Web Analytics Made Easy - Statcounter

Metaverse Memungkinkan Anak-anak Untuk Memasuki Klub Strip Virtual

Seorang peneliti yang menyamar sebagai gadis berusia 13 tahun menyaksikan dia peduli dengan materi seksual, penghinaan rasial, dan ancaman pemerkosaan di dunia virtual reality.

The Children’s Charity mengatakan “terkejut dan marah” dengan hasilnya.

Andy Burroughs, kepala kebijakan keamanan online anak-anak, menambahkan bahwa penyelidikan menemukan “campuran risiko yang beracun”.

Menggunakan aplikasi dengan peringkat usia minimum 13 tahun – mengunjungi ruang realitas virtual tempat avatar menirukan jenis kelamin. Dia ditawari mainan seks dan kondom, dan beberapa pria dewasa mendekatinya.

Metaverse adalah nama yang diberikan untuk game dan pengalaman yang diakses oleh orang-orang yang memakai headset realitas virtual. Teknologi, yang sebelumnya terbatas pada permainan, dapat diadaptasi untuk digunakan di banyak bidang lain – mulai dari pekerjaan hingga permainan, konser hingga perjalanan film.

Mark Zuckerberg berpikir itu bisa menjadi masa depan internet — sedemikian rupa sehingga dia baru-baru ini mengubah nama Facebook menjadi Meta, karena perusahaan menginvestasikan miliaran dolar dalam mengembangkan headset Oculus Quest-nya.

Headset ini – sekarang berganti nama menjadi Meta Quest – diyakini menguasai hingga 75% pangsa pasar. Salah satu headset tersebut digunakan untuk menjelajahi aplikasi, dan bagian dari Metaverse. Aplikasi yang disebut VRChat, adalah platform online virtual yang dapat dijelajahi pengguna menggunakan avatar 3D.

Meskipun tidak dibuat oleh Facebook, dapat diunduh dari App Store di headset Meta Quest Facebook, tanpa verifikasi usia – satu-satunya persyaratan adalah akun Facebook.

Di dalam VRChat ada ruangan di mana pengguna dapat bertemu: beberapa tidak bersalah dan sehari-hari – seperti McDonald’s, misalnya – tetapi ada juga pole dancing dan klub strip.

Anak-anak bergaul bebas dengan orang dewasa.

Baca Juga  Smart TV Terbaru Xiaomi Ganti Android TV Dengan Fire TV

Seorang pria memberi tahu peneliti kami bahwa avatar dapat “telanjang dan melakukan hal-hal yang tak terkatakan”. Yang lain berbicara tentang “permainan peran erotis”.

Masyarakat Nasional untuk Pencegahan Kekejaman terhadap Anak mengatakan perbaikan dalam keamanan online adalah masalah yang mendesak.

Mr Burrows, dari NSPCC, mengatakan kepada kami apa yang kami temukan adalah “luar biasa”.

“Anak-anak mengalami pengalaman yang benar-benar tidak pantas dan sangat berbahaya,” katanya.

Dia percaya perusahaan teknologi belum mempelajari banyak kesalahan yang dibuat dengan media sosial generasi pertama.

“Ini adalah produk berbahaya dalam hal desain karena kelalaian dan kelalaian. Kami melihat produk diperkenalkan tanpa indikasi bahwa keselamatan telah dipertimbangkan,” katanya.

Meta mengatakan ia memiliki alat yang memungkinkan pemain untuk memblokir pengguna lain, dan sedang mencari untuk membuat peningkatan keamanan “karena mempelajari bagaimana orang berinteraksi di ruang ini.”

Saya terkejut melihat betapa Anda benar-benar tenggelam dalam ruang. Aku mulai merasa seperti anak kecil lagi. Jadi ketika orang-orang besar bertanya mengapa saya tidak bersekolah dan mendorong saya untuk terlibat dalam tindakan seks VR, saya menjadi lebih kesal.

VRChat pasti terasa lebih seperti taman bermain orang dewasa daripada anak-anak. Banyak ruangan yang terang-terangan ditampilkan secara seksual dalam warna pink neon, mirip dengan apa yang mungkin Anda lihat di distrik lampu merah Amsterdam atau di bagian paling menjijikkan di Soho London pada malam hari. Di dalam, mainan seks dipajang.

Musik yang diputar di ruangan, yang dapat dikontrol oleh pemain, menambah kesan bahwa ini bukan ruang yang ramah anak.

Segala sesuatu di kamar yang bersangkutan. Ada karakter yang meniru tindakan seksual di lantai dalam kelompok besar, berbicara satu sama lain seperti anak-anak bermain pasangan dewasa.

Baca Juga  Cara Mengubah Foto Profil Spotify di Mac dan Windows 10

Ini sangat tidak nyaman, dan pilihan Anda adalah untuk tetap tinggal dan menonton, pindah ke ruangan lain di mana Anda mungkin melihat sesuatu yang serupa, atau bergabung – yang telah saya minta untuk lakukan dalam banyak kesempatan.

VR dan metaverse tidak secara khusus disebutkan dalam RUU keamanan online Inggris yang akan datang, yang akan diajukan ke Parlemen dalam beberapa bulan mendatang.

Namun dalam panduan di hadapan Parlemen tahun lalu, Menteri Kebudayaan Nadine Doris menjelaskan bahwa undang-undang tersebut akan mencakup teknologi.

RUU itu, ketika disahkan, akan memberlakukan kewajiban kehati-hatian pada platform dan penyedia layanan untuk melindungi anak-anak dari konten berbahaya.

VRChat memberi tahu kita bahwa “bekerja keras untuk menjadikan dirinya tempat yang aman dan ramah bagi semua orang”. “Perilaku predator dan beracun tidak memiliki tempat di podium,” katanya.

“Kami ingin semua orang yang menggunakan produk kami memiliki pengalaman yang baik dan dengan mudah menemukan alat yang dapat membantu dalam situasi seperti ini, sehingga kami dapat menyelidiki dan mengambil tindakan,” kata Manajer Produk Meta untuk Keamanan VR, Bill Stilwell, dalam sebuah pernyataan.

Dia menambahkan, “Untuk aplikasi lintas platform… kami menyediakan alat yang memungkinkan pemain untuk melaporkan dan memblokir pengguna.

“Kami akan terus melakukan perbaikan saat kami mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana orang berinteraksi di tempat-tempat ini.”

Badan amal menyarankan orang tua untuk memeriksa aplikasi apa yang digunakan anak-anak mereka di headset VR dan, jika memungkinkan, mencobanya sendiri untuk menilai apakah itu sesuai.

Banyak aplikasi memungkinkan pengguna untuk “mengirim” pengalaman mereka secara bersamaan ke ponsel atau laptop mereka, sehingga orang tua dapat menonton apa yang terjadi pada saat yang sama ketika anak mereka bermain.

Baca Juga  Cara Memblokir Seseorang Di WhatsApp