Web Analytics Made Easy - Statcounter

Sony PlayStation dan Nintendo Menangguhkan Penjualan di Rusia Karena Perang Ukraina

Sony dan divisi PlayStation Nintendo telah menghentikan penjualan produk di Rusia, menjadi merek besar terbaru yang menarik diri dari negara itu karena perang Ukraina.

Seorang perwakilan dari konsol video game Sony mengatakan pada hari Rabu bahwa perusahaan telah menangguhkan semua pengiriman konsol dan perangkat lunak di negara tersebut, termasuk peluncuran judul balap baru Gran Turismo 7. PlayStation Store juga tidak akan tersedia di Rusia.

“Sony Interactive Entertainment (SIE) bergabung dengan komunitas global dalam menyerukan perdamaian di Ukraina,” kata perusahaan itu.

Sony Group mengatakan telah memberikan sumbangan $2 juta kepada Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi dan Save the Children “untuk mendukung para korban tragedi ini”.

Secara terpisah pada hari Rabu, Nintendo mengatakan akan menangguhkan semua pengiriman ke Rusia “untuk masa mendatang,” mengutip “fluktuasi signifikan seputar logistik pengiriman dan distribusi barang fisik.”

Pembuat konsol Switch juga telah memutuskan untuk menunda perilisan Advance Wars 1+2: Re-Boot Camp, sebuah game strategi bertema militer, “mengingat peristiwa dunia baru-baru ini.”

Sony dan Nintendo mengikuti jejak merek terkenal McDonald’s, Coca-Cola, PepsiCo dan Starbucks, yang menghentikan operasi di Rusia di tengah protes terhadap invasi negara itu ke Ukraina.

Pekan lalu, perusahaan video game mulai mengambil langkah untuk memutuskan hubungan dengan Rusia. CD Projekt, pembuat game sci-fi Cyberpunk 2077 dan Electronic Arts, mengatakan mereka akan melarang semua penjualan game dan konten di Rusia dan Belarusia.

Microsoft mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka akan menghentikan semua penjualan baru produk dan layanannya di Rusia, termasuk konsol game Xbox, perangkat lunak, dan layanan berlangganan. Epic Games, studio yang menciptakan Fortnite, mengikuti keesokan harinya, dengan mengatakan itu “menghentikan perdagangan dengan Rusia di game kami.”

Baca Juga  Cara Menyematkan Posting & Gulungan Ke Profil Instagram Anda

Keputusan Sony adalah salah satu langkah industri yang paling signifikan hingga saat ini. Perusahaan ini memiliki kehadiran terbesar di Rusia dari semua produsen konsol, menurut orang dalam industri.

“PlayStation memiliki basis terpasang terbesar, jadi jika sebuah perusahaan di sisi konsol memiliki pilihan yang sangat sulit dari sudut pandang keuangan murni, itu adalah Sony,” kata Lewis Ward, kepala game di perusahaan riset IDC, kepada CNBC baru-baru ini.

Mykhailo Fedorov, menteri digital Ukraina, sebelumnya telah meminta Microsoft dan Sony untuk melarang semua akun Rusia dan Belarusia dan membatalkan acara yang direncanakan di kedua negara.