Web Analytics Made Easy - Statcounter

Kurangi nasi, konsumsi gandum dan tingkatkan asupan protein untuk membalikkan diabetes

Studi baru-baru ini tentang remisi diabetes bisa menjadi jawaban atas pertanyaan sederhana yang diajukan pasien. Studi berbasis populasi Dewan Penelitian Medis India-Penelitian Diabetes India (ICMR-INDIAB) memberikan rekomendasi diet untuk diabetes dan pradiabetes yang baru didiagnosis.

“Hasil kami menggarisbawahi perlunya pedoman diet baru yang merekomendasikan perubahan yang tepat dalam komposisi makronutrien untuk mengurangi beban diabetes di Asia Selatan,” kata studi tersebut.

Studi ini baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal Diabetes Care.

Untuk diabetes yang baru didiagnosis, penelitian ini merekomendasikan untuk mengurangi asupan karbohidrat hingga 55%, dan meningkatkan asupan protein dan lemak masing-masing hingga 20% dan 25%. Karbohidrat biasanya membuat lebih dari 70% dari makanan kita, jadi pada dasarnya apa yang disarankan penelitian ini adalah meningkatkan lebih banyak protein nabati dan hewani dan mengurangi sebagian kecil karbohidrat.
Demikian juga, untuk pra-diabetes, dianjurkan hingga 56% karbohidrat, 20% protein, dan 27% lemak.

Sebanyak 18.090 orang dewasa dipelajari untuk tujuan ini.

Mohan, salah satu penulis studi tersebut, mengatakan kepada media sambil menekankan pengurangan konsumsi nasi putih untuk mengendalikan diabetes, bahwa gandum sama buruknya.

Jika Anda makan 2 cangkir nasi atau 4 roti untuk makan siang, Anda bisa mengganti roti atau 1/2 cangkir nasi dengan protein yang baik.

Pakar juga menganjurkan untuk tidak makan daging merah. Dia bilang protein nabati bagus, ikan dan ayam juga bagus, tapi bukan daging merah.

Di India, saat ini ada 74 juta orang yang hidup dengan diabetes dan 80 juta lainnya hidup dengan diabetes. Prevalensi diabetes di India meningkat dari 7,1% pada 2009 menjadi 8,9% pada 2019.
Pradiabetes berkembang menjadi diabetes dengan sangat cepat.

Baca Juga  Omicron dan Vaksinnya: Pertanyaan Anda Terjawab

Diperkirakan bahwa India akan memiliki 135 juta pasien diabetes pada tahun 2045.

Menurut sebuah studi penelitian tahun 2021 “Epidemiologi Diabetes Tipe 2 di India” di mana Dr. F Mohan juga seorang penulis, sekitar 57% individu tetap tidak terdiagnosis. India menempati urutan kedua setelah Cina dalam epidemi diabetes global.

Dari total jumlah penderita diabetes di India, 12,1 juta berusia di atas 65 tahun, dan diperkirakan meningkat menjadi 27,5 juta pada tahun 2045.

Pada 2019, setahun sebelum pandemi COVID melanda dunia, diabetes merenggut 1,6 juta nyawa, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan menempati peringkat kesembilan di antara semua kematian akibat penyakit tidak menular. Penyakit pertama adalah penyakit jantung iskemik diikuti oleh stroke, PPOK dan infeksi saluran pernapasan bawah.

“Diabetes juga bertanggung jawab atas kenaikan terbesar dalam kematian pria di antara sepuluh besar, dengan peningkatan 80% sejak tahun 2000,” kata Organisasi Kesehatan Dunia.

Sementara di negara-negara berpenghasilan menengah ke bawah diabetes tetap menjadi penyebab kematian kesembilan, di negara-negara berpenghasilan menengah ke atas itu adalah penyebab kematian keenam. Di negara-negara berpenghasilan tinggi, itu adalah penyebab kematian ke-10.

Risiko terkena diabetes meningkat dengan:

  • Kegemukan
  • Kurang aktivitas fisik
  • Gaya hidup menetap
  • Pola makan tidak sehat
  • Kebiasaan perilaku
  • Genetika
  • Kurang tidur
  • Menekankan
  • Paparan polutan
  • Tekanan darah tidak terkontrol
  • Kolesterol yang tidak terkontrol dalam darah

Mengontrol tekanan darah dan kadar lipid dapat menunda timbulnya komplikasi terkait diabetes.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit di Amerika Serikat, jika Anda tidak aktif secara fisik kurang dari 3 kali seminggu, Anda berisiko terkena diabetes. “Jika Anda memiliki penyakit hati berlemak nonalkohol, Anda mungkin juga berisiko terkena diabetes tipe 2,” katanya, seraya menambahkan bahwa kondisi tersebut dapat dicegah atau ditunda dengan mengubah kebiasaan gaya hidup.

Baca Juga  Cara Menghitung Lemak Perut atau Visceral Fat

Perlu dicatat bahwa sebagian besar faktor risiko dapat dimodifikasi dan perubahan kecil pada faktor-faktor ini dapat mengurangi risiko terkena diabetes.

Diabetes adalah gangguan progresif; itu menyebabkan komplikasi parah saat dan ketika berkembang.

Diabetes yang tidak dikelola membuat orang tersebut rentan terhadap penyakit pembuluh darah. “Diabetes yang tidak terkontrol menyebabkan peningkatan risiko penyakit vaskular dan sebagian besar beban diabetes tipe 2 disebabkan oleh makrovaskular (kardiovaskular (CV), serebrovaskular, dan penyakit arteri perifer) dan mikrovaskular (retinopati diabetik, nefropati, dan neuropati) komplikasi,” kata studi penelitian tahun 2021.

Beberapa penelitian juga mengaitkan diabetes dengan penyakit hati, kanker, kesehatan mental, dan kecacatan.