menyerang dan menghancurkan dinding dan lapisan kantung udara di paru-paru. Hal ini menyebabkan peradangan.

Gejala umum adalah sekresi dahak yang berlebihan, batuk, dada sesak, dan kesulitan bernapas.

Orang dengan COVID dapat menunjukkan tanda-tanda gangguan fungsi ginjal bahkan jika mereka tidak pernah memiliki kondisi tersebut. Menurut studi penelitian, lebih dari 30% pasien yang menderita COVID mengembangkan masalah ginjal di kemudian hari.

Ginjal mengandung sel reseptor yang memungkinkan masuknya virus corona ke dalam tubuh. COVID mempengaruhi ginjal karena kadar oksigen dalam darah yang rendah secara tidak normal yang disebabkan oleh pneumonia. Ketika sistem kekebalan tubuh bereaksi agresif terhadap virus, itu menyebabkan badai seluler yang juga dapat mempengaruhi fungsi ginjal normal.

Gumpalan kecil yang terbentuk karena COVID dapat memblokir pembuluh darah kecil di ginjal dan mencegahnya bekerja secara normal.

Gejala umum yang terlihat ketika ginjal rusak akibat COVID adalah buang air kecil tidak teratur, pergelangan kaki dan kaki bengkak, bengkak di sekitar mata, sesak napas, kelelahan, kejang, dan koma.

Menurut studi tinjauan, lebih dari 50% orang yang terinfeksi virus COVID memiliki setidaknya satu gejala GI. Diare adalah gejala gastrointestinal yang sangat umum yang terkait dengan COVID. Sakit perut tiba-tiba tanpa penyebab lain, mual dan muntah juga terlihat pada orang-orang selama COVID.

Pendarahan gastrointestinal adalah gejala lain yang jarang terlihat terkait dengan sistem pencernaan. Menurut sebuah penelitian, perdarahan gastrointestinal diamati pada 3% pasien COVID yang dirawat di rumah sakit. Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa pendarahan ini adalah konsekuensi terburuk dari COVID.

Dalam beberapa kasus, virus corona terlihat pada cairan serebrospinal dan sel otak pasien.

Baca Juga  Bisakah Anda tanpa gejala dengan monkeypox?

Ada beberapa cara penyakit Covid dapat mempengaruhi otak. Sel reseptor virus corona terletak di korteks serebral dan batang otak, yang memfasilitasi masuknya virus. Gumpalan yang terbentuk pada COVID dapat mempersempit arteri ke otak, menyebabkan stroke.

Gejala umum COVID yang terkait dengan masalah otak adalah kejang, kehilangan penciuman dan rasa, sakit kepala, kurang konsentrasi, perubahan perilaku, dan kehilangan kesadaran.