Web Analytics Made Easy - Statcounter

Negara-negara IEA Akan Melepaskan 60 Juta Barel Minyak Lagi Untuk Mengatasi Kenaikan Harga

Negara-negara anggota Badan Energi Internasional sepakat pada hari Kamis untuk melepaskan tambahan 60 juta barel minyak dari cadangan untuk melawan harga tinggi setelah serangan militer Rusia di Ukraina.

Badan yang berbasis di Paris mengatakan langkah itu mengikuti tindakan bulan lalu oleh anggota IEA yang berjanji untuk melepaskan 62,7 juta barel cadangan darurat.

31 negara anggota Badan Energi Internasional – yang meliputi Amerika Serikat, konsumen minyak terbesar dunia, sebagian besar Eropa, Australia, Jepang, Meksiko, dan lainnya – akan melepaskan total 120 juta barel dari cadangan darurat mereka, pelepasan terbesar dalam 47 tahun sejarah badan tersebut.

Sekitar setengah dari jumlah itu akan berasal dari cadangan AS, termasuk dalam keputusan yang diumumkan sebelumnya oleh Washington untuk melepaskan 180 juta barel minyak selama enam bulan.

“Keputusan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk melepaskan dua stok minyak darurat yang hanya berjarak satu bulan, dan dalam skala yang lebih besar dari apa pun sebelumnya dalam sejarah IEA, mencerminkan tekad negara-negara anggota untuk melindungi ekonomi global dari dampak sosial dan ekonomi dari guncangan minyak,” kata Fatih Birol, Direktur Eksekutif IEA Internasional, setelah agresi Rusia terhadap Ukraina.

Pada awal perang Rusia di Ukraina, negara-negara anggota IEA memiliki 1,5 miliar barel cadangan publik dan sekitar 575 juta barel di bawah kewajiban dengan industri.

Kesepakatan terkoordinasi terbaru untuk menghapuskan IEA akan menjadi yang kelima sejak badan tersebut dibentuk pada 1974. Tindakan kolektif sebelumnya dilakukan pada 1991, 2005, 2011 dan bulan lalu, katanya.

Stok minyak darurat di negara-negara anggota IEA baik dalam bentuk stok publik (dimiliki oleh pemerintah atau oleh badan khusus) atau stok yang dimiliki oleh industri di bawah kewajiban pemerintah.

Baca Juga  Shell Sedang Mempertimbangkan Kembali Untuk Keluar Dari Ladang Minyak di Shetland

Dalam hal saham publik, mereka dapat dilepaskan melalui tender atau pinjaman ke pasar, yang akan diapungkan dan disiapkan dalam beberapa minggu mendatang.

IEA mengatakan bahwa dalam kasus stok industri yang mengikat, kewajiban akan dikurangi melalui keputusan legislatif atau mandat administratif, untuk membuat jumlah tersedia untuk konsumsi.

Badan tersebut mengatakan bahwa selama enam bulan ke depan, sekitar 240 juta barel stok minyak darurat, setara dengan lebih dari satu juta barel per hari, akan tersedia di pasar global.

“Tindakan kolektif terbaru ini sekali lagi menunjukkan persatuan negara-negara anggota IEA dalam solidaritas mereka dengan Ukraina dan tekad mereka untuk memberikan stabilitas pasar minyak selama masa sulit ini,” kata Birol.

“Peristiwa di Ukraina menjadi semakin mengganggu dari hari ke hari, dan tindakan oleh IEA diperlukan saat ini untuk meredakan beberapa tekanan di pasar energi.”

Perkembangan terbaru datang karena harga minyak terus naik di tengah kekhawatiran tentang pasokan dan peningkatan permintaan di tengah pemulihan ekonomi global dari pandemi virus corona.

Harga minyak, yang naik 68 persen tahun lalu di tengah pemulihan ekonomi yang lebih cepat dari perkiraan, sangat fluktuatif tahun ini, terbebani oleh konflik Rusia-Ukraina.

Brent telah naik sekitar 30 persen sejak awal tahun ini, setelah jatuh dari level tertinggi 14 tahun bulan ini, ketika minyak mentah menyentuh hampir $140 per barel.

Minyak mentah Brent, patokan global untuk dua pertiga minyak dunia, diperdagangkan pada 100,70 per barel pada pukul 23:03 waktu UEA pada Kamis, sementara West Texas Intermediate, pengukur yang melacak minyak mentah AS, berada di 96,35 dolar AS per barel.

“Invasi Rusia ke Ukraina memberikan premi risiko dalam harga minyak yang kemungkinan akan tetap mengakar di pasar selama beberapa bulan,” kata Ehsan Khoman, direktur riset pasar negara berkembang untuk Eropa, Timur Tengah dan Afrika di MUFG Bank.

Baca Juga  Asuransi kesehatan Murni terbaik tahun 2021

Pengiriman minyak mentah lintas laut Rusia akan runtuh pada kuartal kedua karena sanksi.

“Selain defisit simultan yang diwakili oleh penipisan stok dan penurunan kapasitas cadangan di tengah kelangkaan struktural sehubungan dengan investasi yang terus menguras kompleks, perkiraan model kami menunjukkan peningkatan signifikan dalam profil minyak dalam waktu dekat,” kata Khoman .