Web Analytics Made Easy - Statcounter

Mengapa Beberapa Orang Tua Yang Kasar Menargetkan Satu Anak

Dalam praktik saya bekerja untuk orang-orang yang tidak memiliki hak waris, saya sering menjumpai anak-anak dewasa yang dibesarkan oleh orang tua yang kasar, bahkan beracun. Datang dengan wilayah.

Saya telah berulang kali memberi tahu klien bahwa sama sekali tidak diperlukan keterampilan untuk menjadi orang tua, tetapi dibutuhkan kombinasi dari banyak keterampilan, cinta, dedikasi, dan sedikit keberuntungan untuk menjadi orang tua yang baik dan membesarkan keluarga yang efektif.

Kebanyakan orang tua mungkin bukan orang jahat, mereka hanyalah orang-orang dengan perangkat yang salah untuk membesarkan keluarga yang penuh kasih dengan benar.

Ironisnya, saya telah melihat banyak kasus di mana, misalnya, seorang ibu tersayang merampas anak-anaknya dan meninggalkan hartanya untuk amal yang mencakup penitipan anak. Banyak orang tua benar-benar akan mengatakan bahwa mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan salah, bahwa mereka melakukan segalanya untuk anak-anak mereka, dan bahwa mereka sebenarnya adalah korban. Ini adalah orang tua yang mengatakan, “Saya melakukan segalanya untuk Anda, saya membawa Anda ke dunia ini dan dapat membawa Anda keluar darinya begitu cepat sehingga kepalanya berputar.”

Saya merasa sulit untuk percaya bahwa banyak dari orang tua ini benar-benar tahu apa yang mereka lakukan salah, mereka ada di sana, dan merekalah yang bertindak kasar dengan anak-anak mereka.
Yang benar adalah bahwa pelaku memanipulasi dan memanipulasi korban mereka dan orang-orang di sekitar mereka.Anak-anak tidak ingin memutuskan hubungan dengan orang tua mereka, berapa pun usia mereka, tetapi terkadang untuk kesejahteraan medis mereka sendiri, mereka harus melakukannya.

Tanda-tanda perilaku orang tua yang kasar

1. Lebih memilih satu anak daripada yang lain
Tak perlu dikatakan, ini dapat menyebabkan anak-anak yang tidak peduli tumbuh dengan pandangan yang menyimpang dan negatif tentang diri mereka sendiri, dan favorit anak-anak, justru sebaliknya.

Baca Juga  Apakah Dubai bagus untuk Investasi Real Estat

2. Pelecehan dan penghinaan
Ini bisa sesederhana menggoda anak Anda karena kelebihan berat badan dan jelek dan pernyataan kasar lainnya yang dapat merusak harga diri anak secara serius. Hal ini terutama terjadi jika anak ditempatkan di depan penonton.

3. Ancaman kekerasan fisik
Bahkan jika tidak ada kerusakan fisik yang dilakukan, jenis taktik ketakutan ini secara emosional melecehkan dan sangat merusak dalam hal menimbulkan luka emosional pada anak.

4. Membuat saudara kandung bersaing untuk cinta dan kepuasan
Faktanya, perilaku kasar ini mendorong mengadu domba satu saudara dengan yang lain, dan memperkuat kebohongan bahwa cinta orang tua harus dimenangkan. Alih-alih memberikannya secara cuma-cuma dan tanpa syarat

5. Ketidakhadiran
Mengabaikan seorang anak secara emosional dan absen dari kehidupan mereka bisa sangat berbahaya bagi seorang anak. Beberapa anak sebenarnya diabaikan begitu saja.

6. Tersandung rasa bersalah
Beberapa orang tua membuat anak-anak mereka merasa bersalah tentang hal-hal terkecil. Ini pelecehan ketika itu terjadi. Selama bertahun-tahun, dan mungkin seluruh hidup mereka sebagai seorang anak tumbuh karena takut mengecewakan orang tuanya. Hal ini dapat menyebabkan kecemasan, depresi, dan ketakutan terus-menerus akan masalah.

7. Perfeksionisme
Beberapa orang tua menuntut kesempurnaan dalam semua aspek, baik itu sekolah, perilaku, kegiatan ekstrakurikuler, dll. Hal ini dapat menyebabkan anak-anak menjadi terlalu kritis terhadap diri sendiri dan merusak kepercayaan dan keyakinan mereka pada diri mereka sendiri. Orang tua ini biasanya tidak akan pernah memuji meskipun hak mereka.

8. Pembatalan
Penghindaran pada dasarnya mengabaikan ketakutan anak dan memberi tahu mereka hal-hal seperti apa yang terjadi di masa lalu ketika itu jauh lebih buruk. Ini pada dasarnya adalah kegagalan total orang tua untuk merawat dan berpartisipasi dalam perkembangan dan pertumbuhan anak-anak mereka.

Baca Juga  Audemars Piguet Menyalip Patek Philippe Menjadi Merek Jam Tangan Terbesar Keempat

9. Tidak membiarkan anak mengomunikasikan kebutuhannya
Mirip dengan penghindaran, ini adalah batasan kemampuan anak untuk berbicara sendiri dan mengekspresikan kebutuhan dan emosi mereka.

10. Menahan atau membuat anak mendapatkan kebutuhan dasar
Beberapa orang tua merampas kebutuhan dasar anak-anak mereka, seperti makanan, pakaian, dan tempat tinggal dan membuat anak-anak merasa bersalah karena menerima hal-hal yang sebenarnya wajib diberikan oleh orang tua. Orang tua ini biasanya menekankan hal-hal seperti saya memberi Anda makan, saya mendandani Anda, saya tidak memukul Anda, dan saya meletakkan atap di atas kepala Anda.

11. Kurangnya privasi
Anak-anak membutuhkan ruang sendiri untuk tumbuh, pelanggaran privasi orang tua, seperti membaca buku harian anak, menggeledah ponsel, menggeledah kamar, ini pasti dapat menyebabkan gesekan antara orang tua dan anak, belum lagi anak menjadi defensif, protektif dan tertutup, bahkan sampai paranoia.

12. Menggunakan agama dalam skandal
Aspek negatif dari pendidikan agama yang ketat dari skandal itu sudah dikenal luas.

13. Cinta Bersyarat
Ketika orang tua menunjukkan cinta tanpa syarat. Anak-anak belajar bahwa mereka dicintai dan diinginkan bahkan ketika mereka melakukan kesalahan. Namun, ketika orang tua memberikan cinta bersyarat, anak-anak belajar sebaliknya dan mungkin berjuang untuk mencapai kesempurnaan dan mencoba untuk memenangkan cinta.

14. Kembali ke orang tua lainnya
Fenomena yang terkenal adalah ketika orang tua yang berpisah/bercerai menjadikan anak sebagai pion untuk menyakiti orang tua lainnya. Ini mungkin sesederhana menggunakan anak-anak untuk mendapatkan informasi tentang pihak lain, penolakan akses, ucapan yang buruk, dan perilaku kasar lainnya. Dalam contoh ekstrim. Salah satu orang tua dapat sepenuhnya mengubah anak-anak mereka melawan yang lain, menyebabkan keterasingan permanen.

Baca Juga  Tekanan Darah Tinggi Menyerang, Konsumsi Tanaman Herbal Berikut

15. Terlalu dekat untuk kenyamanan.
Beberapa orang tua terlalu emosional dan bahkan secara fisik dekat dengan anak-anak mereka. Incest, tentu saja, akan menjadi contoh ekstrem, tapi itu jarang terjadi. Namun, hubungan itu bisa terlalu dekat tanpa hubungan seksual, dan tetap memiliki efek kasar pada anak. “