Web Analytics Made Easy - Statcounter

Menyusui Mastitis dan Masalah Payudara Lainnya

Mungkin ada saat-saat ketika menyusui bisa menjadi sulit. Jangan pernah mengabaikan masalah apa pun yang mungkin Anda miliki  bicarakan dengan pengunjung kesehatan, bidan, dokter umum atau spesialis menyusui sesegera mungkin, karena mereka akan dapat membantu Anda menyelesaikannya dengan cepat.

Berikut adalah beberapa masalah umum menyusui, dan tips tentang apa yang harus dilakukan.

Mastitis
Mastitis membuat jaringan payudara meradang dan nyeri. Anda mungkin melihat benjolan di sekitar area yang nyeri, dan terkadang peradangan berubah menjadi infeksi. Mastitis bisa membuat Anda merasa pegal dan lelah, disertai gejala seperti flu atau demam.

Gejala
Mastitis biasanya mempengaruhi satu payudara, tetapi kadang-kadang dapat mempengaruhi keduanya. Tanda dan gejala mastitis sering berkembang dengan cepat dan dapat meliputi:

  • Mastitis yang terasa bengkak, panas, nyeri saat disentuh. Anda mungkin juga memiliki bintik-bintik merah, tetapi kemerahannya sulit terlihat pada kulit coklat dan hitam
  • Benjolan atau area keras di payudara Anda
  • Merasa lelah, lelah dan demam Anda mungkin memiliki gejala seperti flu

Apa yang menyebabkan mastitis?

Jika Anda menyusui, mastitis biasanya terjadi ketika ASI menumpuk di payudara Anda lebih cepat daripada dikeluarkan. Hal ini menyebabkan penyumbatan saluran susu (dikenal sebagai “stagnasi susu”) dan dapat disebabkan oleh:

  • Bayi Anda tidak menempel dengan benar
  • Melewatkan makan, atau tidak cukup sering menyusu
  • Menyusui lebih dari satu payudara daripada yang lain
  • Cedera yang merusak saluran atau kelenjar susu

Jika Anda tidak menyusui, penyebab mastitis mungkin adalah infeksi. Infeksi dapat terjadi jika puting Anda sakit atau pecah-pecah, atau melalui lubang di puting.

Berapa lama mastitis berlangsung?

Jika Anda melihat tanda-tanda awal mastitis, ini adalah pengobatan yang cepat dan mudah. Jika rasa sakit berlangsung lebih dari beberapa hari, itu mungkin merupakan tanda bahwa Anda mengalami infeksi, dan inilah saatnya untuk membuat janji. Dokter Anda mungkin meresepkan antibiotik, yang akan membersihkan infeksi dalam beberapa hari.

Baca Juga  Ingin Tidur Nyenyak? Konsumsi Makanan Ini Sebelum Tidur

Pengobatan mastitis

Hal utama yang harus dilakukan adalah terus menyusui (walaupun bisa sangat menyakitkan). Dengan berhenti menyusui, sumbatan akan semakin parah. Bahkan jika Anda mengalami infeksi, menyusui tidak akan membahayakan bayi Anda (walaupun susu mungkin terasa sedikit asin).

Pastikan bayi Anda diposisikan dengan benar dan bertujuan untuk memberinya makan 8 hingga 12 kali sehari (termasuk di malam hari). Coba letakkan waslap hangat di payudara Anda sebelum menyusui, karena ini akan membantu menghilangkan rasa sakit dan mendorong refleks. Setelah menyusui, pastikan untuk mengalirkan sisa ASI dengan memompa dengan tangan atau dengan pompa.

Jangan biarkan terlalu lama. Jika Anda merasa tidak membaik dan terus menyusui secara teratur tidak ada bedanya, temui dokter Anda. Mereka akan dapat menilai apakah mastitis disebabkan oleh infeksi. Jika demikian, Anda mungkin memerlukan antibiotik. Juga merupakan ide yang baik untuk mengunjungi spesialis menyusui yang akan dapat memeriksa perlekatan dan posisi bayi Anda.

Mencegah mastitis

Untungnya, setelah mastitis didiagnosis, pengobatannya cepat dan mudah. Tapi ingat, mencegah lebih baik daripada mengobati.

Mengurangi risiko mastitis

  • Jika memungkinkan, berikan ASI eksklusif (hindari penggunaan susu formula atau boneka pertama).
  • Beri saya makan sesering mungkin dan tanggapi dengan cepat – jeda yang lama di antara waktu menyusui dapat menyebabkan penumpukan ASI.
  • Dorong bayi Anda untuk menyusui jika payudara Anda terasa penuh.
  • Pastikan bayi Anda menempel ke payudara dengan benar – coba posisi menyusui yang berbeda untuk latihan yang paling nyaman.
  • Tunggu sampai bayi Anda selesai menyusu – biasanya mereka dilepaskan setelah selesai.
  • Saat ingin berhenti menyusui, cobalah untuk mengurangi waktu menyusui secara bertahap (jangan tiba-tiba memakan waktu lebih lama di antara waktu menyusui).
  • Hindari memakai bra atau pakaian yang terlalu ketat dan menekan payudara Anda.
Baca Juga  5 Alasan Mengapa Anda Harus Pertimbangkan Membiayai Kembali Pinjaman Anda