Web Analytics Made Easy - Statcounter

Mendengarkan Musik Benar-Benar Membuat Orang Rileks, Mengurangi Kecemasan

Sebuah studi baru mengungkapkan bahwa mendengarkan musik benar-benar membuat rileks. Tim dari Universitas Ryerson mengatakan bahwa terapi yang menggabungkan musik dan stimulasi impuls pendengaran sangat efektif untuk mengurangi kecemasan pada beberapa pasien.

Stimulasi ketukan auditori (ABS) melibatkan kelompok nada, dimainkan di satu atau kedua telinga, yang dirancang untuk menyebabkan perubahan aktivitas otak. Studi menunjukkan bahwa kejadian kecemasan terus meningkat, terutama di kalangan remaja dan dewasa muda, selama beberapa dekade terakhir.

Namun, percobaan sebelumnya telah menunjukkan bahwa mendengarkan musik dapat mengurangi kecemasan, mungkin lebih efektif daripada beberapa obat anti-kecemasan. Sayangnya, tidak ada data tentang efek musik kustom pada kecemasan.

Dalam studi baru, peneliti Kanada melibatkan 163 pasien yang memakai obat anti-kecemasan dalam sesi terapi di rumah yang mencakup musik, ABS, atau keduanya, atau “pink noise” – suara latar yang mirip dengan white noise. AI memilih musik untuk setiap orang berdasarkan keadaan emosional dan preferensi musik pasien.

Peserta juga harus mengunduh aplikasi khusus ke ponsel cerdas mereka untuk perawatan, menutup mata, dan mendengarkan selama 24 menit. Di antara orang-orang dengan kecemasan ringan sebelum sesi perawatan, para peneliti menemukan pengurangan gejala fisik kecemasan yang lebih besar setelah mendengarkan ABS dan musik. Para pasien yang mendengarkan musik sendiri juga mengalami penurunan yang lebih besar dibandingkan dengan mereka yang mendengarkan pink noise.

Penulis penelitian mengalami pengurangan terbesar dalam kecemasan status kognitif – aspek kecemasan yang terkait dengan pikiran dan perasaan – pada pasien dengan kecemasan ringan yang mendengarkan musik dan ABS. Di antara subjek dengan kecemasan pra-sesi yang parah, hanya kelompok musik yang mengalami penurunan kecemasan “secara signifikan lebih tinggi” dibandingkan dengan kelompok ABS.

Baca Juga  Fakta menarik tentang kucing

Alat kesehatan digital lebih membantu di era epidemi

Penulis studi Dr. Frank Russo dan Dr. Adele Malik menyimpulkan bahwa terapi berbasis suara dapat “efektif” dalam mengurangi kecemasan. Musik cenderung menawarkan cara yang sederhana dan mudah didistribusikan untuk mengobati kecemasan di sebagian populasi.

“Dengan merebaknya pandemi dan kerja jarak jauh, telah terjadi peningkatan yang nyata dalam penggunaan alat kesehatan digital untuk mendukung kesehatan mental. Hasil uji klinis ini menunjukkan harapan besar untuk penggunaan alat kesehatan digital, seperti LUCID Digital. Terapi Musik, dalam pengelolaan kecemasan dan kondisi kesehatan mental lainnya, ”Seperti yang dikatakan tim dalam sebuah pernyataan media.

Para peneliti menyimpulkan, “Hasil penelitian ini menarik karena mereka menunjukkan bahwa musik pribadi menunjukkan harapan dalam mengurangi kecemasan secara efektif pada segmen tertentu dari populasi yang cemas.”

“Kami berharap, melalui penelitian tambahan, kami dapat membantu membangun basis bukti yang kuat yang selanjutnya mendukung penggunaan musik yang dipersonalisasi sebagai alat tambahan dalam perangkat klinisi yang dapat digunakan untuk membantu mengurangi kecemasan pada pasien.”