Web Analytics Made Easy - Statcounter

Minum Kopi Setiap Hari Dapat Memperpanjang Hidup dan Meningkatkan Kesehatan Jantung

Sebuah studi baru menemukan bahwa kesehatan jantung dan umur Anda dapat ditingkatkan dengan minum dua cangkir kopi sehari.

Manfaat kesehatan terbesar ditemukan pada individu yang minum dua atau tiga cangkir sehari dibandingkan dengan mereka yang tidak.

Orang-orang ini memiliki risiko 10 hingga 15 persen lebih rendah terkena penyakit jantung koroner, gagal jantung, masalah irama jantung, atau kematian karena sebab apa pun.

Studi ini adalah analisis terbesar dari jenisnya, melacak lebih dari 400.000 warga Inggris selama setidaknya 10 tahun.

Para ilmuwan telah melaporkan bahwa manfaat kopi berlaku untuk orang sehat dan mereka yang memiliki penyakit jantung.

Para peneliti mengatakan temuan mereka menunjukkan bahwa minum kopi setiap hari tidak boleh berkecil hati, melainkan harus dimasukkan sebagai bagian dari diet sehat.

Biji kopi mengandung lebih dari 100 fitokimia bergizi.

Profesor Kistler menjelaskan bahwa mereka mengurangi stres oksidatif dan peradangan dan meningkatkan sensitivitas insulin dan metabolisme.

Senyawa bioaktif juga menghalangi penyerapan lemak dan molekul di usus yang terkait dengan irama jantung yang tidak normal.

Secara keseluruhan, peserta yang minum kurang dari dua cangkir atau lebih dari tiga cangkir tampil kurang baik.

Namun, risiko stroke atau kematian terkait jantung lebih rendah di antara mereka yang minum satu cangkir kopi per hari.

Minum kopi juga dikaitkan dengan risiko kematian yang lebih rendah bagi orang yang didiagnosis dengan aritmia atau aritmia.

Misalnya, mereka yang menderita fibrilasi atrium (fibrilasi atrium) di mana jantung berdetak cepat hampir 20 persen lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal dibandingkan peminum non-kopi jika mereka hanya minum satu cangkir sehari.

Apakah boleh minum kopi jika Anda memiliki masalah jantung?

Baca Juga  daftar 6 terapan investasi Saham online terpilih

Penulis utama Profesor Peter Kistler, dari Baker Heart Institute, Melbourne, Australia, mengatakan: ‘Karena kopi dapat mempercepat detak jantung, beberapa orang khawatir bahwa meminumnya dapat menyebabkan atau memperburuk masalah jantung tertentu.

“Dari sinilah saran medis umum untuk berhenti minum kopi mungkin berasal.

“Tetapi data kami menunjukkan bahwa asupan kopi setiap hari tidak boleh dikecilkan, melainkan harus dimasukkan sebagai bagian dari diet sehat untuk orang dengan dan tanpa penyakit jantung.

“Kami menemukan bahwa minum kopi memiliki efek netral – artinya tidak membahayakan – atau dikaitkan dengan manfaat bagi kesehatan jantung.”

Profesor Kistler menambahkan: ‘Dokter umumnya memiliki beberapa kekhawatiran bahwa orang dengan penyakit kardiovaskular atau aritmia yang diketahui terus minum kopi.

“Jadi mereka sering berbuat salah dan menyarankan mereka untuk berhenti meminumnya sepenuhnya karena takut itu bisa menyebabkan detak jantung yang berbahaya.

“Tetapi penelitian kami menunjukkan bahwa konsumsi kopi secara teratur aman dan dapat menjadi bagian dari diet sehat bagi penderita penyakit jantung.”

Profesor Kistler menambahkan: “Ada berbagai macam mekanisme dimana kopi dapat mengurangi kematian dan memiliki efek positif pada penyakit kardiovaskular.

“Peminum kopi harus merasa diyakinkan bahwa mereka dapat terus menikmati kopi bahkan jika mereka memiliki penyakit jantung. Kopi adalah penambah kognitif yang paling umum – itu membangunkan Anda, membuat Anda lebih tajam secara mental dan merupakan komponen yang sangat penting dari kehidupan sehari-hari banyak orang.”

Studi kopi

Tim internasional menggunakan data dari BioBank di Inggris – melihat konsumsi mulai dari satu hingga lebih dari enam cangkir per hari.

Mereka membandingkan tingkat dengan masalah irama jantung (aritmia), penyakit kardiovaskular, dan kematian secara keseluruhan dan terkait jantung.

Baca Juga  Pengobatan di Rumah Alami untuk Sakit Tenggorokan

Dalam banyak kasus, kopi secara signifikan mengurangi risiko kesehatan jantung – terlepas dari olahraga, alkohol, merokok, diabetes, dan tekanan darah tinggi.

Para peneliti mengikuti 382.535 pria dan wanita dengan usia rata-rata 57 tahun tanpa diketahui penyakit jantung.

Kedua, mereka memasukkan 34.279 orang dengan beberapa bentuk penyakit kardiovaskular.