Web Analytics Made Easy - Statcounter

Nvidia Mempertimbangkan Untuk Bekerja Sama Dengan Intel Dalam Pembuatan Chip

Nvidia sedang dalam pembicaraan dengan Intel tentang kemungkinan menggunakan raksasa teknologi sebagai pengecoran untuk memproduksi chip-nya.

“Intel tertarik kami menggunakan pengecorannya,” kata CEO Nvidia Jensen Huang kepada wartawan selama sesi tanya jawab di konferensi GTC perusahaan pada hari Rabu. “Kami sangat tertarik untuk mengeksplorasinya dan menjadi pengecoran sekaliber TSMC.”

Dia menekankan bahwa misi “bukan untuk menjadi lemah hati.”

CEO Intel Pat Gelsinger mengatakan kepada FOX Business’ Mornings with Maria pada hari Rabu tentang rencana perusahaan untuk menjadi pemasok utama untuk pengecoran di Amerika Serikat, tetapi tidak menyebutkan diskusi dengan Nvidia. Intel menolak mengomentari komentar Huang.

Saham Nvidia naik 10% dan Intel naik sekitar 7% selama sesi perdagangan Kamis.

Haung mencatat bahwa diskusi pengecoran dapat memakan waktu lama, mencatat kemitraannya dengan TSMC dan Samsung membutuhkan “bertahun-tahun untuk dikembangkan.”

“Ini bukan hanya tentang keinginan. Kita harus menyelaraskan teknologi, kita harus menyelaraskan model bisnis, kita harus menyelaraskan kemampuan, kita harus menyelaraskan proses operasi dan sifat kedua perusahaan. Butuh waktu yang wajar dan banyak diskusi yang mendalam dan mendalam.” “Kami sangat terbuka untuk memikirkan Intel, dan saya senang dengan upaya yang mereka lakukan.”

Itu juga menepis kekhawatiran potensial bahwa Nvidia akan membagikan rahasianya dengan Intel.

“Kami telah bekerja erat dengan Intel, dan membagikan peta jalan kami dengan mereka untuk waktu yang lama sebelum kami membagikannya kepada publik, selama bertahun-tahun. Intel telah mengetahui rahasia kami selama bertahun-tahun. AMD telah mengetahui rahasia kami selama bertahun-tahun,” katanya. “Kami canggih dan cukup dewasa untuk menyadari bahwa kami harus bekerja sama.”

Baca Juga  Seberapa Jauh Jangkauan AirTag? Jarak & Jarak Dijelaskan

Diskusi antara Nvidia dan Intel terjadi ketika dunia terus merasa sakit karena kekurangan chip semikonduktor yang terus-menerus, yang menurut beberapa pemimpin industri dapat diperpanjang hingga setidaknya 2023.

Menurut Asosiasi Industri Semikonduktor, pangsa kapasitas manufaktur semikonduktor global di Amerika Serikat telah turun dari 37% pada tahun 1990 menjadi 12% saat ini, sebagian besar disebabkan oleh subsidi pemerintah yang signifikan dari pesaing global. Layanan Penelitian Kongres memperkirakan bahwa hampir 90% dari produksi semikonduktor canggih global terkonsentrasi di Taiwan dan Korea Selatan.

Pada bulan Januari, Departemen Perdagangan mengungkapkan bahwa stok chip turun menjadi kurang dari lima hari pada tahun 2021 dari 40 hari pada tahun 2019, menambah tekanan untuk meningkatkan pengeluaran pemerintah. Sekretaris Perdagangan Gina Raimondo dan yang lainnya telah meminta Kongres untuk meloloskan Undang-Undang Inovasi Bipartisan, yang akan menginvestasikan $52 miliar dalam produksi semikonduktor domestik, inovasi dan manufaktur maju, serta menciptakan kantor rantai pasokan pertama di Amerika Serikat.

Untuk memulihkan kepemimpinan AS dalam manufaktur semikonduktor, Intel mengumumkan investasi lebih dari $20 miliar untuk membangun dua pabrik chip di Ohio, termasuk investasi $100 juta selama dekade berikutnya untuk membangun jaringan bakat dan mendukung penelitian industri semikonduktor, pendidikan, dan pengembangan tenaga kerja di seluruh Amerika Serikat.

Pabrik-pabrik tersebut diharapkan dapat menciptakan 3.000 pekerjaan teknologi tinggi dan 7.000 pekerjaan konstruksi serta mendukung puluhan ribu pekerjaan tambahan jangka panjang di seluruh ekosistem pemasok dan mitra yang luas.

Itu juga mengumumkan rencana pada bulan September untuk menginvestasikan $20 miliar di dua pabrik chip baru unggulan perusahaan di kampus Ocotillo perusahaan di Chandler, Arizona, sehingga total investasinya di negara bagian menjadi hampir $50 miliar.

Baca Juga  Foto Google Menawarkan Penyimpanan Tanpa Batas Untuk Pengguna T-Mobile

Sementara itu, Micron Technology menginvestasikan $150 miliar secara global selama dekade berikutnya dalam pembuatan memori serta penelitian dan pengembangan, termasuk potensi perluasan pabrik manufakturnya di Amerika Serikat.