Web Analytics Made Easy - Statcounter

Leukemia Limfositik Akut

Leukemia limfoblastik akut (ALL) adalah jenis kanker sumsum tulang dan leukemia – jaringan spons di dalam tulang tempat sel-sel darah terbentuk.

Kata “akut” pada leukemia limfositik akut berasal dari fakta bahwa penyakit ini berkembang pesat dan menciptakan sel darah yang belum matang, bukan sel darah yang matang. Kata “limfosit” pada leukemia limfoblastik akut mengacu pada sel darah putih yang disebut limfosit, yang mempengaruhi SEMUA. Leukemia limfositik akut juga dikenal sebagai leukemia limfoblastik akut.

Leukemia limfositik akut adalah jenis kanker yang paling umum pada anak-anak, dan perawatan mengarah pada peluang penyembuhan yang baik. Leukemia limfositik akut juga dapat terjadi pada orang dewasa, meskipun kemungkinan penyembuhannya sangat berkurang.

Gejala

Tanda dan gejala leukemia limfositik akut mungkin termasuk:

  • gusi berdarah
  • Sakit tulang
  • demam
  • infeksi yang sering
  • mimisan yang sering atau parah
  • Benjolan dari pembengkakan kelenjar getah bening di dalam dan sekitar leher, ketiak, perut, atau
  • selangkangan
  • kulit pucat
  • Sesak napas
  • Kelemahan, kelelahan atau kekurangan energi secara umum

Kapan Anda menemui dokter?

Buat janji dengan dokter Anda atau anak Anda jika Anda melihat ada tanda dan gejala yang mengkhawatirkan Anda.

Banyak tanda dan gejala leukemia limfositik akut yang mirip dengan gejala flu. Namun, tanda dan gejala flu akhirnya membaik. Jika tanda dan gejala Anda tidak membaik seperti yang diharapkan, buatlah janji dengan dokter Anda.

Alasan

Leukemia limfositik akut terjadi ketika sel sumsum tulang mengembangkan perubahan (mutasi) dalam materi genetik atau DNA-nya. DNA sel berisi instruksi yang memberi tahu sel apa yang harus dilakukan. Biasanya, DNA memberitahu sel untuk tumbuh pada tingkat tertentu dan mati pada waktu tertentu. Pada leukemia limfositik akut, mutasi memberitahu sel sumsum tulang untuk terus tumbuh dan membelah.

Baca Juga  Bisakah Penyakit Jantung Disembuhkan?

Ketika ini terjadi, produksi sel darah menjadi tidak terkendali. Sumsum tulang menghasilkan sel-sel yang belum matang yang berkembang menjadi sel darah putih leukemia yang disebut limfoblas. Sel-sel abnormal ini tidak dapat berfungsi dengan baik, dan dapat menumpuk dan mengeluarkan sel-sel sehat.

Tidak jelas apa yang menyebabkan mutasi DNA yang dapat menyebabkan leukemia limfositik akut.

Faktor risiko

Faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko leukemia limfoblastik akut meliputi:

  • Pengobatan kanker sebelumnya. Anak-anak dan orang dewasa yang pernah menjalani kemoterapi dan radioterapi jenis tertentu untuk jenis kanker lain mungkin lebih mungkin mengembangkan leukemia limfositik akut.
  • Paparan radiasi; Orang yang terpapar radiasi tingkat sangat tinggi, seperti orang yang selamat dari kecelakaan reaktor nuklir, memiliki risiko lebih tinggi terkena leukemia limfoblastik akut.
  • Kelainan genetik. Beberapa kelainan genetik, seperti sindrom Down, dikaitkan dengan peningkatan risiko leukemia limfositik akut.