Web Analytics Made Easy - Statcounter

Menggambar keseimbangan yang baik antara kerja hibrid dan produktivitas

Sudah dua tahun sejak kami mulai bekerja dari rumah kami, dan ini sekarang menjadi formula yang dicoba dan diuji. Perusahaan telah menemukan cara untuk memastikan bahwa pekerjaan sedang dipantau, dan pada saat yang sama, karyawan juga mempertahankan produktivitas mereka dengan pengawasan konstan oleh manajer. Karyawan lebih suka bekerja dari rumah karena memberikan keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik dan mengurangi risiko tertular virus dan kemungkinan membahayakan anggota keluarga mereka yang kekebalannya terganggu. Dan dengan ini, sikap seputar bekerja dari rumah dan produktivitas telah berubah.

Kembali ke kantor dan pekerjaan campuran

Sekarang, dengan dunia kembali normal dan pembatasan dicabut, perusahaan meminta karyawan mereka untuk kembali ke kantor. Ini, dalam beberapa kasus, menyebabkan semacam penolakan, tetapi kami juga dapat mencatat bahwa perusahaan sekarang siap untuk bereksperimen dengan pekerjaan hibrida. Karyawan diperbolehkan bekerja dari rumah selama beberapa hari selama seminggu kerja. Mungkin ini tidak terduga di era pra-pandemi.

Menurut sebuah survei, 72% perusahaan sekarang menawarkan karyawan pilihan pekerjaan campuran. Di masa depan, 43% dari mereka mengatakan akan terus menggunakan opsi bisnis campuran. Sementara itu, 29% mengatakan mereka akan mempertimbangkan kembali strategi aksi ganda mereka. Hanya 18 persen yang mengatakan mereka sedang mempertimbangkan untuk melakukan hibrida tetapi belum memutuskan. Penelitian lain menemukan bahwa pekerjaan hibrida sebenarnya meningkatkan kesejahteraan dan produktivitas karyawan. Sementara penelitian di bidang ini masih muncul, kita masih dapat mengatakan bahwa model baru ini menunjukkan awal yang menjanjikan.

Karan Daftary, direktur sebuah firma riset klinis, mengatakan: “Pendekatan kerja hibrida memiliki banyak keuntungan. Ini memungkinkan kerja yang fleksibel, di mana karyawan bekerja dari kantor pada beberapa hari yang dijadwalkan setiap bulan dan bekerja dari rumah atau di tempat lain pada hari kerja. hari yang tersisa. Ini secara dramatis mengurangi jumlah waktu yang dihabiskan karyawan untuk bepergian, memungkinkan mereka mencurahkan lebih banyak waktu untuk pekerjaan yang produktif.”

Baca Juga  Perawatan Gigi dan Mulut Saat Puasa,Sikat gigi saat puasa, bolehkah?

Ini juga memungkinkan keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik sambil mempertahankan hubungan pribadi dengan rekan kerja melalui kunjungan kantor dan acara pembangunan tim. Selain itu, hibrida atau telecommuting dapat memungkinkan perusahaan untuk menarik bakat dari seluruh dunia sambil menghemat biaya tetap seperti menyewa ruang kantor.

Minat dan tantangan

Meskipun ada banyak kelebihan dari model ini, model ini juga menimbulkan banyak tantangan bagi bisnis.

  • Itu membuat sulit untuk menjaga komunikasi real-time dengan karyawan. Sementara teknologi membantu berkomunikasi satu sama lain saat bepergian, mungkin ada situasi di mana itu tidak cukup.
  • Perasaan menjadi bagian dari perusahaan atau menjadi bagian dari organisasi dapat lebih sulit dibangun di antara karyawan. Ada juga laporan tentang supervisor yang mencoba mengelola pekerjaan secara mikro dan meningkatkan pemantauan karyawan, yang dapat menyebabkan frustrasi.
  • Batas antara pekerjaan dan kehidupan pribadi juga bisa kabur saat Anda bekerja dari rumah. Hal ini dapat menambah tingkat stres karyawan.

Oleh karena itu, sangat penting bagi perusahaan untuk mempertimbangkan semua masalah ini saat menerapkan model bisnis hibrida, kata Daftary. Mungkin juga tidak mungkin bagi beberapa perusahaan atau departemen untuk menerapkan ini karena sifat pekerjaan mereka (misalnya pekerja manufaktur dan garis depan). Namun, kita dapat dengan aman mengatakan bahwa model baru ini akan tetap ada. Ada nama besar di dunia usaha yang telah mengumumkan bahwa mereka berencana untuk membuat model hybrid permanen. Ini memiliki banyak manfaat, baik untuk karyawan maupun bisnis. Yang kita butuhkan adalah menjaga keseimbangan antara produktivitas dan pekerjaan hibrida, dan masa depan akan menjanjikan.