Web Analytics Made Easy - Statcounter

Penjualan Ritel Turun di Bulan Februari Karena Pembatasan Covid Mereda

Kantor Statistik Nasional mengatakan penurunan penjualan alkohol dan tembakau mungkin terkait dengan meningkatnya kepercayaan diri untuk pergi ke bar dan restoran. Volume penjualan online turun 4,8% selama satu bulan setelah pertumbuhan yang kuat di bulan Desember dan Januari. Penurunan tak terduga dalam penjualan Februari terjadi setelah kenaikan 1,9% pada Januari.

“Setelah Januari yang naik, penjualan ritel turun sedikit bulan lalu,” kata Heather Boville, wakil direktur survei dan indikator ekonomi Kantor Statistik Nasional. “Ada penurunan nyata bagi perusahaan yang sebagian besar berdagang secara online, setelah kinerja yang kuat selama liburan dan Tahun Baru.” Dia mencatat bahwa lebih banyak konsumen pergi ke bar dan restoran selama bulan tersebut, yang meningkatkan penjualan makanan eceran.

Lebih banyak sosialisasi, serta banyak dari kita kembali ke tempat kerja, berarti itu adalah bulan yang baik untuk pakaian dan department store dengan orang-orang yang ingin memperluas lemari pakaian mereka. Tetapi dikatakan bahwa barang-barang rumah tangga dan banyak toko lain mencatat penurunan.

“Komentar menunjukkan bahwa cuaca buruk di Februari dapat berdampak, sementara peningkatan perjalanan setelah pencabutan pembatasan Rencana B di Inggris pada akhir Januari mendorong penjualan bahan bakar di atas tingkat pra-pandemi untuk pertama kalinya,” tambah Bofill. Sementara volume penjualan online menurun pada bulan Februari, yang mengikuti kenaikan kuat pada bulan Desember dan Januari.

Ledakan penjualan online berlanjut dengan bantuan pandemi Covid, dengan volume penjualan Februari masih 33,2% lebih tinggi dari level Februari 2020 sebelum virus corona. Tetapi proporsi penjualan ritel online turun menjadi 27,8% pada Februari 2022, terendah sejak sebelum pandemi dikunci pada Maret 2020 ketika itu 22,7%.

“Penurunan penjualan ritel pada Februari tentu tidak diharapkan untuk toko-toko kecil di jalan raya di Inggris,” kata Dr Jackie Mulligan, pakar pemerintah di Gugus Tugas Jalan Tinggi dan pendiri ShopAppy.

Baca Juga  jadwal libur nasional yang akan berlaku pada tahun 2022

“Untungnya jejak jalan mingguan Inggris mulai meningkat pada bulan Maret, dengan cuaca yang membaik, tetapi pada bulan Februari ribuan bisnis yang bekerja dengan kami mengatakan itu sangat menantang dan data ini mencerminkan hal itu.”

Meskipun rebound kuat di sektor ritel selama setahun terakhir, “sudah ada tanda-tanda bahwa krisis biaya hidup memukul kepercayaan diri,” kata Lisa Hooker, pemimpin pasar konsumen PwC. “Hampir semua penurunan penjualan di Februari disebabkan oleh penurunan penjualan non-bahan makanan,” tambahnya.

Allied Patchett, kepala ritel dan barang konsumen di Lloyds Bank, mengatakan beberapa bulan mendatang dapat mengganggu pengecer.

“Dampak dari krisis biaya hidup diperkirakan akan menjadi sangat parah dengan sangat cepat,” katanya. “Ada juga dampak konflik di Ukraina pada rantai pasokan tertentu, yang masih berjuang untuk pulih dari tekanan selama dua tahun terakhir, dan ketidakpastian yang diciptakan situasi bagi perusahaan.”

Keluarga yang berjuang menghadapi tekanan yang meningkat dari kenaikan harga dengan inflasi naik 6,2% dalam 12 bulan hingga Februari – kenaikan tercepat dalam 30 tahun. Harga melebihi upah dan Bank of England percaya inflasi bisa mencapai dua digit tahun ini.