Web Analytics Made Easy - Statcounter

Instagram Dorong Konten Gangguan Makan pada Anak-Anak, Klaim Laporan Mengejutkan

Sebuah laporan baru yang mengejutkan telah mengungkapkan bahwa Instagram secara aktif mempromosikan konten yang terkait dengan diet parah dan gangguan makan kepada anak-anak di bawah usia sembilan tahun. Berita ini muncul beberapa bulan setelah perusahaan mengakui bahwa ada masalah dengan konten semacam itu di platform. Pengakuan itu muncul setelah penyelidikan oleh Senator Connecticut Richard Blumenthal, yang karyawannya menemukan bahwa platform tersebut merekomendasikan konten pro-anoreksia yang berbahaya ke akun yang diduga kecil. Perusahaan tersebut kemudian menghapus akun untuk diet ekstrem yang disebutkan dalam keluhan senator, tampaknya karena melanggar kebijakannya yang melarang gangguan makan.

Setelah dimulai sebagai aplikasi berbagi foto sederhana hampir satu dekade yang lalu, Instagram telah berkembang menjadi platform media sosial yang lengkap, satu dengan sekitar dua miliar pengguna dan satu miliar pengguna aktif bulanan, pada Desember 2021. Namun, dengan platform tersebut juga menghadapi banyak kontroversi atas popularitasnya Tren yang berkembang, termasuk laporan tentang bagaimana masalah citra tubuh menjadi lebih buruk bagi remaja dan wanita muda. Dia juga dipanggil oleh Administrasi Penegakan Narkoba AS tahun lalu karena tidak berbuat cukup untuk mengakhiri booming pasar obat-obatan terlarang di platform. Ada juga laporan yang merinci bagaimana konten yang terkait dengan bunuh diri dan melukai diri sendiri di platform berkembang tanpa henti.

Sebuah laporan baru dari kelompok advokasi untuk hak-hak anak mengklaim bahwa algoritme rekomendasi Instagram mendorong konten yang terkait dengan anoreksia dan gangguan makan ke hampir 20 juta pengguna, termasuk anak-anak di bawah 13 tahun. Laporan tersebut, yang berasal dari organisasi nirlaba Fairplay, mengidentifikasi 153 “akun utama”, masing-masing dengan lebih dari 1.000 pengikut, karena memposting konten beracun semacam itu. Para peneliti menyimpulkan bahwa sekitar 1,6 juta pengguna Instagram mengikuti setidaknya satu dari akun ini, sementara sebanyak 88.655 pengguna unik mengikuti tiga atau lebih. Secara keseluruhan, 20 juta pengguna Instagram mengikuti 88.000 akun unik itu, dan konten beracun itu mungkin disajikan oleh algoritme Instagram.

Baca Juga  Foto Google Menawarkan Penyimpanan Tanpa Batas Untuk Pengguna T-Mobile

Konten Pro-Anoreksia di Instagram

Adapun bagaimana akun-akun ini dapat meningkatkan jangkauan mereka sebanyak yang mereka lakukan, para peneliti menemukan bahwa kebanyakan orang di platform yang memposting tentang penurunan berat badan atau masalah makan menerima rekomendasi dari Instagram untuk mengikuti pengguna lain dengan minat yang sama, termasuk akun yang posting publik didorong makan. Menggambarkannya sebagai “gelembung Pro-Eating Disorder” di Instagram, laporan tersebut mengklaim bahwa Meta menghasilkan sekitar $2 juta per tahun dari gelembung ini saja, dan gabungan $227,9 juta dari semua akun yang mengikuti gelembung itu. Sebagian besar pendapatan ini dikatakan berasal dari pengguna di bawah umur yang juga merupakan bagian dari gelembung.

Namun, Mita membantah bersalah dalam masalah ini, menyalahkan para peneliti karena salah paham tentang seluruh situasi. Dalam sebuah pernyataan kepada The Hill, juru bicara perusahaan mengklaim bahwa Instagram memutuskan untuk tidak menghapus konten yang terkait dengan gangguan makan karena dapat membahayakan orang yang mendokumentasikan pemulihan gangguan makan mereka di Instagram. Itu juga dapat mengasingkan mereka dari rasa kebersamaan yang telah mereka kembangkan di platform, dan meningkatkan perasaan putus asa dan kesepian. Pernyataan itu juga mengklaim bahwa para ahli yang dikonsultasikan oleh Instagram menyarankan perusahaan untuk “menyeimbangkan dan memungkinkan orang untuk berbagi cerita pribadi mereka sambil menghapus konten apa pun yang mempromosikan atau mempromosikan gangguan makan.”