Web Analytics Made Easy - Statcounter

Memperkenalkan Burung Indah India – Kingfisher

Kingfisher sebagian besar tidak dalam bahaya terbesar dari sudut pandang konservasi, dan India beruntung menjadi rumah bagi 12 spesies Kingfisher. Penting untuk dicatat bahwa meskipun kebanyakan dari mereka saat ini terancam punah, jumlahnya menurun. Bertindak sekarang dapat menghentikan masalah di masa depan. Berikut ini adalah 12 Kingfishers.

Kingfisher Peed
Kingfisher Pied memiliki status “paling tidak diperhatikan” dengan Daftar Merah IUCN dan jumlahnya tidak diketahui. Warnanya hitam putih, dan merupakan spesies yang senang hidup di beberapa tipe habitat, sungai, padang rumput, hutan, pantai, dan mangrove. Mereka mencari makan dalam kawanan kecil di atas air dan kebanyakan memakan krustasea, serangga, dan ikan. Mereka tidak perlu kembali ke tempat bertengger mereka untuk memakan apa yang mereka tangkap.

Kingfisher didukung oleh Rufus
Dukungan Rufous atau Oriental Dwarf Kingfisher memiliki status ‘paling tidak diperhatikan’ di Daftar Merah IUCN tetapi jumlahnya menurun. Ini berwarna kuning di bawah dan biru, ungu dan hitam di atas dan kemudian tagihan merah. Mereka hidup di dataran rendah dan hutan tropis di sepanjang aliran sungai dan sungai. Mereka memakan serangga, katak, tawon, dan kadal, tetapi terkadang mereka hanya berburu.

Kingfisher tenggorokan putih
Status Daftar Merah International Union for Conservation of Nature (IUCN) adalah ‘Least Concern’ dan jumlahnya terus meningkat, yang merupakan kabar baik bagi burung India ini. Ia memiliki tenggorokan putih dan kepala coklat dan tinggal di dekat peternakan dan badan air. Ia tidak memakan ikan seperti kingfisher lainnya, tetapi berburu di daerah berhutan untuk menemukan hewan pengerat, serangga, dan reptil.

Kingfisher dengan topi hitam
Kingfisher berukuran sedang “setidaknya menjadi perhatian” di Daftar Merah Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam, tetapi jumlahnya menurun. Ia memiliki kepala hitam, merah di bawahnya dan sayap hitam dan biru. Ia hidup di hutan bakau, daerah pesisir dan lahan basah. Itu juga disesuaikan dengan kebun dan peternakan manusia. Mereka kebanyakan makan ikan tetapi krustasea hangat, serangga, dan kadal.

Baca Juga  Twibbonize Idul Fitri 2021,Gratis download disini

Kingfisher bermahkota
Burung ini memiliki status “paling tidak diperhatikan” dalam Daftar Merah IUCN, tetapi jumlahnya terus menurun. Ini memiliki logo yang menonjol dan guntingan hitam dan putih. Ini adalah kingfisher terbesar di India dan sebagian besar ditemukan di utara negara itu khususnya di kaki pegunungan Himalaya. Mereka memakan amfibi, udang, ikan, dan kepiting.

Kingfisher bersayap coklat
Dinamakan karena sayap coklatnya, dia adalah Kingfisher yang membutuhkan bantuan dengan situasi yang hampir terancam IUCN dan jumlahnya menurun. Kepalanya oranye, di bawahnya oranye, dan latar belakangnya biru! Mereka ditemukan di sepanjang pantai di dataran lumpur, hutan bakau, dan daerah intertidal. Mereka menyelam ke dalam air untuk berburu makanan dan kebanyakan memakan fregat, ikan, udang, dan kepiting.

Kingfisher kerah putih
Disebut juga Collared Kingfishers, mereka menikmati status IUCN Red List sebagai Least Concern tetapi jumlahnya menurun. Mereka berwarna biru dan putih dan hidup terutama di padang rumput dan hutan meskipun Anda dapat menemukannya di semak belukar, bakau, rawa-rawa, dan padang rumput kering. Mereka duduk di mangsa dan memakan cacing, siput, serangga, ikan kecil dan kadal.

Paruh burung rajawali bangau
Status IUCN ‘paling tidak diperhatikan’ tetapi jumlahnya turun lagi. Ini adalah kingfisher yang lebih besar dengan bagian bawah oranye, paruh dan kaki merah cerah dan kemudian bulu biru mengkilap. Ia hidup di lahan basah, hutan, situs laut dan air tawar dan memakan hewan pengerat, ikan, katak, dan kepiting.

Kingfisher biru kecil
Juga dikenal sebagai Kingfisher tahun ini, ia memiliki status Daftar Merah IUCN sebagai “paling tidak diperhatikan” tetapi jumlahnya untuk perbaikan atau tidak tidak jelas. Ia memiliki bulu biru dan oranye dan hidup di lahan basah dan padang rumput di dekat air yang tenang atau tenang. Mereka memiliki daya tarik bernada tinggi dan kebanyakan makan ikan.

Baca Juga  Serangan Rusia Menyebabkan Kepanikan di Kiev Saat Orang-orang Melarikan Diri

Kingfisher bertelinga biru
Juga disebut kingfisher Malaysia, burung India ini memiliki status “paling tidak diperhatikan” di Daftar Merah Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam, tetapi jumlahnya menurun. Ini sangat mirip dengan kingfisher biasa tetapi dengan garis-garis biru di telinganya. Jantan memiliki rahang bawah berwarna putih dan betina berwarna merah. Mereka adalah campuran biru dan merah dan hidup di dataran rendah subtropis dan hutan tropis. Mereka kebanyakan memakan serangga air dan ikan kecil.

Rudy Kingfisher
Jumlahnya berkurang dan IUCN adalah ‘Yang Paling Tidak Dipedulikan’ Ini adalah burung berukuran sedang dengan penampilan merah dan terutama terlihat di timur laut India. Ia lebih menyukai hutan beriklim sedang dan bakau dan memakan kumbang, capung, dan belalang.

Blythe Kingfisher
Burung ini berstatus “Hampir Terancam” dan jumlahnya terus menurun. Ini adalah kingfisher langka yang sering terlihat di timur laut India. Ini memiliki warna hitam-cokelat dengan beberapa bintik biru dan paruh panjang dan rata. Ia lebih menyukai hutan yang selalu hijau dan lahan basah pedalaman dan sebagian besar memakan ikan. Alasan penempatannya adalah perusakan habitat dan pencemaran air.