Web Analytics Made Easy - Statcounter

Gejala Kanker Serviks

Sebelum alat skrining modern digunakan, kanker serviks adalah salah satu penyebab paling umum kematian akibat kanker bagi wanita di Amerika Serikat, menurut American Cancer Society. Perkembangan tes Pap, dan kemudian, tes human papillomavirus (HPV), secara signifikan menurunkan tingkat kanker serviks.

Tanda-tanda peringatan dini kanker serviks
Meskipun beberapa pasien tidak memiliki gejala apa pun sampai kanker serviks stadium lanjut, tanda-tandanya mungkin terlihat pada tahap awal. Ini termasuk:

Pendarahan vagina
Kanker serviks terkadang menyerupai perdarahan menstruasi. Pasien mungkin memperhatikan bahwa periodenya lebih lama atau lebih berat dari biasanya, atau bercak atau pendarahan di antara periode. Pendarahan yang terlihat berbeda dengan cara apa pun harus dilaporkan ke dokter. Ini termasuk perdarahan pascamenopause, terutama jika beberapa bulan atau tahun telah berlalu sejak periode terakhir pasien.

Nyeri panggul
Wanita mungkin mengalami rasa sakit di daerah panggul, seringkali tanpa alasan yang jelas. Beberapa merasakan sakit di punggung mereka, terutama di punggung bawah. Ini mungkin rasa sakit atau tekanan yang tajam dan terletak di mana saja di sekitar perut bagian bawah, di bawah pusar.

Keputihan
Keputihan yang bening, seperti susu atau sedikit kuning adalah hal yang normal dan sehat. Tetapi perubahan warna, konsistensi dan/atau bau harus diperiksa. Keputihan yang kemungkinan terkait dengan kanker serviks mungkin tampak merah karena sejumlah kecil darah. Wanita harus memperhatikan keputihan berwarna merah sebelum atau setelah siklus menstruasi normal dan/atau peningkatan jumlah keputihan.

Sakit saat berhubungan
Beberapa orang mengalami rasa sakit saat berhubungan seksual, atau pendarahan sesudahnya.

Semua gejala kanker serviks ini harus didiskusikan dengan dokter Anda.

Menurut American College of Obstetricians and Gynecologists (ACOG), kanker serviks membutuhkan waktu beberapa tahun untuk berkembang. Perubahan awal sel dikenal sebagai displasia serviks atau neoplasia intraepitel serviks. Kanker serviks dapat berkembang pada tahap awal tanpa gejala apapun. Biasanya, gejala tidak menjadi jelas sampai kanker telah tumbuh ke jaringan di dekatnya. Gejala kanker serviks tidak mungkin muncul secara tiba-tiba, tetapi biasanya akan menetap segera setelah muncul.

Baca Juga  Mencocokkan Obat Dengan DNA Adalah 'Era Baru Kedokteran'

Gejala kanker serviks stadium lanjut
Kanker serviks dapat menyebar (metastasis) di dalam panggul, ke kelenjar getah bening, atau membentuk tumor di tempat lain di tubuh. Tanda-tanda kanker serviks stadium lanjut meliputi:

  • Nyeri kaki yang terasa seperti nyeri tumpul atau tajam yang konstan
  • Bengkak di kaki
  • Penurunan berat badan
  • Kelelahan
  • Sakit punggung
  • Kebocoran urin atau feses dari vagina
  • Patah tulang
  • Kesulitan buang air kecil dan besar
  • Darah dalam urin

Skrining kanker serviks
Kanker serviks biasanya tidak menimbulkan gejala yang nyata pada tahap awal penyakit. Skrining kanker serviks secara rutin penting dilakukan untuk memeriksa sel-sel abnormal pada serviks dan/atau keberadaan HPV, sehingga dapat dipantau dan diobati sesegera mungkin.

Untuk orang dengan risiko rata-rata, American Cancer Society merekomendasikan pedoman ini untuk skrining kanker serviks:

  • Mulai skrining pada usia 25 tahun.

Dari usia 25 hingga 65 tahun, ada tiga opsi untuk pengujian yang meliputi:

  • Tes HPV independen setiap lima tahun hingga usia 65 tahun
  • Jika tes HPV mandiri tidak tersedia, skrining dengan tes gabungan (tes HPV dalam kombinasi dengan tes Pap) dilakukan setiap lima tahun sampai usia 65 tahun.
  • Tes pap setiap tiga tahun sekali
  • Dan kemudian, ketika Anda berusia 65 tahun:

Jika Anda berusia di atas 65 tahun dan tidak memiliki riwayat kanker serviks stadium awal atau kanker serviks lebih lanjut dalam 25 tahun terakhir, dan hasilnya negatif selama 10 tahun terakhir, Anda tidak perlu melanjutkan pengujian.
Tes Pap adalah salah satu metode skrining kanker yang paling andal dan efektif yang tersedia. Namun, tes Pap mungkin tidak mendeteksi beberapa kasus sel abnormal di serviks. Tes HPV menyaring wanita untuk jenis HPV berisiko tinggi yang dapat menyebabkan tumor serviks, dan sekarang menjadi standar perawatan untuk skrining kanker serviks.

Baca Juga  Apakah cacar monyet menyebabkan masalah jantung?

Meskipun metode skrining tidak 100% akurat, tes ini seringkali merupakan cara yang efektif untuk mendeteksi kanker serviks pada tahap awal ketika masih sangat dapat diobati. Wanita harus bertanya kepada dokter mereka jenis skrining kanker serviks yang tepat untuk mereka.